Kewarganegaraan perusahaan

Apa Kewarganegaraan perusahaan?

Kewarganegaraan perusahaan melibatkan tanggung jawab sosial bisnis dan sejauh mana mereka memenuhi tanggung jawab hukum, etika, dan ekonomi, sebagaimana ditetapkan oleh pemegang saham.

Kewarganegaraan perusahaan semakin penting karena investor individu dan institusi mulai mencari perusahaan yang memiliki orientasi tanggung jawab sosial seperti   praktik lingkungan, sosial, dan tata kelola (ESG) mereka.

Poin Penting

  • Kewarganegaraan perusahaan mengacu pada tanggung jawab perusahaan terhadap masyarakat.
  • Kewarganegaraan perusahaan semakin penting karena investor individu dan institusi mulai mencari perusahaan yang memiliki orientasi tanggung jawab sosial seperti praktik lingkungan, sosial, dan tata kelola (ESG) mereka.
  • Perusahaan melalui tahapan yang semakin meningkat selama proses pengembangan kewarganegaraan perusahaan.

Memahami Kewarganegaraan Perusahaan

Kewarganegaraan perusahaan mengacu pada tanggung jawab perusahaan terhadap masyarakat. Tujuannya adalah untuk menghasilkan taraf hidup dan kualitas hidup yang lebih tinggi bagi masyarakat di sekitarnya dan tetap menjaga profitabilitas bagi para pemangku kepentingan.


Permintaan akan perusahaan yang bertanggung jawab secara sosial terus tumbuh, mendorong investor, konsumen, dan karyawan untuk menggunakan kekuatan individu mereka untuk memberikan pengaruh negatif pada perusahaan yang tidak berbagi nilai-nilai mereka.

Semua bisnis memiliki tanggung jawab etika dan hukum dasar; Namun, bisnis yang paling sukses membangun fondasi yang kuat dari kewarganegaraan perusahaan, menunjukkan komitmen terhadap perilaku etis dengan menciptakan keseimbangan antara kebutuhan pemegang saham dan kebutuhan masyarakat serta lingkungan di sekitarnya. Praktik-praktik ini membantu mendatangkan konsumen dan membangun loyalitas merek dan perusahaan.

Referensi cepat

Pada tahun 2010, Organisasi Internasional untuk Standardisasi (ISO) merilis seperangkat standar sukarela yang dimaksudkan untuk membantu perusahaan melaksanakan tanggung jawab sosial perusahaan.

Perusahaan melalui tahapan yang berbeda selama proses pengembangan kewarganegaraan perusahaan. Perusahaan naik ke tingkat kewarganegaraan korporat yang lebih tinggi berdasarkan kapasitas dan kredibilitas mereka saat mendukung aktivitas komunitas, pemahaman yang kuat tentang kebutuhan komunitas, dan dedikasi mereka untuk memasukkan kewarganegaraan ke dalam budaya dan struktur perusahaan mereka .


Pengembangan Kewarganegaraan Perusahaan

Lima tahap kewarganegaraan perusahaan didefinisikan sebagai:

  1. Dasar
  2. Bertunangan
  3. Inovatif
  4. Terintegrasi
  5. Transformasi

Pada tahap dasar, aktivitas kewarganegaraan perusahaan adalah dasar dan tidak ditentukan karena kesadaran perusahaan yang rendah dan sedikit atau bahkan tidak ada keterlibatan manajemen senior. Bisnis kecil, khususnya, cenderung bertahan dalam tahap ini. Mereka mampu mematuhi standar kesehatan, keselamatan, dan hukum lingkungan, tetapi mereka tidak punya waktu atau sumber daya untuk sepenuhnya mengembangkan keterlibatan masyarakat yang lebih besar.

Dalam tahap keterlibatan, perusahaan akan sering mengembangkan kebijakan yang mempromosikan keterlibatan karyawan dan manajer dalam aktivitas yang melebihi kepatuhan dasar terhadap undang-undang dasar. Kebijakan kewarganegaraan menjadi lebih komprehensif dalam tahap inovatif, dengan peningkatan pertemuan dan konsultasi dengan pemegang saham dan melalui partisipasi dalam forum dan outlet lain yang mempromosikan kebijakan kewarganegaraan perusahaan yang inovatif.

Dalam tahap terintegrasi, kegiatan kewarganegaraan diformalkan dan berbaur dengan lancar dengan operasi reguler perusahaan. Kinerja dalam aktivitas komunitas dipantau, dan aktivitas ini didorong ke dalam lini bisnis.

Begitu perusahaan mencapai tahap transformasi, mereka memahami bahwa kewarganegaraan korporat memainkan peran strategis dalam mendorong pertumbuhan penjualan dan ekspansi ke pasar baru. Keterlibatan ekonomi dan sosial adalah bagian rutin dari operasi harian perusahaan dalam tahap ini.

Tanggung Jawab Sosial Perusahaan (CSR)

Tanggung jawab sosial perusahaan (CSR) adalah konsep luas kewarganegaraan perusahaan yang dapat mengambil berbagai bentuk tergantung pada perusahaan dan industrinya. Melalui program CSR, filantropi, dan upaya sukarela, bisnis dapat bermanfaat bagi masyarakat sambil meningkatkan merek mereka sendiri.

Sama pentingnya dengan CSR bagi masyarakat, namun juga bernilai bagi perusahaan. Kegiatan CSR dapat membantu menjalin ikatan yang lebih kuat antara karyawan dan perusahaan; mereka dapat meningkatkan moral dan dapat membantu karyawan dan pemberi kerja merasa lebih terhubung dengan dunia di sekitar mereka.

Agar perusahaan dapat bertanggung jawab secara sosial, pertama-tama harus bertanggung jawab atas dirinya sendiri dan  pemegang sahamnya. Seringkali, perusahaan yang mengadopsi program CSR telah mengembangkan bisnis mereka ke titik di mana mereka dapat memberikan kembali kepada masyarakat. Jadi, CSR pada dasarnya adalah strategi perusahaan besar. Selain itu, semakin terlihat dan sukses sebuah perusahaan, semakin besar tanggung jawab yang dimilikinya untuk menetapkan standar perilaku etis bagi rekan-rekannya, persaingan, dan industrinya.

Starbucks sebagai Contoh

Jauh sebelum penawaran umum perdana (IPO) pada tahun 1992,  Starbucks  dikenal karena rasa tanggung jawab sosial perusahaan yang tajam, dan komitmennya terhadap keberlanjutan dan kesejahteraan masyarakat. Starbucks telah mencapai tonggak kewarganegaraan perusahaan termasuk:

  • Mencapai 99% kopi yang bersumber secara etis
  • Menciptakan jaringan petani global
  • Merintis bangunan hijau di seluruh tokonya
  • Berkontribusi jutaan jam pelayanan masyarakat
  • Membuat program perguruan tinggi yang inovatif untuk mitra / karyawannya

Tujuan Starbucks termasuk mempekerjakan 10.000 pengungsi di 75 negara, mengurangi dampak lingkungan dari cangkirnya, dan melibatkan karyawannya dalam kepemimpinan lingkungan.