Waspadai Hindenburg

Pesawat udara Jerman yang terkenal yang dikenal sebagai Hindenburg menjadi salah satu gambaran bencana yang paling umum dalam sejarah ketika meledak menjadi api saat melakukan pendaratan pada tahun 1937. Pesawat ini sekarang berbagi namanya dengan alat teknis yang diciptakan untuk membantu para pedagang memprediksi dan menghindari potensi. jatuhnya pasar saham .

Berkat ahli matematika licik bernama Jim Miekka, dan temannya Kennedy Gammage, indikator teknis ini, yang dikenal sebagai pertanda Hindenburg, dapat digunakan untuk memprediksi koreksi tajam , dan dapat membantu pedagang mendapatkan untung dari penurunan atau menghindari kerugian besar sebelum orang lain melihatnya. itu datang.

Dalam artikel ini, Anda akan mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana indikator ini dihitung dan bagaimana berbagai sinyalnya dapat membantu Anda menghindari jatuhnya pasar berikutnya.


Tutorial: Luas Pasar

Dasar -dasar Konsep yang mendasari pertanda Hindenburg berkisar pada teori luas pasar , terutama yang dikembangkan oleh ahli pasar seperti Norman Fosback dan Gerald Appel. Indikator ini dibuat dengan memantau secara cermat jumlah masalah di bursa tertentu, umumnya NYSE , yang telah mengalami tertinggi baru 52-minggu dan terendah baru 52-minggu. Dengan membandingkan hasil ini dengan seperangkat kriteria standar, pedagang mencoba mendapatkan wawasan tentang potensi penurunan dalam indeks pasar luas. The Absolute Breadth Index (ABI) adalah indikator pasar yang digunakan untuk menentukan tingkat volatilitas di pasar tanpa anjak arah harga

Teori keluasan pasar menyarankan bahwa ketika pasar sedang tren naik, atau menciptakan tertinggi baru, jumlah perusahaan yang membentuk tertinggi 52 minggu harus melebihi angka yang mengalami posisi terendah 52 minggu. Sebaliknya, ketika pasar sedang tren turun, atau menciptakan posisi terendah baru, jumlah perusahaan yang diperdagangkan pada akhir terendah dari kisaran 52 minggu mereka harus secara drastis melebihi jumlah perusahaan yang menciptakan tertinggi baru.


Indikator Pertanda Hindenburg menggunakan premis dasar luas pasar dengan mempelajari jumlah masalah yang naik / turun , tetapi memberikan interpretasi tradisional sedikit twist untuk menunjukkan bahwa pasar sedang bersiap untuk koreksi besar .

Indikator ini memberikan sinyal peringatan ketika lebih dari 2,2% masalah yang diperdagangkan menciptakan tertinggi baru sementara 2,2% yang terpisah, atau lebih, menciptakan posisi terendah baru. Perbedaan antara tertinggi dan terendah baru menunjukkan bahwa keyakinan pelaku pasar melemah, dan bahwa mereka tidak yakin dengan arah keamanan di masa depan.

Misalnya, asumsikan bahwa 156 dari sekitar 3.394 masalah yang diperdagangkan (jumlah ini berubah seiring waktu) di NYSE mencapai tertinggi baru dalam 52 minggu hari ini, sementara 86 mengalami posisi terendah tahunan baru. Membagi 156 tertinggi baru dengan 3.394 (total masalah) akan menghasilkan hasil sebesar 4,6%. Membagi 86 (terendah baru) dengan 3.394 (total masalah) memberi kita hasil 2,53%. Karena kedua hasil lebih besar dari 2,2%, kriteria pertanda Hindenburg telah terpenuhi dan pedagang teknis harus waspada terhadap potensi jatuhnya pasar. (Untuk bacaan terkait, lihat Panic Selling – Capitulation or Crash? )

Catatan : Kondisi yang menunjukkan Hindenburg hanya valid jika jumlah tertinggi dan terendah baru lebih dari 2,2%. Jika jumlah terendah baru adalah 70, bukan 86, maka kriteria tersebut tidak akan terpenuhi karena 70 dibagi 3.394 hanya 2,06%, yang di bawah 2,2% yang disyaratkan yang akan menunjukkan pertanda Hindenburg. Konfirmasi Seperti kebanyakan indikator teknis, sinyal tidak boleh hanya diandalkan untuk menghasilkan transaksi kecuali jika dikonfirmasi oleh sumber atau indikator lain. Pengembang pertanda Hindenburg menetapkan beberapa kriteria lain yang harus dipenuhi untuk mengkonfirmasi dan menegaskan kembali tanda peringatan tradisional.

