CESTUI QUE VIE.

24 Maret 2021 23:58

Spread the love

Apa CESTUI QUE VIE?

Cestui que vie adalah bahasa Prancis untuk dia yang tinggal. Ini adalah istilah hukum untuk individu yang merupakan penerima perwalian atau polis asuransi, dengan hak atas properti dan pendapatan serta keuntungan yang disediakan oleh properti. A cestui que trust adalah orang yang berhak atas kepercayaan yang adil, bukan legal, atas aset perkebunan. Konsep tersebut digunakan dalam polis asuransi jiwa dan kesehatan modern, dimana cestui que vie adalah individu yang hidupnya mengukur lamanya kontrak asuransi. Dalam kontrak tersebut, cestui que vie dikenal sebagai pemegang polis, tertanggung, atau pemilik polis.

Poin Penting

  • Dalam bahasa Prancis, Cestui que vie berarti “dia yang hidup”.
  • Istilah hukum menggambarkan orang yang merupakan penerima dan memiliki hak atas properti di suatu perkebunan.
  • Cestui que vie sering digunakan saat ini dalam polis asuransi jiwa dan kesehatan.

Cara Kerja Cestui Que Vie

Cestui que vie sebagai konsep hukum berasal dari periode abad pertengahan, khususnya Inggris. Selama waktu ini, pemilik pertanian dan properti lainnya dapat absen untuk waktu yang lama saat mereka bepergian, baik untuk tujuan bisnis atau keagamaan. Menjadi penting untuk memastikan bahwa anggota keluarga, mitra bisnis, atau penyewa dapat menggunakan properti tanpa takut diambil alih oleh tuan feodal. Saat individu tersebut pergi, seorang wali mengurus tanah tersebut tetapi tidak mempertahankan kepemilikan sah atas properti tersebut. Kepercayaan seringkali mengandalkan pemahaman itikad baik antara para pihak.

Dalam praktiknya, ini sering kali merupakan cara untuk menghindari pembayaran pajak dengan memberikan tanah dan properti kepada Gereja, yang dibebaskan dari pajak, sambil tetap mengizinkan keturunannya untuk tinggal dan menikmati perkebunan. Henry VIII, di bawah penasihatnya Thomas Cromwell dan Thomas More, berusaha membatalkan perwalian cestui que vie, sebuah proses yang dilanjutkan di bawah Reformasi Inggris.

1666

Tahun ketika pemerintah Inggris memberlakukan Cestui Que Vie Act.

Cestui Que Vie Sekarang Menjadi Bagian dari Hukum Modern

Namun, kemudian, setelah Wabah Besar tahun 1665 dan Kebakaran Besar tahun 1666 menghancurkan London, pemerintah Inggris memberlakukan Undang-Undang Cestui Que Vie pada tahun 1666, yang memulihkan konsep hukum tersebut. Setelah bencana kembar itu, ratusan ribu warga Inggris tewas atau melarikan diri. Sebagai tanggapan, pemerintah menyerahkan semua properti pribadi ke dalam perwalian sampai ahli waris atau pemilik yang tepat dapat diidentifikasi — cestui que vie. Beberapa bagian dari Undang-Undang 1666 masih menjadi undang-undang di Inggris Raya.

Konsep hukum di balik cestui que vie berubah sedikit selama berabad-abad untuk mengurangi penipuan dan untuk memastikan bahwa pemilik properti tidak dapat mengalihkan properti mereka ke dalam trust untuk menghindari kreditor. Baru-baru ini, undang-undang yang melarang properti yang dimiliki untuk selamanya mensyaratkan pihak yang disebut sebagai penerima manfaat dalam perwalian harus menyerahkan diri, dan dengan demikian memiliki kepentingan dalam perwalian daripada menerima manfaat secara pasif.

Ketika kepercayaan dibuat, itu dilakukan untuk kepentingan individu tertentu yang diidentifikasi dalam dokumen kepercayaan. Dalam sebuah perwalian, cestui que trust adalah orang yang memiliki ketertarikan yang sama pada trust. Namun, gelar resmi perwalian diberikan kepada wali amanat. Cestui qui use, atau dia yang menggunakan, adalah orang yang kepercayaannya dibuat untuk kepentingannya. Selama periode abad pertengahan, pengaturan penggunaan cestui que menjadi begitu umum sehingga sering dianggap ada meskipun belum diatur.