Pertukaran default kredit: Pendahuluan

24 Maret 2021 23:55

Spread the love

Credit default swaps (CDS) adalah jenis derivatif kredit yang paling banyak digunakandan merupakan kekuatan yang kuat di pasar dunia.Kontrak CDS pertama diperkenalkan oleh JP Morgan pada 1997 dan pada 2012, meskipun memiliki reputasi negatif setelah krisis keuangan 2008, nilai pasar diperkirakan $ 24,8 triliun, menurut Barclays Plc.1 

Pada bulan Maret di tahun yang sama, Yunani menghadapi default terbesar yangpernah terjadi di pasar internasional, menghasilkan pembayaran CDS yang diharapkansekitar $ 2,5 miliar kepada pemegangnya.  Beginilah cara kerja credit default swaps dan bagaimana investor bisa mendapat untung darinya.

Apa Pertukaran default kredit: Pendahuluan?

Kontrak CDS melibatkan transfer risiko kredit obligasi daerah, obligasi pasar sekuritas berbasis mortgage (MBS), atau utang perusahaan antara dua pihak. Ini mirip dengan asuransi karena memberikan pembeli kontrak, yang sering memiliki kredit yang mendasarinya, perlindungan terhadap gagal bayar, penurunan peringkat kredit , atau “peristiwa kredit” negatif lainnya. 

Penjual kontrak menanggung risiko kredit yang tidak ingin ditanggung pembeli sebagai ganti biaya perlindungan berkala yang serupa dengan premi asuransi , dan diwajibkan untuk membayar hanya jika terjadi peristiwa kredit negatif. Penting untuk dicatat bahwa kontrak CDS sebenarnya tidak terikat pada sebuah obligasi, melainkan sebagai referensi. Untuk alasan ini, obligasi yang terlibat dalam transaksi disebut “kewajiban referensi”. Kontrak dapat merujuk pada satu kredit atau beberapa kredit.

Seperti disebutkan di atas, pembeli CDS akan mendapatkan perlindungan atau keuntungan, tergantung pada tujuan transaksi, ketika entitas referensi (penerbit) memiliki peristiwa kredit negatif. Jika peristiwa seperti itu terjadi, pihak yang menjual proteksi kredit, dan yang menanggung risiko kredit, harus menyerahkan nilai pembayaran pokok dan bunga yang akan dibayarkan oleh obligasi referensi kepada pembeli proteksi. 

Dengan obligasi referensi yang masih memiliki nilai sisa yang tertekan , pembeli proteksi harus, pada gilirannya, menyerahkan nilai tunai terkini dari obligasi yang direferensikan atau obligasi yang sebenarnya kepada penjual proteksi, tergantung pada persyaratan yang disepakati pada permulaan kontrak. . Jika tidak ada peristiwa kredit, penjual proteksi menerima imbalan berkala dari pembeli, dan mendapat keuntungan jika hutang entitas referensi tetap baik selama masa kontrak dan tidak ada pembayaran yang terjadi. Namun, penjual kontrak menanggung risiko kerugian besar jika terjadi peristiwa kredit.

Hedging dan Spekulasi

CDS memiliki dua kegunaan utama, yang pertama dapat digunakan sebagai lindung nilai atau polis asuransi terhadap gagal bayar obligasi atau pinjaman. Seorang individu atau perusahaan yang terkena banyak risiko kredit dapat mengalihkan sebagian dari risiko tersebut dengan membeli perlindungan dalam kontrak CDS. Ini mungkin lebih baik daripada menjual sekuritas secara langsung jika investor ingin mengurangi eksposur dan tidak menghilangkannya, menghindari terkena pajak atau hanya menghilangkan eksposur untuk jangka waktu tertentu.

Penggunaan kedua adalah bagi spekulan untuk “menempatkan taruhan mereka” tentang kualitas kredit dari entitas referensi tertentu. Dengan nilai pasar CDS yang lebih besar dari obligasi dan pinjaman yang menjadi acuan kontrak, jelas bahwa spekulasi telah berkembang menjadi fungsi yang paling umum untuk kontrak CDS. CDS menyediakan cara yang sangat efisien untuk melihat kredit dari entitas referensi. 

Seorang investor dengan pandangan positif tentang kualitas kredit perusahaan dapat menjual perlindungan dan mengumpulkan pembayaran yang menyertainya daripada menghabiskan banyak uang untuk memuat obligasi perusahaan. Seorang investor dengan pandangan negatif terhadap kredit perusahaan dapat membeli proteksi dengan biaya periodik yang relatif kecil dan menerima pembayaran yang besar jika perusahaan gagal membayar obligasi atau memiliki kredit event lainnya. CDS juga dapat berfungsi sebagai cara untuk mengakses eksposur jatuh tempo yang seharusnya tidak tersedia, mengakses risiko kredit ketika pasokan obligasi terbatas, atau berinvestasi dalam kredit asing tanpa risiko mata uang.

Seorang investor sebenarnya dapat mereplikasi eksposur obligasi atau portofolio obligasi menggunakan CDS. Ini bisa sangat membantu dalam situasi di mana satu atau beberapa obligasi sulit diperoleh di pasar terbuka. Dengan menggunakan portofolio kontrak CDS, investor dapat membuat portofolio obligasi sintetis yang memiliki eksposur kredit dan pembayaran yang sama.

Perdagangan

Kontrak CDS diperdagangkan secara teratur, di mana nilai kontrak berfluktuasi berdasarkan probabilitas yang meningkat atau menurun bahwa entitas referensi akan memiliki peristiwa kredit. Kemungkinan yang meningkat dari kejadian seperti itu akan membuat kontrak lebih berharga bagi pembeli perlindungan, dan tidak berharga bagi penjual. Kebalikannya terjadi jika probabilitas peristiwa kredit menurun. 

Seorang pedagang di pasar mungkin berspekulasi bahwa kualitas kredit dari entitas referensi akan memburuk suatu saat di masa depan dan akan membeli perlindungan untuk jangka waktu yang sangat pendek dengan harapan mendapatkan keuntungan dari transaksi tersebut. Seorang investor dapat keluar dari kontrak dengan menjual minatnya kepada pihak lain, mengimbangi kontrak dengan memasukkan kontrak lain di sisi lain dengan pihak lain, atau mengimbangi persyaratan dengan pihak lawan asli . 

Karena CDS diperdagangkan over the counter (OTC), melibatkan pengetahuan yang rumit tentang pasar dan aset yang mendasarinya , dan dinilai menggunakan program komputer industri, CDS lebih cocok untuk investor institusional daripada investor ritel.

Risiko Pasar

Pasar CDS adalah OTC dan tidak diatur, dan kontrak sering diperdagangkan sedemikian rupa sehingga sulit untuk mengetahui siapa yang berdiri di setiap akhir transaksi. Ada kemungkinan bahwa pembeli risiko mungkin tidak memiliki kekuatan finansial untuk mematuhi ketentuan kontrak, sehingga sulit untuk menilai kontrak. 

The Leverage terlibat dalam banyak transaksi CDS, dan kemungkinan bahwa penurunan luas di pasar bisa menyebabkan default besar dan menantang kemampuan pembeli resiko untuk membayar kewajiban mereka, menambah ketidakpastian.

Garis bawah

Terlepas dari kekhawatiran ini, credit default swaps telah terbukti menjadi alat manajemen dan spekulasi portofolio yang berguna , dan tampaknya akan tetap menjadi bagian penting dan kritis dari pasar keuangan.