Strategi Perdagangan Opsi: Panduan untuk Pemula

Opsi adalah kontrak derivatif bersyarat yang memungkinkan pembeli kontrak (pemegang opsi) untuk membeli atau menjual sekuritas dengan harga yang dipilih. Pembeli opsi dikenakan jumlah yang disebut “premium” oleh penjual untuk hak tersebut. Jika harga pasar tidak menguntungkan bagi pemegang opsi, mereka akan membiarkan opsi kedaluwarsa tanpa nilai, sehingga memastikan kerugian tidak lebih tinggi dari premi. Sebaliknya, penjual opsi (penulis opsi) menanggung risiko lebih besar daripada pembeli opsi, itulah sebabnya mereka menuntut premi ini.

Opsi dibagi menjadi opsi “panggil” dan “put”. Dengan  opsi beli, pembeli kontrak membeli hak untuk membeli aset yang mendasarinya di masa depan dengan harga yang telah ditentukan sebelumnya, yang disebut harga pelaksanaan atau harga kesepakatan. Dengan  put option, pembeli memperoleh hak untuk menjual aset yang mendasarinya di masa depan dengan harga yang telah ditentukan. 


Apa Strategi Perdagangan Opsi: Panduan untuk Pemula?

Ada beberapa keuntungan dari opsi perdagangan.Chicago Board of Options Exchange (CBOE) adalah bursa terbesar di dunia, menawarkan opsi pada berbagai macam saham tunggal, ETF, dan indeks.  Trader dapat membuat strategi opsi mulai dari membeli atau menjual satu opsi hingga yang sangat kompleks yang melibatkan beberapa posisi opsi secara bersamaan.

Berikut ini adalah strategi opsi dasar untuk pemula. 

Membeli Panggilan (Panggilan Panjang)

Ini adalah strategi yang disukai untuk pedagang yang:

  • Apakah “bullish” atau percaya diri pada saham, ETF, atau indeks tertentu dan ingin membatasi risiko
  • Ingin memanfaatkan leverage  untuk memanfaatkan kenaikan harga

Opsi adalah instrumen dengan leverage, yaitu, memungkinkan pedagang untuk memperkuat keuntungan dengan mempertaruhkan jumlah yang lebih kecil daripada yang diperlukan jika memperdagangkan aset yang mendasarinya itu sendiri. Kontrak opsi standar pada satu saham mengontrol 100 saham dari sekuritas yang mendasarinya .


Misalkan seorang pedagang ingin menginvestasikan $ 5.000 di Apple ( AAPL ), memperdagangkan sekitar $ 165 per saham. Dengan jumlah ini, dia dapat membeli 30 saham seharga $ 4.950. Misalkan harga saham naik 10% menjadi $ 181,50 selama bulan berikutnya. Mengabaikan pialang, komisi atau biaya transaksi, portofolio pedagang akan naik menjadi $ 5,445, meninggalkan pedagang dengan pengembalian dolar bersih $ 495, atau 10% dari modal yang diinvestasikan.

Sekarang, katakanlah opsi beli pada saham dengan harga kesepakatan $ 165 yang kedaluwarsa sekitar sebulan dari sekarang seharga $ 5,50 per saham atau $ 550 per kontrak. Mengingat anggaran investasi yang tersedia bagi pedagang, dia dapat membeli sembilan opsi dengan biaya $ 4,950. Karena kontrak opsi mengontrol 100 saham, pedagang secara efektif membuat kesepakatan pada 900 saham. Jika harga saham naik 10% menjadi $ 181,50 saat kedaluwarsa, opsi akan kedaluwarsa dalam uang dan bernilai $ 16,50 per saham (pemogokan $ 181,50- $ 165), atau $ 14,850 pada 900 saham. Itu adalah pengembalian dolar bersih $ 9.990, atau 200% dari modal yang diinvestasikan, pengembalian yang jauh lebih besar dibandingkan dengan memperdagangkan aset yang mendasarinya secara langsung. (Untuk bacaan terkait, lihat ” Haruskah Investor Menahan atau Menjalankan Opsi? “)

Risiko / Hadiah:  Potensi kerugian trader dari panggilan jangka panjang terbatas pada premi yang dibayarkan. Potensi keuntungan tidak terbatas, karena pembayaran opsi akan meningkat seiring dengan harga aset yang mendasarinya hingga kedaluwarsa, dan secara teoritis tidak ada batasan seberapa tinggi nilainya. 