Metode konfirmasi pertama adalah memastikan bahwa rata-rata pergerakan 10 minggu dari Indeks Komposit NYSE naik. Ini dapat dengan mudah dicapai dengan membuat grafik indeks mingguan, dan melapisi rata-rata pergerakan 10 periode standar. Jika kemiringan garisnya ke atas, maka kriteria kedua untuk koreksi potensial terpenuhi. (Untuk membaca tentang bagaimana melakukan ini, lihat tutorial Moving Averages .)

Jenis konfirmasi ketiga muncul dengan sendirinya ketika indikator luas yang populer yang dikenal sebagai osilator McClellan memiliki nilai negatif. Osilator ini dibuat dengan mengambil rata-rata pergerakan eksponensial (EMA) 19 hari dan rata-rata pergerakan eksponensial 39 hari dari perbedaan antara jumlah masalah yang naik dan turun. Setelah dua EMAS dihitung, mereka dikurangi dari satu sama lain, dan pembacaan negatif ditafsirkan bahwa jumlah terendah baru telah tumbuh lebih cepat, baru-baru ini, daripada di masa lalu – sinyal ke pedagang bahwa beruang adalah mengambil kendali dan koreksi potensial mungkin sedang berlangsung.

Apakah itu bekerja? Setiap pedagang ingin sekali dapat memprediksi kehancuran pasar saham untuk mendapatkan keuntungan dari penurunan atau untuk melindungi sebagian dari keuntungan yang mereka peroleh dengan susah payah. Pertanda Hindenburg hampir sama baiknya dengan kemampuan mengidentifikasi kecelakaan ini sebelum terjadi.

Menurut Robert McHugh, CEO Main Line Investors , “Pertanda telah muncul sebelum semua kehancuran pasar saham, atau peristiwa panik, selama 21 tahun terakhir,” berbicara tentang 1985 hingga 2006. Memiliki sinyal yang dapat menghasilkan penurunan tajam pasar menarik bagi semua pedagang aktif, tetapi sinyal ini tidak sesering yang diharapkan sebagian besar pedagang. Menurut McHugh, pertanda itu hanya membuat sinyal pada 160 hari terpisah, atau 3,2% dari perkiraan 5.000 hari yang dia pelajari.

Meskipun indikator ini tidak sering memberikan sinyal, namun harus dianggap layak untuk memasukkannya ke dalam strategi perdagangan, karena dapat memungkinkan pedagang untuk menghindari kehancuran besar.

Lebih Lanjut Akurasi Teknisi selalu mencari untuk mengasah keakuratan sinyal yang diberikan, dan pertanda Hindenburg tidak terkecuali. Pedagang telah menambahkan kondisi konfirmasi lainnya, selain yang tercantum di atas, dalam upaya untuk mengurangi jumlah sinyal palsu yang dihasilkan.

Sebagian besar pedagang akan mensyaratkan jumlah tertinggi baru tidak melebihi dua kali jumlah terendah baru saat sinyal dihasilkan. Dengan memantau naik dan turunnya masalah, pedagang dapat memastikan bahwa permintaan untuk berbagai sekuritas tidak condong ke arah kenaikan. Kurangnya perdagangan sekuritas di dekat ujung atas kisaran 52 mereka adalah representasi dari kurangnya permintaan di pasar, dan dapat digunakan untuk mengkonfirmasi kembali prediksi pergerakan ke bawah.

Bagian terakhir dari konfirmasi yang akan diperhatikan pedagang adalah sinyal transaksi lain yang terjadi di dekat yang pertama. Sekelompok sinyal pertanda Hindenburg, umumnya dianggap berarti dua atau lebih sinyal yang dihasilkan dalam periode 36 hari, sering diartikan jauh lebih signifikan daripada jika hanya satu sinyal yang muncul dengan sendirinya. Semua kriteria konfirmasi yang disebutkan dalam artikel ini adalah saran tentang cara membuat prediksi jatuhnya pasar yang lebih akurat, tetapi perlu diingat bahwa ini dapat dilupakan jika pedagang lebih suka menggunakan metode tradisional.

Kesimpulan Ada beberapa indikator berdasarkan teori keluasan pasar, tetapi hanya sedikit yang dianggap sama dengan pertanda Hindenburg karena kemampuannya untuk memprediksi potensi jatuhnya pasar saham. Banyak indikator dan strategi telah ditemukan dengan tujuan mencoba menemukan koreksi besar sebelum terjadi, tetapi tidak ada indikator yang dapat memprediksi crash ini dengan kepastian lengkap – bahkan pertanda Hindenburg. Dengan menggunakan alat ini, pedagang meningkatkan kemungkinan menemukan potensi jatuhnya pasar sebelum terjadi, dan, sebagai hasilnya, dapat memperoleh untung dari penurunan atau melindungi keuntungan yang diperoleh dengan susah payah agar tidak hilang dalam asap.