Model penetapan harga aset modal konsumsi – ccapm

24 Maret 2021 23:53

Spread the love

Apa Model penetapan harga aset modal konsumsi – ccapm?

Model penetapan harga aset modal (CCAPM) adalah perpanjangan dari model penetapan harga aset modal (CAPM) yang menggunakan beta konsumsi dan bukan beta pasar untuk menjelaskan premi pengembalian yang diharapkan di atas tingkat bebas risiko. Komponen beta dari rumus CCAPM dan CAPM mewakili risiko yang tidak dapat didiversifikasikan. Beta konsumsi didasarkan pada volatilitas saham atau portofolio tertentu.

CCAPM memprediksi bahwa premi pengembalian aset sebanding dengan beta konsumsinya. Model ini dikreditkan ke Douglas Breeden, seorang profesor keuangan di Fuqua School of Business di Duke University, dan Robert Lucas, seorang profesor ekonomi di University of Chicago yang memenangkan Hadiah Nobel di bidang Ekonomi pada tahun 1995.

Poin Penting

  • CCAPM memprediksi bahwa premi pengembalian aset sebanding dengan beta konsumsinya.
  • Beta konsumsi adalah koefisien regresi pengembalian aset dan pertumbuhan konsumsi, di mana beta pasar CAPM adalah koefisien regresi pengembalian aset atas pengembalian portofolio pasar.

Rumus Model Penetapan Harga Aset Modal Konsumsi Adalah

R=Rf+βc(Rm-Rf)where:R=Expected return on a securityRf=Risk-free rateβc=Consumption betaRm=Return on the market\ begin {aligned} & R = R_f + \ beta_c (R_m – R_f) \\ & \ textbf {where:} \\ & R = \ text {Expected return on a security} \\ & R_f = \ text {Risk-free rate} \\ & \ beta_c = \ text {Konsumsi beta} \\ & R_m = \ text {Kembali ke pasar} \\ \ end {selaras} orang R=Rf orang +βc orang (Rm orang -Rf orang )dimana:R=Diharapkan pengembalian keamananRf orang =Tarif bebas risikoβc orang =Beta konsumsiRm orang =Kembali ke pasar orang 

Apa yang Dikatakan CCAPM kepada Anda?

CCAPM memberikan pemahaman mendasar tentang hubungan antara kekayaan dan konsumsi dan penghindaran risiko investor. CCAPM berfungsi sebagai model penilaian aset untuk memberi tahu Anda perkiraan investor premium yang dibutuhkan untuk membeli saham tertentu, dan bagaimana pengembalian itu dipengaruhi oleh risiko yang berasal dari volatilitas harga saham yang didorong oleh konsumsi.

Kuantitas risiko yang terkait dengan beta konsumsi diukur dengan pergerakan premi risiko (laba atas aset – tingkat bebas risiko) dengan pertumbuhan konsumsi. CCAPM berguna dalam memperkirakan berapa banyak keuntungan pasar saham berubah relatif terhadap pertumbuhan konsumsi. Beta konsumsi yang lebih tinggi menyiratkan pengembalian yang diharapkan lebih tinggi atas aset berisiko. Misalnya, konsumsi beta 2.0 akan menyiratkan persyaratan pengembalian aset yang meningkat sebesar 2% jika pasar meningkat sebesar 1%.

CCAPM menggabungkan berbagai bentuk kekayaan di luar kekayaan pasar saham dan menyediakan kerangka kerja untuk memahami variasi pengembalian aset keuangan selama banyak periode waktu. Ini memberikan perpanjangan CAPM, yang hanya memperhitungkan pengembalian aset satu periode.

Perbedaan Antara CCAPM dan CAPM

Sementara rumus CAPM bergantung pada pengembalian portofolio pasar untuk memprediksi harga aset di masa depan, CCAPM mengandalkan konsumsi agregat. Di CAPM, pengembalian pasar biasanya diwakili oleh pengembalian S&P 500. Aset berisiko menciptakan ketidakpastian dalam kekayaan investor, yang ditentukan dalam CAPM oleh portofolio pasar menggunakan beta pasar 1.0. CAPM mengasumsikan bahwa investor peduli dengan pengembalian pasar dan bagaimana pengembalian portofolionya bervariasi dari tolok ukur pengembalian itu.

Di sisi lain, dalam rumus CCAPM, aset berisiko menciptakan ketidakpastian dalam konsumsi — berapa banyak yang akan dikeluarkan seseorang menjadi tidak pasti karena tingkat kekayaan tidak pasti akibat investasi pada aset berisiko. CCAPM mengasumsikan investor lebih peduli tentang bagaimana pengembalian portofolio mereka bervariasi dari tolok ukur yang berbeda daripada pasar secara keseluruhan.