Buying Puts (Long Put)

Ini adalah strategi yang disukai untuk pedagang yang:

  • Bearish pada saham tertentu, ETF atau indeks, tetapi ingin mengambil risiko kurang dari dengan  short-selling  strategi
  • Ingin memanfaatkan leverage untuk memanfaatkan jatuhnya harga

Sebuah put option bekerja dengan cara yang berlawanan dengan cara yang dilakukan call option, dengan put option mendapatkan nilai seiring dengan penurunan harga yang mendasarinya. Sementara short-selling juga memungkinkan trader untuk mendapatkan keuntungan dari penurunan harga, risiko dengan posisi short tidak terbatas, karena secara teoritis tidak ada batasan seberapa tinggi harga dapat naik. Dengan put option, jika kenaikan yang mendasarinya melewati harga kesepakatan opsi, opsi tersebut akan kadaluwarsa begitu saja. 

Risiko / Imbalan: Potensi kerugian terbatas pada premi yang dibayarkan untuk opsi. Keuntungan maksimum dari posisi dibatasi karena harga dasar tidak boleh turun di bawah nol, tetapi seperti opsi beli panjang, opsi jual memanfaatkan pengembalian pedagang.

Panggilan Tercakup

Ini adalah posisi yang disukai untuk trader yang:

  • Harapkan tidak ada perubahan atau sedikit kenaikan pada harga pokoknya
  • Bersedia membatasi potensi naik dengan imbalan beberapa perlindungan sisi bawah

Strategi panggilan tertutup melibatkan pembelian 100 saham dari aset yang mendasarinya dan menjual opsi panggilan terhadap saham tersebut. Ketika pedagang menjual panggilan, dia mengumpulkan premi opsi, sehingga menurunkan  basis biaya pada saham dan memberikan perlindungan sisi bawah. Sebagai imbalannya, dengan menjual opsi, pedagang setuju untuk menjual saham yang mendasarinya pada harga kesepakatan opsi, dengan demikian membatasi potensi naik pedagang. 

Misalkan seorang pedagang membeli 1.000 saham BP ( BP ) dengan harga $ 44 per saham dan secara bersamaan menulis 10 opsi panggilan (satu kontrak untuk setiap 100 saham) dengan harga kesepakatan $ 46 yang berakhir dalam satu bulan, dengan biaya $ 0,25 per saham, atau $ 25 per kontrak dan total $ 250 untuk 10 kontrak. Premi $ 0,25 mengurangi basis biaya pada saham menjadi $ 43,75, jadi setiap penurunan yang mendasari hingga titik ini akan diimbangi dengan premi yang diterima dari posisi opsi, sehingga menawarkan perlindungan sisi bawah yang terbatas.

Jika harga saham naik di atas $ 46 sebelum kedaluwarsa, opsi short call akan dilakukan (atau “dipanggil pergi”), yang berarti pedagang harus mengirimkan saham pada harga kesepakatan opsi. Dalam hal ini, pedagang akan mendapat untung $ 2,25 per saham (harga kesepakatan $ 46 – dasar biaya $ 43,75).

Namun, contoh ini menyiratkan bahwa pedagang tidak mengharapkan BP untuk bergerak di atas $ 46 atau jauh di bawah $ 44 selama bulan depan. Selama saham tidak naik di atas $ 46 dan dibatalkan sebelum opsi kedaluwarsa, pedagang akan menjaga premi gratis dan jelas dan dapat terus menjual panggilan terhadap saham jika dia mau.

Risiko / Imbalan:  Jika harga saham naik di atas harga kesepakatan sebelum kedaluwarsa, opsi panggilan singkat dapat dilakukan dan pedagang harus mengirimkan saham yang mendasarinya pada harga kesepakatan opsi, bahkan jika di bawah harga pasar. Sebagai imbalan atas risiko ini, strategi panggilan tertutup memberikan perlindungan sisi bawah terbatas dalam bentuk premi yang diterima saat menjual opsi panggilan. 

Pelindung Put

Ini adalah strategi yang disukai untuk pedagang yang:

  • Miliki aset yang mendasarinya dan ingin perlindungan dari sisi negatif.

Tindakan protektif adalah tindakan jangka panjang, seperti strategi yang kita diskusikan di atas; namun, tujuannya, seperti namanya, adalah perlindungan sisi bawah versus mencoba mengambil untung dari pergerakan turun. Jika seorang pedagang memiliki saham yang dia bullish dalam jangka panjang tetapi ingin melindungi dari penurunan dalam jangka pendek, mereka dapat membeli put pelindung. 

