Ketua papan (tongkol)

25 Maret 2021 0:00

Spread the love

Apa Ketua papan (tongkol)?

Ketua dewan (COB) memegang kekuasaan dan otoritas paling besar di dewan direksi dan memberikan kepemimpinan kepada pejabat dan eksekutif perusahaan. Ketua dewan memastikan bahwa tugas perusahaan kepada pemegang saham dipenuhi dengan bertindak sebagai penghubung antara dewan dan manajemen atas .

Poin Penting

  • Ketua dewan (COB) mengepalai dewan direksi, memberikan kepemimpinan kepada eksekutif perusahaan dan karyawan lainnya, memimpin tanggung jawab pada keputusan gambaran besar dan menetapkan nada untuk budaya perusahaan perusahaan.
  • Ketua mengambil peran mereka setelah pemungutan suara oleh dewan direksi; Demikian pula, kursi dapat disingkirkan oleh dewan jika dewan memutuskan bahwa mereka gagal memenuhi harapan.
  • Dalam beberapa kasus, ketua juga dapat memegang jabatan presiden atau kepala eksekutif perusahaan; Judul ini merujuk pada eksekutif yang biasanya lebih terlibat dalam strategi pelaksanaan langsung yang ditetapkan oleh ketua dan dewan.
  • Sebuah dewan mungkin menunjukkan kepercayaannya pada CEO dengan mengangkat mereka ke kursi; sebuah kursi dapat diangkat menjadi CEO untuk sementara atau permanen jika CEO mengundurkan diri atau dipecat dan tidak ada pengganti yang cocok dapat ditemukan.

Understanding Chair of the Board (COB)

Ketua dewan dipilih ke posisinya dengan suara mayoritas di dalam dewan direksi. Karena posisi tersebut memiliki interaksi dan pengaruh yang substansial dengan dewan dan manajemen, kursi bisa dibilang merupakan posisi paling kuat di perusahaan.

Seringkali, tetapi tidak selalu, ketua adalah anggota dewan dengan kepentingan terbesar dalam organisasi, memegang kepentingan pengendali dalam organisasi, dan memegang hak suara paling banyak dari individu mana pun. Keputusan jangka panjang, seperti apakah akan mengejar merger atau penjualan organisasi, dapat ditentukan oleh dewan di bawah kepemimpinan ketua.

Referensi cepat

Ketua dewan juga dikenal sebagai ketua, ketua, atau ketua, tergantung pada preferensi perusahaan dan individu.

Bagaimana Ketua Juga Dapat Menjabat sebagai Kepala Eksekutif

Ketua mungkin atau mungkin tidak terlibat dalam operasi harian perusahaan, terkadang melayani dalam peran penasihat yang lebih jauh tetapi memberikan pengawasan akhir atas tindakan yang diambil oleh para eksekutif. Sementara seorang presiden atau chief executive officer (CEO) secara langsung terlibat dalam perencanaan dan menerapkan strategi perusahaan, ketua dapat menetapkan tujuan dan sasaran, dengan masukan dari anggota dewan lainnya, yang diharapkan dicapai oleh eksekutif.

Sasaran tersebut dapat mencakup pencapaian target profitabilitas, perluasan pangsa pasar, pertumbuhan basis klien, dan menampilkan citra perusahaan yang menguntungkan di mata publik.

Bukan hal yang aneh jika ketua secara bersamaan memegang posisi CEO dalam suatu organisasi. Hal ini dapat terjadi jika dewan ingin mengangkat CEO ke kursi sebagai tanda kepercayaan pada kepemimpinan mereka, memberi mereka otoritas eksekutif langsung serta bertindak sebagai arsitek untuk strategi yang lebih luas yang akan dikejar perusahaan.

CEO yang menjadi ketua pada akhirnya dapat berusaha untuk memisahkan diri dari tugas eksekutif mereka dan mempertahankan posisi kepemimpinan secara ketat dengan dewan. Seorang ketua mungkin juga masuk ke peran CEO jika tiba-tiba terjadi perombakan dalam kepemimpinan yang menyingkirkan kepala eksekutif saat ini. Dalam kasus seperti itu, ketua dapat memegang posisi CEO untuk sementara waktu sampai pengganti permanen dipekerjakan. Posisi ganda dapat dijadikan permanen jika tidak ada eksekutif yang cocok dapat ditemukan.