Restrukturisasi Hutang

Apa Restrukturisasi Hutang?

Restrukturisasi hutang adalah proses yang digunakan oleh perusahaan, individu, dan bahkan negara untuk menghindari risiko gagal bayar pada hutang mereka yang ada, seperti dengan menegosiasikan suku bunga yang lebih rendah. Restrukturisasi hutang memberikan alternatif yang lebih murah untuk kebangkrutan ketika debitur berada dalam kekacauan keuangan, dan dapat menguntungkan baik peminjam maupun pemberi pinjaman.

Poin Penting:

  • Restrukturisasi hutang tersedia untuk perusahaan, individu, dan bahkan negara.
  • Proses restrukturisasi hutang dapat menurunkan suku bunga pinjaman atau memperpanjang tanggal jatuh tempo pembayaran kembali.
  • Restrukturisasi hutang mungkin termasuk pertukaran hutang untuk ekuitas, di mana kreditor setuju untuk membatalkan sebagian atau seluruh hutang yang belum dibayar dengan imbalan ekuitas dalam bisnis.
  • Suatu negara yang berusaha merestrukturisasi utangnya mungkin memindahkan utangnya dari sektor swasta ke lembaga sektor publik.




Bagaimana Restrukturisasi Hutang Bekerja

Beberapa perusahaan berupaya merestrukturisasi utangnya ketika menghadapi kemungkinan bangkrut. Proses restrukturisasi hutang biasanya melibatkan pihak pemberi pinjaman agar setuju untuk menurunkan suku bunga pinjaman, memperpanjang tanggal jatuh tempo pembayaran kewajiban perusahaan, atau keduanya. Langkah-langkah ini meningkatkan peluang perusahaan untuk membayar kembali kewajibannya dan bertahan dalam bisnis. Kreditor memahami bahwa mereka akan menerima lebih sedikit jika perusahaan dipaksa bangkrut atau dilikuidasi .

Restrukturisasi hutang dapat menguntungkan kedua belah pihak karena bisnis menghindari kebangkrutan dan pemberi pinjaman biasanya menerima lebih dari yang mereka terima melalui proses kebangkrutan.

Prosesnya bekerja hampir sama untuk individu dan negara, meskipun pada skala yang sangat berbeda.

Penting

Individu yang berharap untuk merestrukturisasi hutang mereka dapat menyewa perusahaan keringanan hutang untuk membantu negosiasi. Tetapi mereka harus memastikan bahwa mereka berurusan dengan yang memiliki reputasi baik, bukan penipuan.


Jenis Restrukturisasi Hutang

Restrukturisasi Hutang untuk Perusahaan

Bisnis memiliki sejumlah alat yang dapat mereka gunakan untuk merestrukturisasi hutang mereka. Salah satunya adalah pertukaran hutang untuk ekuitas. Ini terjadi ketika kreditor setuju untuk membatalkan sebagian, atau semua, dari hutang perusahaan yang belum dibayar dengan imbalan ekuitas (kepemilikan sebagian) dalam bisnis. Swap biasanya merupakan opsi yang disukai ketika hutang yang belum dibayar dan aset perusahaan signifikan dan memaksa bisnis untuk menghentikan operasi akan menjadi kontraproduktif. Kreditor lebih suka mengendalikan perusahaan yang tertekan, jika itu perlu, sebagai kelangsungan usaha.

Perusahaan yang ingin merestrukturisasi hutangnya juga dapat melakukan negosiasi ulang dengan pemegang obligasi untuk “mengambil potongan ” —berarti sebagian dari pembayaran bunga terutang akan dihapuskan atau sebagian saldo tidak akan dilunasi.

Sebuah perusahaan akan sering menerbitkan obligasi yang dapat ditarik untuk melindungi dirinya dari situasi di mana ia tidak dapat melakukan pembayaran bunganya. Obligasi dengan fitur callable dapat ditebus lebih awal oleh penerbit pada saat suku bunga turun. Hal ini memungkinkan penerbit merestrukturisasi utang di masa depan karena utang yang ada dapat diganti dengan utang baru dengan tingkat bunga yang lebih rendah.

Restrukturisasi Hutang untuk Negara

Negara-negara dapat menghadapi default pada hutang negara mereka, dan ini telah terjadi sepanjang sejarah. Di zaman modern, beberapa negara memilih untuk merestrukturisasi hutangnya dengan pemegang obligasi. Ini bisa berarti memindahkan utang dari sektor swasta ke lembaga sektor publik yang mungkin lebih mampu menangani dampak default suatu negara.

Pemegang obligasi pemerintah mungkin juga harus mengambil “pemotongan” dengan menyetujui untuk menerima persentase yang lebih kecil dari apa yang mereka hutangi, mungkin 25% dari nilai penuh obligasi mereka. Tanggal jatuh tempo obligasi juga dapat diperpanjang, memberikan penerbit pemerintah lebih banyak waktu untuk mengamankan dana yang dibutuhkan untuk membayar kembali pemegang obligasi.

Sayangnya, restrukturisasi utang jenis ini tidak banyak mendapat pengawasan internasional, bahkan ketika upaya restrukturisasi lintas batas.

Restrukturisasi Hutang untuk Perorangan

Individu yang menghadapi kebangkrutan dapat mencoba menegosiasikan kembali persyaratan dengan kreditor dan otoritas pajak mereka. Misalnya, seseorang yang tidak dapat terus melakukan pembayaran atas hipotek $ 250.000 mungkin mencapai kesepakatan dengan lembaga pemberi pinjaman untuk mengurangi hipotek menjadi 75%, atau $ 187.500 (75% x $ 250.000 = $ 187.500). Sebagai imbalannya, pemberi pinjaman dapat menerima 40% dari hasil penjualan rumah saat dijual oleh pemberi pinjaman.

Individu dapat mencoba untuk bernegosiasi sendiri atau dengan bantuan perusahaan keringanan hutang yang memiliki reputasi baik.Ini adalah area yang penuh dengan penipuan, jadi mereka harus memastikan bahwa mereka tahu dengan siapa mereka berurusan. Investopedia menerbitkan daftar perusahaan keringanan utang terbaik yang diperbarui secara berkala .