Jika harga dari kenaikan dasar dan di atas harga kesepakatan put pada saat jatuh tempo , opsi kedaluwarsa tidak berharga dan pedagang kehilangan premi tetapi masih memiliki keuntungan dari kenaikan harga dasar. Di sisi lain, jika harga dasar turun, posisi portofolio pedagang kehilangan nilainya, tetapi kerugian ini sebagian besar ditutupi oleh keuntungan dari posisi opsi jual. Oleh karena itu, posisi tersebut secara efektif dapat dianggap sebagai strategi asuransi.

Pedagang dapat menetapkan harga kesepakatan di bawah harga saat ini untuk mengurangi pembayaran premi dengan mengorbankan perlindungan sisi bawah. Ini dapat dianggap sebagai asuransi yang dapat dikurangkan. Misalkan, misalnya, seorang investor membeli 1.000 saham Coca-Cola ( KO ) dengan harga $ 44 dan ingin melindungi investasinya dari pergerakan harga yang merugikan selama dua bulan ke depan. Tersedia opsi jual berikut:

Tabel tersebut menunjukkan bahwa biaya proteksi meningkat dengan besarnya. Misalnya, jika pedagang ingin melindungi investasinya dari penurunan harga, ia dapat membeli 10  opsi put at the money dengan harga kesepakatan $ 44 seharga $ 1,23 per saham, atau $ 123 per kontrak, dengan total biaya dari $ 1.230. Namun, jika trader bersedia untuk mentolerir beberapa tingkat risiko penurunan, dia dapat memilih opsi out-of-the-money yang lebih murah seperti put $ 40. Dalam kasus ini, biaya posisi opsi akan jauh lebih rendah, hanya $ 200.

Risiko / Imbalan:  Jika harga pokok tetap sama atau naik, potensi kerugian akan terbatas pada premi opsi, yang dibayarkan sebagai asuransi. Namun, jika harga dari penurunan yang mendasarinya, kerugian modal akan diimbangi dengan kenaikan harga opsi dan terbatas pada selisih antara harga saham awal dan harga kesepakatan ditambah premi yang dibayarkan untuk opsi tersebut. Dalam contoh di atas, pada harga kesepakatan $ 40, kerugian dibatasi hingga $ 4,20 per saham ($ 44 – $ 40 + $ 0,20).

Strategi Opsi Lainnya

Strategi ini mungkin sedikit lebih kompleks daripada sekadar membeli panggilan atau menempatkan, tetapi mereka dirancang untuk membantu Anda mengelola risiko perdagangan opsi dengan lebih baik:

  • Strategi panggilan tertutup atau strategi beli-tulis: Saham dibeli, dan investor menjual opsi panggilan pada saham yang sama. Jumlah saham yang Anda beli harus identik dengan jumlah kontrak opsi panggilan yang Anda jual.
  • Strategi Put Menikah: Setelah membeli saham, investor membeli opsi put untuk jumlah saham yang setara. Put yang menikah bekerja seperti polis asuransi terhadap opsi panggilan kerugian jangka pendek dengan harga kesepakatan tertentu. Pada saat yang sama, Anda akan menjual opsi panggilan dalam jumlah yang sama dengan harga kesepakatan yang lebih tinggi.
  • Strategi Kerah Pelindung: Seorang investor membeli opsi jual out-of-the-money, sementara pada saat yang sama menulis opsi beli out-of-the-money untuk saham yang sama.
  • Strategi Long Straddle: Investor membeli opsi panggilan dan opsi jual pada saat yang bersamaan. Kedua opsi tersebut harus memiliki harga kesepakatan dan tanggal kedaluwarsa yang sama.
  • Strategi Mencekik Panjang: Investor membeli opsi panggilan out-of-the-money dan opsi jual pada saat yang bersamaan. Mereka memiliki tanggal kedaluwarsa yang sama tetapi memiliki harga kesepakatan yang berbeda. Harga put strike harus di bawah harga call strike.

Garis bawah

Opsi menawarkan strategi alternatif bagi investor untuk mendapatkan keuntungan dari perdagangan sekuritas yang mendasarinya. Ada berbagai strategi yang melibatkan berbagai kombinasi opsi, aset dasar, dan turunan lainnya. Strategi dasar untuk pemula termasuk membeli telepon, membeli put, menjual telepon tertutup, dan membeli alat pelindung. Ada keuntungan untuk opsi perdagangan daripada aset yang mendasari, seperti perlindungan sisi bawah dan keuntungan yang didapat, tetapi ada juga kerugian seperti persyaratan pembayaran premi di muka. Langkah pertama untuk berdagang opsi adalah memilih broker. Untungnya, Investopedia telah membuat daftar broker online terbaik untuk perdagangan opsi untuk mempermudah memulai. (Untuk bacaan terkait, lihat ” 5 Buku Teratas tentang Menjadi Trader Opsi “)