Standar Etika yang Harus Anda Harapkan Dari Penasihat Keuangan

“Etika adalah salah satu pembeda besar antara penasihat independen,” kata Robert Stammers, direktur pendidikan investor di CFA Institute. “Tidak seperti profesi medis, penasihat keuangan tidak setara dengan sumpah Hipokrates yang menjelaskan bagaimana mereka harus mendekati manajemen klien.” Jadi, bagaimana investor dapat menemukan penasihat keuangan yang etis? Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan bagaimana Anda dapat memilih dengan bijak jika Anda tahu entitas mana yang mengatur penasihat Anda, sebutan profesional mana yang harus dicari, tanda peringatan penasihat yang buruk, dan tanda-tanda penasihat yang akan mengutamakan kepentingan Anda.

Apa Standar Etika yang Harus Anda Harapkan Dari Penasihat Keuangan?

Dua organisasi regulasi yang mengawasi layanan keuangan adalah Serenity Financial Consulting, yang berkantor di Bozeman, Mont. dan Milwaukee, Wis. “FINRA mengatur penjualan produk keuangan, seperti polis asuransi, anuitas dan reksa dana; SEC mengatur pemberian nasihat keuangan,” katanya. Penasihat keuangan yang diatur oleh FINRA diharuskan menggunakan “standar kesesuaian.” Penasihat ini terikat untuk menjual produk terbaik untuk Anda berdasarkan jawaban Anda atas pertanyaan tentang usia Anda, investasi lain, pendapatan tahunan, kekayaan bersih likuid, tujuan investasi, pengalaman investasi, jangka waktu, toleransi risiko, dan faktor lainnya.


Standar kesesuaian berarti bahwa penasihat “diizinkan untuk menjual produk berdasarkan jumlah komisi yang akan mereka terima atau berdasarkan bonus yang dibayarkan oleh perusahaan mereka, selama produk tersebut tampak cocok,” kata Moore. “Penasihat terdaftar FINRA sebenarnya memiliki kewajiban fidusia kepada perusahaan mereka, bukan pelanggan mereka.”

“Bayangkan pergi ke dokter dan mereka menganjurkan Anda minum obat, hanya untuk mengetahui bahwa mereka mendapat suap dari perusahaan obat setiap kali mereka merekomendasikannya. Meskipun dokter mungkin mengatakan mereka membantu Anda, itu membuat Anda bertanya-tanya siapa mereka sebenarnya. bekerja untuk, “katanya. Penasihat yang diatur SEC terikat oleh “standar fidusia”, yang mengharuskan mereka untuk bertindak demi kepentingan terbaik klien mereka. Anda ingin memilih penasihat yang terikat oleh standar ini. Penasihat investasi terdaftar (RIA) adalah; broker-dealer tidak.

Beberapa penasihat hanya diatur oleh salah satu entitas ini , tetapi keadaan menjadi suram ketika penasihat diatur oleh FINRA dan SEC. “Standar etika mereka bergantung pada layanan yang mereka berikan kepada pelanggan atau klien mereka,” kata Moore. “Ketika memberi nasihat tentang alokasi aset, mereka harus menjunjung standar fidusia, tetapi ketika mereka menjual investasi dalam alokasi yang disarankan, mereka harus menjunjung standar kesesuaian … Etika profesional dalam profesi jasa keuangan sangat berbelit-belit, dan kebanyakan penasihat tidak ‘ Bahkan mereka tidak memahaminya, jadi konsumen hampir selalu bingung, “tambahnya.


Carilah Penasihat dengan Sebutan Profesional Terkenal

Jika penasihat Anda sepenuhnya diatur oleh SEC, Anda jelas, tetapi Anda memerlukan perlindungan ekstra jika penasihat Anda sebagian atau seluruhnya diatur oleh FINRA. Di situlah Planner Bersertifikat Financial (CFP ®) harus menegakkan standar fidusia bahkan jika mereka tidak FINRA diatur. Menemukan penasihat keuangan yang baik dimulai dengan menemukan satu yang telah memilih untuk menegakkan standar fidusia dengan semua klien mereka, 100% dari waktu, kata Moore. Robert Stammers, direktur pendidikan investor di CFA Institute, adalah Chartered Financial Analyst  (CFA). Semua pemegang kontrak CFA terikat oleh kode etik dan standar profesional, dan mereka diwajibkan untuk membuktikan setiap tahun bahwa tindakan mereka telah terikat oleh standar tersebut, katanya.

