Kartu debit

Apa Kartu debit?

Kartu debit adalah kartu pembayaran yang memotong uang langsung dari rekening giro konsumen untuk membayar pembelian. Kartu debit menghilangkan kebutuhan untuk membawa uang tunai atau cek fisik untuk melakukan pembelian langsung dari tabungan Anda. Selain itu, kartu debit, juga disebut “kartu cek”, menawarkan kenyamanan kartu kredit dan banyak perlindungan konsumen yang sama saat dikeluarkan oleh pemroses pembayaran besar seperti Visa atau Mastercard.

perlindungan cerukan. Kartu debit biasanya memiliki batas pembelian harian, yang berarti tidak mungkin melakukan pembelian yang sangat besar dengan kartu debit.

Poin Penting

  • Kartu debit menghilangkan kebutuhan untuk membawa uang tunai atau cek fisik untuk melakukan pembelian, dan juga dapat digunakan di ATM untuk menarik uang tunai.
  • Kartu debit biasanya memiliki batas pembelian harian, yang berarti tidak mungkin melakukan pembelian yang sangat besar dengan kartu debit.
  • Pembelian dengan kartu debit biasanya dapat dilakukan dengan atau tanpa nomor identifikasi pribadi (PIN).
  • Beberapa kartu debit menawarkan program hadiah, mirip dengan program hadiah kartu kredit, seperti pengembalian 1% untuk semua pembelian.




Bagaimana Kartu Debit Bekerja

Kartu debit memiliki dua tujuan: memungkinkan pengguna untuk menarik uang dari rekening giro melalui ATM atau fungsi uang kembali yang ditawarkan banyak pedagang di titik penjualan. Selain itu, mereka juga memungkinkan pengguna untuk melakukan pembelian.

Kartu ATM, sebaliknya, hanya memungkinkan pengguna untuk menarik uang dari ATM. Dan kartu kredit hanya memungkinkan pembelian — bukan penarikan tunai — kecuali pemegang kartu kredit memiliki nomor identifikasi pribadi (PIN) —mengaktifkan fitur penarikan tunai. Namun, penarikan tunai yang diambil dari kartu kredit akan menimbulkan bunga, tidak seperti penarikan tunai dari rekening giro dengan kartu debit.

Kartu debit tidak selalu memungkinkan Anda lepas sepenuhnya dari biaya: Jika Anda menarik uang tunai dari ATM yang tidak berafiliasi dengan bank yang menerbitkan kartu debit Anda, Anda mungkin dikenakan biaya.

Pembelian dengan kartu debit biasanya dapat dilakukan dengan atau tanpa PIN. Jika kartu tersebut memiliki logo pemroses pembayaran utama, kartu tersebut dapat dijalankan sebagai kartu kredit, dan pemegang kartu tidak perlu mengambil risiko mengungkap PIN-nya. Uang masih akan langsung keluar dari rekening giro pemegang kartu, dan tidak akan ada biaya keuangan saat kartu debit dijalankan sebagai kartu kredit. Beberapa kartu debit menawarkan program hadiah, mirip dengan program hadiah kartu kredit, seperti pengembalian 1% untuk semua pembelian.


Referensi cepat

Pembelian dengan kartu debit mudah dipantau, dan tidak ada cara untuk kehilangan jejak pengeluaran, karena — tidak seperti menggunakan kartu kredit — uang langsung keluar dari rekening giro. 

Setiap transaksi yang dilakukan dengan kartu debit atau cek akan muncul di laporan bulanan pemegang rekening, sehingga memudahkan untuk melacak pembelian. Konsumen secara efektif melakukan pembelian secara tunai — yaitu, dengan uang yang sebenarnya mereka miliki, bukan dengan uang yang dipinjam secara kredit.

Namun, tidak seperti pembelian tunai, tidak ada cara untuk kehilangan jejak jumlah yang dihabiskan untuk kartu debit. Dan sementara uang yang hilang atau dicuri hilang selamanya, kartu debit yang hilang atau dicuri dapat dilaporkan ke bank, yang dapat menonaktifkan kartu, menghapus transaksi penipuan apa pun dari rekening pemegang kartu, dan menerbitkan kartu baru.

Perhatikan bahwa kartu debit umumnya tidak memiliki perlindungan terhadap penipuan sebanyak kartu kredit. Untuk satu hal, jika pencuri identitas masuk ke rekening bank Anda yang sebenarnya, Anda segera kehilangan uang. Tapi mereka jauh lebih aman daripada uang tunai dan memang memiliki perlindungan jika Anda memberi tahu penerbit segera jika ada yang hilang atau dicuri.