Siklus ekonomi

Apa Siklus ekonomi?

Siklus ekonomi adalah fluktuasi perekonomian antara periode ekspansi (pertumbuhan) dan kontraksi ( resesi ). Faktor-faktor seperti produk domestik bruto ( PDB ), suku bunga, total lapangan kerja, dan belanja konsumen, dapat membantu menentukan tahap siklus ekonomi saat ini.

Bagaimana Siklus Ekonomi Bekerja

Empat tahapan siklus ekonomi ini juga disebut sebagai siklus bisnis. Keempat tahap tersebut adalah ekspansi, puncak, kontraksi, dan palung.

Pada fase ekspansi, perekonomian mengalami pertumbuhan yang relatif cepat, suku bunga cenderung rendah, produksi meningkat, dan tekanan inflasi meningkat. Puncak siklus tercapai ketika pertumbuhan mencapai tingkat maksimumnya. Pertumbuhan puncak biasanya menciptakan beberapa ketidakseimbangan dalam perekonomian yang perlu diperbaiki. Koreksi ini terjadi melalui periode kontraksi ketika pertumbuhan melambat, lapangan kerja turun, dan harga stagnan. Palung siklus tercapai ketika ekonomi mencapai titik terendah dan pertumbuhan mulai pulih.


Poin Penting

  • Siklus ekonomi mengacu pada keadaan ekonomi secara keseluruhan yang melalui empat tahap dalam pola siklus.
  • Siklus ekonomi adalah fokus utama penelitian dan kebijakan ekonomi, tetapi penyebab pasti dari suatu siklus sangat diperdebatkan di antara berbagai sekolah ekonomi.
  • Pemahaman tentang siklus ekonomi bisa sangat berguna bagi bisnis dan investor.

Biro Riset Ekonomi Nasional (NBER) adalah sumber definitif untuk menetapkan tanggal resmi untuk siklus ekonomi AS. Diukur terutama oleh perubahan dalam produk domestik bruto (PDB), NBER mengukur panjang siklus ekonomi dari palung ke palung atau puncak ke puncak. Dari tahun 1950-an hingga saat ini, siklus ekonomi AS rata-rata berlangsung sekitar lima setengah tahun. Namun, ada variasi yang luas dalam panjang siklus, mulai dari hanya 18 bulan selama siklus puncak-ke-puncak pada tahun 1981-1982, hingga ekspansi sepanjang rekor saat ini yang dimulai pada tahun 2009.

Variasi yang luas dalam panjang siklus ini menghilangkan mitos bahwa siklus ekonomi dapat mati karena usia tua, atau merupakan ritme aktivitas alami yang teratur seperti gelombang fisik atau ayunan pendulum. Namun, ada beberapa perdebatan tentang apa yang menentukan panjangnya dan apa yang menyebabkan adanya siklus.


Contoh Siklus Ekonomi

Aliran pemikiran ekonomi monetaris mengaitkan siklus ekonomi dengan siklus kredit. Perubahan suku bunga dapat mengurangi atau mendorong aktivitas ekonomi dengan membuat pinjaman oleh rumah tangga, bisnis, dan pemerintah menjadi lebih atau lebih murah. Menambah kompleksitas penafsiran siklus bisnis, ekonom terkenal dan proto-monetaris Irving Fisher berpendapat bahwa tidak ada yang namanya ekuilibrium dan oleh karena itu, siklus ada karena ekonomi secara alami bergeser melintasi berbagai ketidakseimbangan karena produsen terus-menerus melakukan investasi berlebihan atau kurang dan produksi berlebih atau kurang saat mereka mencoba memenuhi permintaan konsumen yang terus berubah.

Referensi cepat

Bisnis dan investor juga perlu mengelola strategi mereka selama siklus ekonomi, tidak begitu banyak untuk mengontrolnya tetapi untuk bertahan hidup dan mungkin mendapat untung dari mereka.