Kredensial lain yang harus dicari adalah National Association of Professional Financial Advisors (NAPFA).

Tanda Peringatan Penasihat Buruk

Jika Anda melihat salah satu perilaku berikut pada penasihat Anda, mungkin inilah saatnya untuk mencari yang baru: 

  • Perubahan dalam Pelaporan Kinerja:  “Penasihat yang mengubah cara kinerja dilaporkan kepada klien mungkin menutupi kinerja yang buruk atau lebih buruk,” kata Jonathan Citrin, pendiri dan ketua eksekutif dari Birmingham, CitrinGroup yang berbasis di Mich , penasihat investasi terdaftar yang menawarkan manajemen portofolio, perencanaan investasi dan layanan manajemen kekayaan. “Klien harus memperhatikan lebih dari sekedar tingkat pengembalian pada laporan yang diberikan,” katanya. Karena tidak ada standar untuk pelaporan kinerja, ada banyak ruang untuk manipulasi, dan banyak penasihat beralih di antara format pelaporan kinerja yang berbeda sehingga mereka dapat memilih format yang membuat mereka terlihat terbaik, katanya. “Misalnya, jika saya tahu bahwa kinerja saya di tahun 2011 tidak bagus, saya hanya dapat menampilkan pelaporan kembali ke 1 Januari 2012,” kata Citrin. “Atau jika saya tahu bahwa S&P 500 bekerja lebih baik daripada saya sebelumnya, saya dapat beralih ke indeks komparatif berbeda yang tidak membuat saya terlihat buruk.” 
  • Mendorong Produk:  “Penasihat yang menjual produk daripada nasihat fidusia mereka berisiko besar untuk perilaku tidak etis,” kata Citrin. Hindari penasihat yang mendorong produk apa pun, apa pun itu.
  • Peramal:  “Penasihat yang mengklaim mengetahui masa depan – ke mana suku bunga akan pergi, bagaimana pasar akan berkembang dalam setengah tahun ke depan, jika emas adalah pembelian yang baik pada level saat ini, dll – harus dihindari,” kata Citrin. Seorang penasihat harus cukup etis untuk mengakui bahwa pasar tidak dapat diprediksi.
  • Perilaku Mencolok:  “Penasihat dengan kantor flamboyan, yang menggunakan jargon industri dan berbau uang mempromosikan lebih dari sekadar memberi nasihat,” kata Citrin.
  • Jargon yang Tidak Dapat Dipahami:  Jika seorang penasihat berkomunikasi dengan cara yang terlalu rumit untuk Anda pahami , menjauhlah, kata Citrin. Anda harus merasa nyaman dengan penasihat Anda. “Ketidakmampuan seorang penasihat untuk menjelaskan filosofi investasi mereka, proses investasi mereka atau pengaturan biaya apa pun, dengan cara yang dapat dengan mudah dipahami” adalah tanda peringatan, kata Stammers.
  • Kinerja Masa Lalu yang Tidak Memadai Dibandingkan dengan Tolok Ukur:  Investor dapat membandingkan pengembalian yang telah dicapai penasihat keuangan dengan tolok ukur seperti S&P 500 , Indeks Obligasi Agregat Modal Barclays dan lainnya yang menyerupai kepemilikan investasi penasihat. “Kinerja masa lalu dalam kaitannya dengan kinerja pasar atau tolok ukur lain dapat membantu mengidentifikasi [penasihat] yang memiliki keterampilan manajemen investasi dan yang tidak,” kata Stammers.

