Rasio Cakupan Layanan Utang (DSCR)

Apa Rasio Cakupan Layanan Utang (DSCR)?

Rasio cakupan layanan hutang berlaku untuk keuangan perusahaan, pemerintah, dan pribadi. Dalam konteks keuangan perusahaan, debt-service coverage ratio (DSCR) adalah pengukuran arus kas perusahaan yang tersedia untuk membayar kewajiban hutang saat ini. DSCR menunjukkan kepada investor apakah perusahaan memiliki pendapatan yang cukup untuk membayar hutangnya. Dalam konteks keuangan pemerintah, DSCR adalah jumlah pendapatan ekspor yang dibutuhkan suatu negara untuk memenuhi pembayaran bunga dan pokok tahunan utang luar negerinya. Dalam konteks keuangan pribadi, ini adalah rasio yang digunakan oleh petugas kredit bank untuk menentukan pendapatan pinjaman properti .

Poin Penting

  • DSCR adalah ukuran arus kas yang tersedia untuk membayar kewajiban hutang saat ini.
  • DSCR digunakan untuk menganalisis perusahaan, proyek, atau peminjam individu.
  • DSCR minimum yang diminta pemberi pinjaman bergantung pada kondisi makroekonomi. Jika ekonomi tumbuh, pemberi pinjaman mungkin lebih mudah memaafkan rasio yang lebih rendah.




Memahami Debt-Service Coverage Ratio (DSCR)

Apakah konteksnya adalah keuangan perusahaan, keuangan pemerintah, atau keuangan pribadi, rasio cakupan pembayaran hutang mencerminkan kemampuan untuk membayar hutang dengan tingkat pendapatan tertentu. Rasio tersebut menyatakan pendapatan operasional bersih sebagai kelipatan dari kewajiban hutang yang jatuh tempo dalam satu tahun, termasuk bunga, pokok, dana pelunasan,  dan pembayaran sewa.

Formula dan Perhitungan DSCR

Rumus untuk rasio cakupan layanan utang mensyaratkan pendapatan operasional bersih dan total pembayaran utang untuk entitas. Pendapatan operasional bersih adalah pendapatan perusahaan dikurangi biaya operasional tertentu (COE), tidak termasuk pembayaran pajak dan bunga. Ini sering dianggap setara dengan laba sebelum bunga dan pajak (EBIT) .


DSCR=Net Operating IncomeTotal Debt Servicewhere:Net Operating Income=Revenue-COECOE=Kertain operating expensesTotal Debt Service=Current debt obligations\ begin {aligned} & \ text {DSCR} = \ frac {\ text {Pendapatan Operasional Bersih}} {\ text {Total Debt Service}} \\ & \ textbf {where:} \\ & \ text {Pendapatan Operasional Bersih } = \ text {Pendapatan} – \ text {COE} \\ & \ text {COE} = \ text {Biaya operasional tertentu} \\ & \ text {Total Debt Service} = \ text {Kewajiban hutang saat ini} \\ \ akhir {aligned} orang DSCR=Total Layanan Hutang

Beberapa perhitungan memasukkan pendapatan non-operasional dalam EBIT. Sebagai pemberi pinjaman atau investor yang membandingkan kelayakan kredit perusahaan yang berbeda — atau seorang manajer yang membandingkan tahun atau kuartal yang berbeda — penting untuk menerapkan kriteria yang konsisten saat menghitung DSCR. Sebagai peminjam, penting untuk menyadari bahwa pemberi pinjaman dapat menghitung DSCR dengan cara yang sedikit berbeda.

Total pelunasan utang mengacu pada kewajiban utang saat ini, yang berarti pembayaran bunga, pokok, dana pelunasan, dan sewa yang jatuh tempo di tahun mendatang. Di neraca, ini akan mencakup hutang jangka pendek dan bagian saat ini dari hutang jangka panjang .

Pajak penghasilan mempersulit perhitungan DSCR karena pembayaran bunga dapat dikurangkan dari pajak, sedangkan pembayaran pokok tidak. Oleh karena itu, cara yang lebih akurat untuk menghitung total pelunasan utang adalah dengan menghitung yang berikut ini:

TDS=(Akunterest