Nilai tukar mengambang dan sejarah


Apa Nilai tukar mengambang dan sejarah?

Nilai tukar mengambang adalah rezim di mana harga mata uang suatu negara ditentukan oleh pasar valas berdasarkan nilai tukar tetap, di mana pemerintah secara keseluruhan atau sebagian besar menentukan nilai tukar.


Poin Penting

  • Nilai tukar mengambang adalah nilai yang ditentukan oleh penawaran dan permintaan di pasar terbuka.
  • Nilai tukar mengambang tidak berarti negara tidak mencoba untuk campur tangan dan memanipulasi harga mata uang mereka, karena pemerintah dan bank sentral secara teratur berusaha untuk menjaga harga mata uang mereka menguntungkan untuk perdagangan internasional.
  • Pertukaran tetap adalah model mata uang lain, dan di sinilah mata uang dipatok atau disimpan pada nilai yang sama relatif terhadap mata uang lain.
  • Nilai tukar mengambang menjadi lebih populer setelah kegagalan standar emas dan perjanjian Bretton Woods.

Bagaimana Nilai Tukar Mengambang Bekerja

Sistem nilai tukar mengambang berarti perubahan harga mata uang jangka panjang mencerminkan kekuatan ekonomi relatif dan perbedaan suku bunga antar negara.

Pergerakan jangka pendek dalam mata uang nilai tukar mengambang mencerminkan spekulasi , rumor, bencana, dan penawaran dan permintaan sehari-hari untuk mata uang tersebut. Jika penawaran melebihi permintaan, mata uang itu akan jatuh, dan jika permintaan melebihi penawaran, mata uang itu akan naik.

Pergerakan jangka pendek yang ekstrim dapat mengakibatkan intervensi oleh bank sentral, bahkan dalam lingkungan suku bunga mengambang. Karena itu, sementara sebagian besar mata uang global dianggap mengambang, bank sentral dan pemerintah dapat turun tangan jika mata uang suatu negara menjadi terlalu tinggi atau terlalu rendah.

Mata uang yang terlalu tinggi atau terlalu rendah dapat mempengaruhi ekonomi negara secara negatif, mempengaruhi perdagangan dan kemampuan membayar hutang. Pemerintah atau bank sentral akan mencoba menerapkan langkah-langkah untuk memindahkan mata uang mereka ke harga yang lebih menguntungkan.

Mengambang versus Nilai Tukar Tetap

Harga mata uang dapat ditentukan dengan dua cara: suku bunga mengambang atau suku bunga tetap. Seperti disebutkan di atas, floating rate biasanya ditentukan oleh pasar terbuka melalui penawaran dan permintaan. Oleh karena itu, jika permintaan mata uang tinggi maka nilainya akan meningkat. Jika permintaan rendah, ini akan mendorong harga mata uang itu lebih rendah.

Suku bunga tetap atau yang dipatok ditentukan oleh pemerintah melalui bank sentralnya. Kurs ditetapkan terhadap mata uang utama dunia lainnya (seperti dolar AS, euro, atau yen). Untuk mempertahankan nilai tukarnya, pemerintah akan membeli dan menjual mata uangnya sendiri terhadap mata uang yang dipatoknya. Beberapa negara yang memilih untuk mematok mata uangnya ke dolar AS antara lain China dan Arab Saudi. 

Mata uang sebagian besar ekonomi utama dunia dibiarkan mengambang bebas setelah runtuhnya sistem Bretton Woods antara 1968 dan 1973.

Sejarah Nilai Tukar Mengambang melalui Perjanjian Bretton Woods

The Bretton Woods Conference, yang menetapkan standar emas untuk mata uang, berlangsung pada bulan Juli 1944. Sebanyak 44 negara bertemu, dengan peserta terbatas Sekutu dalam Perang Dunia II. Konferensi tersebut membentuk Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Dunia , dan menetapkan pedoman untuk sistem nilai tukar tetap. Sistem menetapkan harga emas $ 35 per ounce, dengan negara-negara peserta mematok mata uang mereka ke dolar. Penyesuaian plus atau minus satu persen diizinkan. Dolar AS menjadi mata uang cadangan di mana bank sentral melakukan intervensi untuk menyesuaikan atau menstabilkan suku bunga.

Retakan besar pertama dalam sistem muncul pada tahun 1967, dengan penurunan nilai emas dan serangan terhadap pound Inggris yang menyebabkan devaluasi 14,3%. Presiden Richard Nixon melepaskan Amerika Serikat dari standar emas pada tahun 1971.

Pada akhir 1973, sistem itu runtuh, dan mata uang yang berpartisipasi dibiarkan mengambang bebas.

Upaya Gagal untuk Melakukan Intervensi dalam Suatu Mata Uang

Dalam sistem nilai tukar mengambang, bank sentral membeli atau menjual mata uang lokalnya untuk menyesuaikan nilai tukar. Ini dapat ditujukan untuk menstabilkan pasar yang bergejolak atau mencapai perubahan besar dalam kurs. Kelompok bank sentral, seperti dari negara negara G-7 (Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, Inggris, dan Amerika Serikat), sering bekerja sama dalam intervensi terkoordinasi untuk meningkatkan dampaknya.

Intervensi seringkali bersifat jangka pendek dan tidak selalu berhasil. Contoh menonjol dari intervensi yang gagal terjadi pada tahun 1992 ketika pemodal George Soros mempelopori serangan terhadap pound Inggris. Mata uang telah memasuki Mekanisme Nilai Tukar Eropa (ERM) pada bulan Oktober 1990; ERM dirancang untuk membatasi volatilitas mata uang sebagai pengarah ke euro, yang masih dalam tahap perencanaan. Soros percaya bahwa pound telah masuk pada tingkat yang sangat tinggi, dan dia melakukan serangan bersama terhadap mata uang tersebut. Bank of England dipaksa untuk mendevaluasi mata uang tersebut dan menarik diri dari ERM. Intervensi yang gagal merugikan Departemen Keuangan Inggris sebesar £ 3,3 miliar yang dilaporkan. Soros, di sisi lain, menghasilkan lebih dari $ 1 miliar .

Bank sentral juga dapat melakukan intervensi secara tidak langsung di pasar mata uang dengan menaikkan atau menurunkan suku bunga untuk mempengaruhi aliran dana investor ke negara tersebut. Karena upaya untuk mengontrol harga dalam rentang yang ketat secara historis gagal, banyak negara memilih untuk membebaskan mata uang mereka dan kemudian menggunakan alat ekonomi untuk membantu mendorongnya ke satu arah atau yang lain jika bergerak terlalu jauh untuk kenyamanan mereka.