Commodity Exchange Act (CEA)

24 Maret 2021 23:55

Spread the love

Apa Commodity Exchange Act (CEA)?

Istilah Commodity Exchange Act (CEA) mengacu pada hukum yang mengatur komoditas dan aktivitas perdagangan berjangka.Undang-undang tersebut, yang disahkan pada tahun 1936, membentuk Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas (CFTC).  Ini dirancang untuk mencegah dan menghilangkan penghalang pada perdagangan antar negara bagian dalam komoditas dengan mengatur transaksi dibursa berjangka komoditas.CEA berupaya membatasi, atau menghapus, short selling dan menghilangkan kemungkinan manipulasi pasar.

Poin Penting

  • Commodity Exchange Act mengatur komoditas dan perdagangan berjangka di AS
  • Undang-undang tersebut membentuk Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas (CFTC) untuk mengawasi pertukaran komoditas.
  • Ini terutama bertanggung jawab untuk pertanian, pasar global, energi dan pasar lingkungan, dan teknologi.
  • CFTC diberikan pengawasan tambahan atas pasar swap over-the-counter setelah krisis keuangan global.

Memahami Commodity Exchange Act (CEA)

Commodity Exchange Act (CEA) memberikan kewenangan kepada Commodity Futures Trading Commission untuk menetapkan peraturan sebagaimana diterbitkan dalam Bab I Judul 17, dari Kode Peraturan Federal.  CEA pada dasarnya menggantikan  Grain Futures Act tahun 1922 ketika disahkan pada tahun 1936. Undang-undang sebelumnya tidak dapat menutup apa yang disebut toko ember yang menjadi tempat taruhan untuk spekulasi tentang harga komoditas.  CEA juga membahas kekhawatiran era depresi tentang spekulasi di pasar komoditas dan peran mereka dalam jatuhnya harga tanaman utama, seperti kapas, gandum, dan jagung.

CEA menetapkan kerangka hukum di mana CFTC beroperasi. Tujuan CFTC meliputi:

  • Promosi pasar berjangka yang kompetitif dan efisien   
  • Perlindungan investor dari manipulasi pasar
  • Pemolisian praktik perdagangan yang kasar dan curang

CEA ada karena pelaku pasar akan menjadi sasaran penipuan jika regulasi tidak ada. Tanpanya, akan ada hilangnya kepercayaan pada pasar modal negara yang merugikan investor dan perekonomian. Bagaimanapun, tujuan pasar modal adalah untuk mengalokasikan dana secara efisien ke sistem produksi yang paling berjasa dan kegiatan ekonomi produktif. 

CFTC memiliki lima komite penasihat, masing-masing dipimpin oleh seorang komisaris yang ditunjuk oleh presiden dan disetujui oleh Senat.Kelima komite ini berfokus pada pertanian, pasar global, pasar energi dan lingkungan, teknologi, dan risiko pasar.  Setiap komite mewakili kepentingan industri tertentu, pedagang, bursa berjangka,  bursa komoditas, konsumen, dan lingkungan.

Referensi cepat

Mata uang kripto, yang telah didefinisikan sebagai komoditas, memberikan tantangan baru bagi regulator perdagangan.

Pertimbangan Khusus

Undang-undang yang menetapkan CFTC telah diperbarui beberapa kali sejak dibuat, terutama setelah Dodd-Frank Wall Street Reform dan Undang-Undang Perlindungan Konsumen memberi wewenang CFTC ataspasar swap , yang sebelumnya tidak diatur.  Swap adalah jenis kontrak derivatif — kontrak khusus yang diperdagangkan antara pihak swasta dan bukan di bursa.

Credit default swaps dipandang sebagai pemicu utama krisis keuangan global. Investor dalam hutang hipotek melindungi diri mereka dari risiko gagal bayar dengan melakukan swap. Mereka membayar premi reguler kepada investor lain, yang sebagai gantinya mengambil risiko gagal bayar utang, menyediakan semacam asuransi dari risiko. Ketika pasar perumahan AS ambruk, penjual swap dibiarkan memegang tas.

CFTC sekarang mengatur pasar ini, memberlakukan jenis pembatasan yang sudah berlaku di pasar berjangka lainnya.Ini termasuk mewajibkan pasar swap untuk berdagang di bursa yang diatur atau “fasilitas eksekusi swap” dan memberlakukan persyaratan margin untuk menurunkan risiko investasi ini.

Tantangan Crypto-Currency untuk Commodity Exchange Act

Teknologi keuangan seperti komputasi awan , perdagangan algoritmik, buku besar terdistribusi, dan kecerdasan buatan menimbulkan tantangan baru bagi CFTC.Mata uang virtual atau digital yang berfungsi sebagai alat tukar atau nominal uang yang akan ditukar dengan barang dan jasa menjadi tantangan lain.Pasar bursa derivatif CME Group meluncurkan kontrak berjangka Bitcoin pada akhir 2017.

Mata uang virtual, seperti Bitcoin , dianggap komoditas di bawah CEA.  Namun, ada batasan pada pengawasan regulasi atas pasar komoditas tunai.CFTC memiliki otoritas penegakan umum untuk memerangi penipuan dan manipulasi di pasar tunai mata uang kripto. 

Teknologi baru ini memiliki potensi dampak yang signifikan atau bahkan transformasional pada pasar yang diatur oleh CFTC dan agensi itu sendiri. CFTC berencana untuk memainkan peran aktif dalam mengawasi inovasi yang muncul ini.