XPF (franc CFP)

24 Maret 2021 23:59

Spread the love

Apa XPF (franc CFP)?

XPF (CFP franc) adalah kode mata uang ISO untuk mata uang resmi empat kolektivitas Prancis di luar negeri, termasuk Polinesia Prancis, Kaledonia Baru, Wallis, dan Futuna, dan dibagi menjadi 100 centimes.

Poin Penting

  • XPF (CFP franc) adalah kode mata uang ISO untuk mata uang resmi empat kolektivitas Prancis di luar negeri, termasuk Polinesia Prancis, Kaledonia Baru, Wallis, dan Futuna, dan dibagi menjadi 100 centimes.
  • CFP adalah singkatan dari Central Pacific franc, juga dikenal sebagai “franc Pacifique” karena penggunaannya di wilayah Samudra Pasifik.
  • Saat ini, franc CFP dipatok ke euro, dengan 10.000 F, uang kertas CFP dengan denominasi tertinggi, sama dengan 83,8 euro.

Memahami XPF (CFP Franc)

CFP adalah singkatan dari Central Pacific Franc, juga dikenal sebagai “franc Pacifique” karena penggunaannya di wilayah Samudra Pasifik. Simbol mata uang untuk XPF adalah F dan tagihan dalam denominasi 500, 1.000, 5.000, dan 10.000, sedangkan koin dicetak dengan peningkatan 1, 2, 5, 10, 20, 50, dan 100.

Institut d’émission d’Outre-Mer yang berbasis di Paris, berkantor pusat di Paris, menerbitkan XPF. Awalnya, CFP franc memiliki nilai tukar tetap dengan dolar AS (USD), yang memainkan peran penting dalam perekonomian wilayah Pasifik Prancis ‘setelah Perang Dunia II. Pada tahun 1949, franc CFP diubah menjadi nilai tukar tetap dengan franc Prancis (F). Saat ini, franc CFP dipatok ke euro , dengan 10.000 F, uang kertas CFP dengan denominasi tertinggi, sama dengan 83,8 euro.

Franc CFP adalah mata uang berusia 72 tahun, salah satu dari dua mata uang yang diperkenalkan Prancis setelah Perang Dunia Kedua. Masalah pasca perang dimaksudkan untuk memerangi kelemahan franc Prancis. Uang lain yang dikeluarkan saat ini adalah franc CFA Afrika Barat. Bank Sentral Negara Afrika Barat yang berlokasi di Dakar, Senegal, sekarang mengatur franc CFA Afrika Barat , serta Uni Ekonomi dan Moneter Afrika Barat, yang meliputi Benin, Burkina Fasso, Pantai Gading, Guinea-Bissau, Mali, Niger, Sénégal, dan Togo saat ini menggunakan mata uang tersebut. 

Sejarah dan Latar Belakang Franc CFP

Setelah kekacauan ekonomi akibat Perang Dunia Kedua, Prancis, dan negara-negara lain meratifikasi Perjanjian Bretton Woods pada tahun 1945. Perjanjian tersebut memaksa devaluasi banyak mata uang, termasuk franc Prancis. Dokumen tersebut juga menetapkan penetapan franc Prancis ke dolar AS. Untuk menghindarkan koloni Prancis dari dampak devaluasi besar-besaran  , Prancis menciptakan dua mata uang baru, CFA Afrika Barat dan XPF. 

Pada awalnya, ada tiga bentuk mata uang yang berbeda masing-masing untuk Polinesia Prancis, Kaledonia Baru, dan Hebrida Baru, dengan Wallis dan Futuna menggunakan franc Kaledonia Baru. Sekarang semua uang kertas identik, dengan satu sisi menunjukkan lanskap atau tokoh sejarah Polinesia Prancis dan sisi lainnya menampilkan lanskap atau tokoh sejarah Kaledonia Baru.

Namun, masih ada dua set koin. Dari Kaledonia Baru hingga Polinesia Prancis, satu sisi koin tetap sama, sedangkan sisi sebaliknya akan bervariasi, muncul dengan nama Nouvelle-Calédonie (Kaledonia Baru, Wallis, dan Futuna), atau nama Polynésie Française (Polinesia Prancis) .

Mirip dengan bagaimana koin euro berfungsi, dengan satu sisi yang menunjukkan tema nasional tetapi merupakan alat pembayaran yang sah di semua negara zona euro, koin CFP dapat digunakan di semua negara yang menjadi bagian dari zona euro , serta semua wilayah Prancis.