Celtic Tiger.

24 Maret 2021 23:55

Spread the love

Apa Celtic Tiger?

Celtic Tiger adalah nama panggilan untuk Irlandia selama tahun-tahun boomingnya antara 1995 dan sekitar 2007 ketika ekonominya berkembang pesat. The  produk domestik bruto (PDB) rata-rata 9,4% per tahun sampai tahun 2000 dan sekitar 6% per tahun untuk sisa periode. 

Memahami Celtic Tiger

Orang yang memberikan nama Celtic Tiger adalah Kevin Gardiner, dalam laporan investasi tahun 1994 untuk Morgan Stanley tentang ekonomi Irlandia. Periode Harimau Celtic juga disebut sebagai The Boom atau Keajaiban Ekonomi Irlandia.

Mengapa Tiger, dan Mengapa Celtic?

Harimau adalah simbol kekuatan dan energi di seluruh dunia; tetapi ini terutama terjadi di Asia, di mana harimau dikaitkan dengan kekuatan dan keperkasaan raja. Harimau juga dikaitkan dengan nafsu, keganasan, keindahan, kecepatan, kekejaman, dan kemurkaan. Bagian “Celtic” dari nama panggilan tersebut menunjukkan Irlandia sebagai salah satu negara Celtic.

Istilah “Celtic Tiger” mengacu pada Empat Macan Asia, negara-negara Singapura, Hong Kong, Taiwan, dan Korea Selatan, yang mengalami industrialisasi yang sangat pesat dan tingkat pertumbuhan ekonomi lebih dari 7% per tahun antara pertengahan 1950-an (untuk Hong Kong) dan awal 1960-an (untuk tiga negara lainnya). Pertumbuhan pesat ini, yang melambat pada tahun 1990-an, pada akhirnya mengubah negara-negara ini menjadi negara maju berpenghasilan tinggi, terkemuka dunia, pusat keuangan internasional, dan produsen komponen dan perangkat elektronik terkemuka.

Sejarah Harimau Celtic

Ajaibnya, Irlandia melonjak dari salah satu negara termiskin di Eropa menjadi salah satu terkaya hanya dalam hitungan tahun. Ledakan pertama Irlandia terjadi pada akhir 1990-an ketika investor (banyak di antaranya perusahaan teknologi) berdatangan, ditarik oleh tarif pajak yang menguntungkan di negara itu — yang lebih rendah 20 hingga 50 persen daripada di beberapa wilayah lain di Eropa. Alasan tambahan untuk kenaikan ekonomi termasuk peningkatan belanja konsumen, konstruksi, dan investasi bisnis; kemitraan sosial antara pengusaha, pemerintah dan serikat pekerja; peningkatan partisipasi perempuan dalam angkatan kerja; investasi jangka panjang dalam pendidikan tinggi dalam negeri; penargetan investasi langsung asing; tenaga kerja berbahasa Inggris; dan keanggotaan di Uni Eropa (UE), yang menyediakan pembayaran transfer dan akses ekspor ke Pasar Tunggal. Ledakan ini berakhir pada tahun 2001 dengan pecahnya gelembung internet.

Boom Kedua

Ledakan kedua, pada tahun 2004, sebagian besar disebabkan oleh Irlandia yang membuka pintunya bagi pekerja dari negara anggota baru UE. Kenaikan harga rumah, investasi lanjutan oleh perusahaan multinasional (MNC), pertumbuhan lapangan kerja dan pariwisata, revitalisasi industri teknologi informasi, dan pemulihan ekonomi Amerika Serikat sendiri semuanya telah dikutip sebagai faktor yang berkontribusi untuk kembalinya Irlandia tahun 2004. Tetapi pada pertengahan 2007, setelah krisis keuangan global yang meningkat, Celtic Tiger telah mati.

Namun, meski perekonomian Irlandia mengalami kontraksi ekstrim sekitar 14% selama resesi global 2008, dimana krisis keuangan di negara tersebut berlangsung hingga 2014, pemulihan telah dimulai. Tahun 2015 melihat pertumbuhan ekonomi 6,7%, menandai periode baru pertumbuhan ekonomi untuk ekonomi Irlandia.