The Keynesian pendekatan berpendapat bahwa perubahan permintaan agregat, didorong oleh ketidakstabilan yang melekat dan volatilitas permintaan investasi, bertanggung jawab untuk siklus pembangkit. Ketika, untuk alasan apa pun, sentimen bisnis berubah suram dan investasi melambat, lingkaran kelesuan ekonomi yang terpenuhi dengan sendirinya dapat terjadi.

Pengeluaran yang lebih sedikit berarti lebih sedikit permintaan, yang mendorong bisnis untuk memberhentikan pekerja dan mengurangi lebih jauh. Pekerja yang menganggur berarti lebih sedikit belanja konsumen dan seluruh ekonomi memburuk, tanpa solusi yang jelas selain intervensi pemerintah dan stimulus ekonomi, menurut Keynesians.

Ekonom Austria berpendapat bahwa manipulasi kredit dan suku bunga oleh bank sentral menciptakan distorsi yang tidak berkelanjutan dalam struktur hubungan antara industri dan bisnis yang diperbaiki selama resesi.

Setiap kali bank sentral menurunkan suku bunga di bawah yang ditentukan pasar secara alami, investasi dan bisnis cenderung mengarah pada industri dan proses produksi yang paling diuntungkan dari suku bunga rendah. Tetapi pada saat yang sama, tabungan riil yang diperlukan untuk membiayai investasi ini ditekan oleh tingkat rendah yang dibuat-buat. Pada akhirnya, investasi yang tidak berkelanjutan akan bangkrut karena kegagalan bisnis dan penurunan harga aset yang mengakibatkan kemerosotan ekonomi.

Pertimbangan Khusus

Pemerintah dan lembaga keuangan besar menggunakan berbagai cara untuk mencoba mengelola jalannya dan dampak siklus ekonomi. Salah satu alat yang dapat digunakan pemerintah adalah kebijakan fiskal. Untuk mencoba mengakhiri resesi, pemerintah dapat menggunakan kebijakan fiskal ekspansif, yang melibatkan pengeluaran defisit yang cepat. Sebaliknya, ia dapat mencoba menggunakan kebijakan fiskal kontraktif untuk menghentikan ekonomi dari overheating selama ekspansi, dengan mengenakan pajak dan menjalankan surplus anggaran untuk mengurangi pengeluaran agregat.

Bank sentral mencoba menggunakan kebijakan moneter untuk membantu mengelola dan mengendalikan siklus ekonomi. Ketika siklus mengalami penurunan, bank sentral dapat menurunkan suku bunga atau menerapkan kebijakan moneter ekspansif untuk meningkatkan pengeluaran dan investasi. Selama ekspansi, ia dapat menerapkan kebijakan moneter kontraktif dengan menaikkan suku bunga dan memperlambat aliran kredit ke dalam perekonomian untuk mengurangi tekanan inflasi dan perlunya koreksi pasar.

Selama masa ekspansi, investor mencari perusahaan di bidang teknologi, barang modal, dan energi dasar. Selama masa kontraksi, investor mencari perusahaan yang berkembang selama resesi seperti utilitas, keuangan, dan perawatan kesehatan.

Bisnis yang dapat melacak hubungan antara kinerja dan siklus bisnis mereka dari waktu ke waktu dapat merencanakan secara strategis untuk melindungi diri dari penurunan yang mendekati, dan memposisikan diri untuk memanfaatkan ekspansi ekonomi secara maksimal. Misalnya, jika jenderal bisnis Anda mengikuti siklus ekonomi yang sama dengan ekonomi lainnya, maka tanda peringatan resesi yang akan datang menunjukkan bahwa ini bukan saat yang tepat bagi Anda untuk mengembangkan iklan bisnis, Anda mungkin akan lebih baik dilayani dengan membangun cadangan uang tunai untuk menghadapi masa-masa sulit di masa depan.