Penguji Penipuan Bersertifikat (CFE)

24 Maret 2021 23:58

Spread the love

Apa Penguji Penipuan Bersertifikat (CFE)?

Certified Fraud Examiner (CFE) adalah sertifikasi profesional yang tersedia untuk pemeriksa penipuan.CFE tunduk pada persyaratan pendidikan profesional berkelanjutan (CPE) berkala dengan cara yang sama seperti CPA.Penunjukan CFE dikeluarkan oleh Association of Certified Fraud Examiners (ACFE), organisasi anti-penipuan terbesar di dunia, yang berbasis di Austin, Texas. 

Poin Penting

  • Certified Fraud Examiner (CFE) adalah sertifikasi profesional yang tersedia untuk pemeriksa penipuan oleh organisasi anti-penipuan terbesar di dunia.
  • Pelamar CFE harus memiliki setidaknya dua tahun pengalaman, memiliki 50 poin berdasarkan pengalaman seperti pendidikan dan afiliasi profesional, dan lulus ujian sertifikasi untuk menerima penunjukan CFE.
  • CFE memiliki berbagai pilihan karir, dan Biro Statistik Tenaga Kerja memperkirakan bahwa pekerjaan pemeriksa keuangan, seperti CFE, akan meningkat 10% dari 2016 hingga 2026.

Memahami Certified Fraud Examiner (CFE)

Pemeriksa penipuan bersertifikatdiharuskan memiliki gelar sarjana (atau setara) —tidak ada bidang khusus yang dibutuhkan — dan setidaknya dua tahun “pengalaman profesional di bidang yang secara langsung atau tidak langsung terkait dengan deteksi atau pencegahan penipuan.”Bidang yang dapat diterima meliputi audit, pencegahan kerugian, hukum, dan akuntansi.Kualifikasi dilakukan sesuai dengan sistem poin yang “memberikan penghargaan atas pendidikan, afiliasi profesional, dan pengalaman.”Pelamar harus memiliki 50 poin dan lulus ujian sertifikasi untuk menerima penunjukan CFE. 

CFE memiliki banyak pilihan karir.Pekerjaan tipikal termasuk akuntan forensik, auditor internal / eksternal, petugas kepatuhan, penyelidik negara atau swasta, dan penegak hukum.CFE dapat pindah ke posisi eksekutif, seperti agen khusus, inspektur jenderal, kepala kepatuhan, kepala petugas risiko , atau kepala eksekutif audit. 

CFE tunduk pada kode etik .Misalnya, Harry Markopolos, penyelidik yang berulang kali memperingatkan Securities and Exchange Commission (SEC) tentang skema Ponzi Bernie Madoff — tidak berhasil — adalah CFE.  Begitu juga dengan whistleblower David P. Weber, mantan asisten inspektur jenderal SEC yang menyatakan bahwa mantan Inspektur Jenderal SEC David Kotz memiliki hubungan pribadi yang menodai penyelidikan SEC atas skandal itu.5

Sejarah

Pada 1792, penipuan pertama terjadi di Amerika Serikat.Sekretaris Perbendaharaan, Alexander Hamilton, membangun kembali industri keuangan dengan mengganti obligasi yang beredar dengan obligasi dari bank AS.Asisten sekretaris Departemen Keuangan, William Duer, diberi akses ke informasi rahasia Departemen Keuangan.Dia memberi tahu teman-temannya tentang informasi rahasia sebelum mengungkapkannya kepada publik, dan dia tahu itu akan meningkatkan harga obligasi.Kemudian, Duer menjual obligasi tersebut untuk mendapatkan keuntungan.Hamilton menyelamatkan pasar obligasi dengan membeli obligasi dan bertindak sebagai pemberi pinjaman.Krisis obligasi 1792 dan volume besar perdagangan obligasi adalah percikan untuk Perjanjian Buttonwood , yang memulai Bursa Efek New York (NYSE).

Pandangan

ACFE memperkirakan bahwa penipuan merugikan ekonomi AS lebih dari $ 600 miliar setahun.  Regulasi baru dan yang berubah — dan perkembangankerja penguji keuangan , yang melibatkan jenis pekerjaan yang dilakukan oleh CFEs ( “memastikan kepatuhan dengan hukum yang mengatur lembaga keuangan dan transaksi”), untuk meningkatkan 7% dari 2019 ke 2029.