Perubahan Permintaan

25 Maret 2021 0:00

Spread the love

Apa Perubahan Permintaan?

Perubahan permintaan menggambarkan pergeseran keinginan konsumen untuk membeli barang atau jasa tertentu, terlepas dari variasi harganya. Perubahan tersebut dapat dipicu oleh pergeseran tingkat pendapatan, selera konsumen, atau harga berbeda yang dikenakan untuk produk terkait.

Poin Penting

  • Perubahan permintaan mewakili pergeseran keinginan konsumen untuk membeli barang atau jasa tertentu, terlepas dari variasi harganya.
  • Perubahan tersebut dapat dipicu oleh pergeseran tingkat pendapatan, selera konsumen, atau harga berbeda yang dikenakan untuk produk terkait.
  • Kenaikan dan penurunan permintaan pasar total diwakili secara grafis dalam kurva permintaan.

Memahami Perubahan Permintaan

Permintaan adalah prinsip ekonomi yang mengacu pada keinginan konsumen untuk membeli barang. Ada sejumlah faktor yang mempengaruhi permintaan pasar untuk barang atau jasa tertentu. Penentu utamanya adalah:

  • Pendapatan : Berapa banyak yang harus dibelanjakan konsumen.
  • Preferensi konsumen : Jenis produk apa yang populer pada saat tertentu.
  • Harapan pembeli : Apakah konsumen mengharapkan harga naik di masa depan, mungkin karena persediaan terbatas ?
  • Harga : Berapa harga barang atau jasa?
  • Harga barang terkait : Apakah ada barang atau jasa pengganti dengan nilai serupa yang harganya jauh lebih murah?

Perubahan permintaan terjadi ketika selera akan barang dan jasa bergeser, meskipun harga tetap konstan. Ketika ekonomi berkembang dan pendapatan meningkat, konsumen dengan layak dapat membeli lebih banyak dari segalanya. Harga akan tetap sama, setidaknya dalam jangka pendek, sementara jumlah yang terjual meningkat.

Sebaliknya, permintaan dapat diperkirakan turun pada setiap harga selama resesi. Ketika pertumbuhan ekonomi mereda, pekerjaan cenderung dipangkas, pendapatan turun, dan orang-orang menjadi gugup, menahan diri untuk tidak mengeluarkan biaya tambahan dan hanya membeli kebutuhan pokok.

Merekam Perubahan Permintaan

Kenaikan dan penurunan permintaan pasar total diilustrasikan dalam kurva permintaan , representasi grafis dari hubungan antara harga barang atau jasa dan kuantitas yang diminta untuk periode waktu tertentu. Biasanya, harga akan muncul di sumbu y vertikal kiri, sedangkan jumlah yang diminta ditampilkan di sumbu x horizontal.

The penawaran dan permintaan kurva membentuk X pada grafik, dengan pasokan mengarah ke atas dan permintaan menunjuk ke bawah. Menggambar garis lurus dari perpotongan kedua kurva ini ke sumbu x dan y menghasilkan tingkat harga dan kuantitas berdasarkan penawaran dan permintaan saat ini.

Akibatnya, perubahan positif dalam permintaan di tengah penawaran konstan menggeser kurva permintaan ke kanan, akibatnya adalah peningkatan harga dan kuantitas. Alternatifnya, perubahan negatif dalam permintaan menggeser kurva ke kiri, menyebabkan harga dan kuantitas turun.

Perubahan Permintaan vs. Kuantitas yang Diminta

Penting untuk tidak mengacaukan perubahan permintaan dengan kuantitas yang diminta. Kuantitas yang diminta menggambarkan jumlah total barang atau jasa yang diminta pada suatu waktu tertentu, bergantung pada harga yang dikenakan untuk barang atau jasa tersebut di pasar. Sebaliknya, perubahan permintaan berfokus pada semua faktor penentu permintaan selain perubahan harga.

Contoh Perubahan Permintaan

Ketika suatu barang menjadi mode, mungkin karena iklan yang cerdas, konsumen akan segera membelinya. Misalnya, penjualan iPhone Apple Inc. tetap cukup konstan, meskipun mengalami berbagai kenaikan harga selama bertahun-tahun, karena banyak konsumen melihatnya sebagai smartphone nomor satu di pasar dan terkunci dalam elastis seperti yang dilakukan oleh ponsel Nokia Corp. di awal tahun 2000-an.

Kemajuan teknologi dan tren mode bukanlah satu-satunya faktor yang dapat memicu perubahan permintaan. Misalnya, selama ketakutan penyakit sapi gila, konsumen mulai membeli ayam daripada daging sapi, meskipun harga daging tidak berubah.

Ayam juga bisa mendapatkan keuntungan jika harga produk unggas pesaing lainnya naik secara signifikan. Dalam skenario seperti itu, permintaan ayam roket, meski harganya masih sama di supermarket. Alternatifnya, jika dirasakan ada kenaikan harga bensin, maka kemungkinan terjadi penurunan permintaan SUV yang boros bahan bakar,  ceteris paribus