Kolam komoditas

Apa Kolam komoditas?

Kumpulan komoditas adalah struktur investasi swasta yang menggabungkan kontribusi investor untuk memperdagangkan pasar berjangka dan komoditas. Kumpulan komoditas, atau dana, digunakan sebagai entitas tunggal untuk mendapatkan leverage dalam perdagangan, dengan harapan memaksimalkan potensi keuntungan. Judul “kumpulan komoditas” adalah istilah hukum yang ditetapkan oleh National Futures Association (NFA). Kumpulan komoditas juga disebut “dana berjangka terkelola”.

Poin Penting

  • Kumpulan komoditas adalah struktur investasi swasta yang menggabungkan kontribusi investor untuk perdagangan berjangka dan opsi komoditas.
  • Kumpulan komoditas, atau dana, digunakan sebagai entitas tunggal untuk mendapatkan leverage dalam perdagangan, dengan harapan memaksimalkan potensi keuntungan.
  • Risiko berinvestasi dalam kumpulan komoditas terbatas pada jumlah kontribusi keuangan investor terhadap dana tersebut.




Bagaimana Kumpulan Komoditas Bekerja

Kumpulan komoditas adalah dana yang berisi kumpulan modal dari banyak investor di mana uang kontribusi digabungkan dan diinvestasikan oleh tim manajemen investasi kumpulan komoditas. Investasi kumpulan komoditas biasanya menggunakan leverage, yang dipinjam uang dari broker yang dirancang untuk memperbesar pengembalian investasi. Kumpulan komoditas mirip dengan reksa dana, yaitu dana dari kumpulan uang yang diinvestasikan dalam sekeranjang sekuritas, termasuk saham.

Banyak dana lindung nilai – kumpulan pribadi dari aktivitas modal yang dikelola – adalah kumpulan komoditas. Namun, alih-alih berinvestasi pada saham, kumpulan komoditas berinvestasi dalam sekeranjang kontrak dan opsi berjangka komoditas. Sebuah Kontrak berjangka adalah perjanjian untuk membeli atau menjual komoditas atau keamanan pada harga yang telah ditetapkan, kuantitas, dan waktu di masa depan. Kontrak berjangka memiliki jumlah dan tanggal penyelesaian standar dan diperdagangkan di  bursa berjangka


Kontrak opsi mirip dengan kontrak berjangka dan memberikan hak kepada pemegangnya untuk membeli atau menjual aset dasar dengan harga dan tanggal yang telah ditentukan sebelumnya. Namun, opsi lebih fleksibel daripada kontrak berjangka karena memiliki lebih banyak tanggal kedaluwarsa yang tersedia, dan ukuran kontrak dapat disesuaikan. Kontrak berjangka dan opsi dianggap derivatif karena nilai kontrak tersebut berasal dari komoditas atau sekuritas yang mendasarinya. Kontrak berjangka dan opsi kumpulan komoditas dapat mencakup investasi dalam emas, perak, jagung, minyak mentah, dan gandum.

Operator Pangkalan Komoditas

Prinsipal atau mitra dalam perusahaan atau dana akan bertanggung jawab atas kepentingan finansial dalam kumpulan komoditas. Operator kumpulan komoditas menerima dana untuk digunakan dalam pengoperasian kumpulan komoditas, sindikat, perwalian investasi, atau dana serupa lainnya, khusus untuk memperdagangkan komoditas. Operator kumpulan komoditas sering kali meminta investor untuk membawa dana atau modal baru untuk kumpulan komoditas.

Regulator Pangkalan Komoditas

Kumpulan komoditas di Amerika Serikat diatur oleh Commodity Futures Trading Commission (CFTC) dan National Futures Association, bukan oleh Securities and Exchange Commission (SEC) , yang mengatur aktivitas pasar lainnya.

Dana lindung nilai yang merupakan kumpulan komoditas harus terdaftar di Komisi Perdagangan Berjangka Komoditi sebagai kumpulan komoditas dan Penasihat Perdagangan Komoditas (CTA). CTA mirip dengan penasihat keuangan karena mereka adalah penasihat terdaftar, tetapi alih-alih memberikan nasihat saham, CTA menyarankan investor tentang investasi komoditas.

ETF Kelompok Komoditas

Metode yang disederhanakan bagi investor ritel untuk mendapatkan akses pasar adalah melalui dana yang diperdagangkan di bursa (ETF). Reksa dana ini mirip dengan reksa dana tetapi cenderung memiliki biaya yang jauh lebih rendah. ETF komoditas dapat menjadi jenis kumpulan komoditas di mana investor mengumpulkan sumber daya keuangan untuk mendapatkan akses ke pasar komoditas berjangka. Salah satu alasan ledakan pertumbuhan industri ETF adalah karena mereka telah secara dramatis memperluas cara investor mendapatkan akses ke komoditas.

Namun, tidak semua ETF komoditas berinvestasi pada komoditas berjangka. Beberapa ETF berbasis komoditas memegang saham perusahaan penghasil komoditas seperti perusahaan pertambangan emas dan pengeboran minyak. ETF komoditas lainnya membeli dan menahan komoditas fisik itu sendiri dan menyimpan investasi di lemari besi. ETF emas atau perak, misalnya, mungkin memegang komoditas fisik. Sebelum berinvestasi dalam ETF berbasis komoditas, investor harus meneliti jenis kepemilikan apa yang ada di reksa dana tersebut.

Manfaat Pangkalan Komoditas

Kumpulan komoditas memberikan sejumlah manfaat bagi investor sebagai pengganti berinvestasi pada komoditas individu yang disimpan dalam dana tersebut.

Manajemen Profesional

Kumpulan komoditas menguntungkan investor karena mereka mendapatkan akses ke perdagangan yang tidak mungkin dilakukan oleh investor individu. Berinvestasi dalam kontrak berjangka dan opsi bisa sangat kompleks, dan dengan tunduk pada ahli yang memiliki lisensi untuk memperdagangkan derivatif, investor menghemat uang dari potensi kesalahan yang mahal jika melakukannya sendiri saat berinvestasi dalam komoditas berjangka.

Pengaruh

Investor mendapatkan leverage dalam perdagangan, yang berarti mereka bergabung dengan sejumlah investor berbeda, yang meningkatkan daya beli mereka. Investor mendapatkan lebih banyak leverage dan diversifikasi, misalnya, dengan memperdagangkan akun gabungan $ 1 juta dibandingkan dengan akun perorangan $ 10.000 jika investor melakukannya sendiri.

Risiko yang Ditentukan

Namun, risiko berinvestasi dalam kumpulan komoditas terbatas pada jumlah kontribusi keuangan investor ke kumpulan komoditas. Kontrak berjangka sering menggunakan dana pinjaman dari broker, tetapi tidak peduli seberapa besar kerugian dana karena leverage tersebut, investor berisiko hanya untuk jumlah yang mereka kontribusikan. Risiko terbatas ini sebagian disebabkan oleh struktur kumpulan komoditas yang biasanya didirikan sebagai kemitraan terbatas.

Akibatnya, investor dapat mengontrol jumlah uang yang ingin mereka alokasikan ke kumpulan komoditas, bergantung pada toleransi risiko , usia, posisi keuangan, dan jangka waktu investasi. Namun, investor yang tidak terbiasa dengan komoditas, berjangka, dan opsi harus mencari bantuan dari penasihat investasi untuk menentukan apakah kumpulan komoditas adalah investasi yang tepat untuk mereka.