CHF (Franc Swiss)


Apa CHF (Franc Swiss)?

CHF adalah singkatan mata uang untuk mata uang Swiss, franc Swiss. Singkatan “CHF” berasal dari nama Latin negara, “Confoederatio Helvetica,” dengan “F” berarti “franc.” Franc Swiss secara resmi diakui sebagai mata uang Swiss pada Mei 1850, ketika menggantikan beberapa mata uang yang dikeluarkan oleh kanton yang berbeda. 


Dasar-dasar CHF (Franc Swiss)

Swiss terdiri dari 26 kanton berbeda – atau negara anggota – dan ada empat bahasa resmi: Jerman, Prancis, Italia, dan Romansh. Franc Swiss adalah salah satu dari sedikit karakteristik pemersatu negara; itu juga merupakan alat pembayaran yang sah di Principality of Liechtenstein. Konstitusi Federal Swiss tahun 1848 menetapkan bahwa hanya pemerintah federal yang diizinkan mengeluarkan uang, dan franc diperkenalkan dua tahun kemudian.

Ada total 72,255 triliun franc Swiss yang beredar rata-rata pada tahun 2016, menurut Bank Nasional Swiss. 

Latar Belakang

Franc Swiss pertama kali dikeluarkan pada tahun 1850 dan setara dengan franc Prancis. Antara 1865 dan 1920-an, Swiss, Belgia, Prancis, dan Italia membentuk Persatuan Moneter Latin; harga keempat mata uang itu dikaitkan dengan harga perak. Franc Swiss adalah bagian dari sistem nilai tukar Bretton Woods yang didirikan setelah Perang Dunia II dan berlangsung hingga awal 1970-an. Nilai tukar mata uang terkait dengan harga emas sampai referendum pada Mei 2000.

Antara 2003 dan 2006, franc Swiss stabil terhadap euro. Bahkan nilainya lebih tinggi dari USD pada tahun 2008. 

Swiss dikenal karena netralitasnya: tidak pernah berpartisipasi dalam konflik bersenjata sejak 1815. Bank-bank di negara itu memiliki kebijakan kerahasiaan sejak Abad Pertengahan, dan ini dituangkan dalam undang-undang pada tahun 1934. Undang-undang kerahasiaan diubah pada tahun 2009 untuk membatasi penggelapan pajak oleh pemegang akun non-Swiss.

Referensi cepat

  • Franc Swiss (CHF) adalah mata uang resmi Swiss dan Liechtenstein dan merupakan mata uang keenam yang paling banyak diperdagangkan di dunia.
  • Ini dianggap sebagai mata uang tempat berlindung yang aman selama masa krisis karena stabilitas ekonomi Swiss.

Status Safe Haven

Bank Nasional Swiss telah lama mengikuti kebijakan inflasi nol; ini digabungkan dengan netralitas politik negara untuk membuat franc mata uang yang sangat kuat dan stabil. Apa yang disebut status safe haven franc berarti bahwa franc terapresiasi selama masa ketidakstabilan ekonomi dan politik, yang merupakan kasus ketika krisis utang Eropa meletus pada tahun 2008.

Pada bulan September 2011, Bank Nasional Swiss memulai kebijakan intervensi aktif di pasar mata uang yang dikombinasikan dengan penurunan suku bunga untuk melemahkan franc terhadap euro, membatasi kekuatannya pada 1,20 franc terhadap euro. SNB memperkenalkan kebijakan suku bunga negatif pada Desember 2014, tetapi mata uang terus menguat. Batas 1,20 ditinggalkan pada Januari 2015. Saham Swiss jatuh secara dramatis, sementara franc Swiss melonjak sekitar 30% relatif terhadap euro dalam beberapa menit. Beberapa investor dan perusahaan tersingkir.

Ekonom dan investor mengkritik keras tindakan SNB karena menjatuhkan pasak tanpa peringatan dan menerapkannya sejak awal. Tindakannya juga tidak populer di Swiss. Karena kritik internasional yang meluas, serta meningkatnya dukungan domestik untuk inisiatif untuk memerintah di SNB, bank meyakinkan publik bahwa ia kembali ke sikap tradisional non-intervensionisme.

Terlepas dari popularitasnya sebagai safe haven, franc Swiss bukanlah mata uang cadangan. Perdagangan luar negeri yang melibatkan Swiss biasanya diselesaikan dalam euro atau dolar AS, bukan dalam franc Swiss.

Memperdagangkan Franc Swiss

Franc Swiss secara aktif diperdagangkan di pasar spot dan forward valuta asing. Ini paling aktif melawan euro, tetapi juga sering diperdagangkan melawan dolar AS, yen Jepang, dan pound Inggris. Lingkungan suku bunga rendah berarti bahwa spekulan sering meminjam dalam franc untuk berinvestasi dalam mata uang berimbal hasil tinggi dan aset lain di seluruh dunia.