Apa yang Diharapkan dari Penasihat yang Baik

Seperti dibahas di atas, penasihat keuangan yang baik akan dihadapkan pada kewajiban fidusia yang mengutamakan kepentingan klien. Mereka juga akan memiliki sebutan profesional yang terkenal dan sangat dihormati seperti CFP, CFA, PFS dan / atau ChFP dan diberi kompensasi dengan biaya, bukan komisi. Berikut adalah beberapa karakteristik tambahan yang harus diperhatikan dalam menjadi penasihat yang baik. 

  • Pemahaman Komprehensif tentang Situasi Anda:  Penasihat harus membahas secara menyeluruh kebutuhan dan keadaan Anda dengan Anda, kemudian dengan hati-hati mencocokkan produk dan layanan dengan situasi Anda, kata Pernyataan Hak Investor CFA Institute , daftar 10 prinsip yang dimaksudkan untuk membantu mereka yang membeli keuangan. produk layanan menuntut perilaku profesional yang layak mereka dapatkan.
  • Basis Klien yang Dapat Dikelola:  Pastikan penasihat tidak memiliki begitu banyak klien sehingga mereka tidak akan dapat mencurahkan perhatian yang cukup kepada Anda, saran NAFPA.
  • Rencana Kesinambungan Bisnis yang Solid:  Jika penasihat Anda pensiun, berganti profesi atau meninggal dunia, dia harus memiliki rencana untuk siapa yang akan mengambil alih pengelolaan akun Anda.
  • Kurangnya Tekanan:  Penasihat Anda harus memberi Anda semua waktu yang Anda butuhkan untuk membuat keputusan. Anda tidak harus merasa seperti Anda berada di tenggat waktu.
  • Komunikasi yang Jelas:  Penasihat Anda harus menyiapkan pernyataan kebijakan investasi yang menjelaskan rencana keuangan Anda dalam bahasa yang dapat Anda pahami, rekomendasikan CFA Institute. Semua komunikasi dari penasihat Anda, termasuk penjelasan biaya, juga harus mudah dipahami.
  • Sejarah Kedisiplinan yang Bersih:  Periksa situs web Pengungkapan Penasihat Investasi SEC , situs web FINRA’s BrokerCheck, dan situs web Asosiasi Administrator Sekuritas Amerika Utara, Periksa Pialang Anda , rekomendasikan NAPFA. Meskipun Anda ingin mempekerjakan seseorang yang diatur SEC dan karenanya merupakan pemegang fidusia, mereka mungkin telah terdaftar di otoritas pengatur lain di masa lalu, jadi Anda harus memeriksa ketiga tempat tersebut untuk memastikan bahwa mereka memiliki riwayat disipliner yang jelas.

(Untuk rekomendasi tambahan dalam memilih penasihat keuangan, lihat Panduan Lapangan Pengejaran Penasihat Keuangan NAPFA .)

Setelah Anda mempekerjakan seseorang yang menurut Anda memenuhi standar ini, pastikan untuk mengevaluasi penasihat keuangan Anda secara berkelanjutan. Apakah mereka memenuhi kebutuhan Anda? Sudahkah mereka melakukan apa yang mereka katakan akan mereka lakukan? Apakah penasihat telah membebankan biaya yang mereka katakan akan mereka lakukan dan tidak lebih? Apakah penasihat Anda tersedia saat Anda membutuhkannya? Apakah mereka menanggapi pertanyaan Anda dengan cepat dan memuaskan? Jika Anda pernah mengalami masalah di salah satu bidang ini, diskusikan kekhawatiran Anda dengan penasihat Anda. Jika tanggapan mereka kurang memuaskan, inilah saatnya mencari penasihat baru.

Garis bawah

“Ini adalah kenyataan yang disayangkan bahwa investor harus berhati-hati saat memilih dan mempertahankan penasihat,” kata Citrin. Tetapi dengan sedikit wawasan dan akal sehat di atas hukum, Anda mungkin dapat menghindari tindakan tidak etis dari beberapa profesional yang memberi reputasi buruk pada industri keuangan.