Definisi reasuransi kelebihan bencana

24 Maret 2021 23:51

Spread the love

Definisi reasuransi kelebihan bencana?

Reasuransi kelebihan bencana melindungi asuransi malapetaka dari kehancuran finansial jika terjadi bencana alam skala besar.

Misalnya, jika perusahaan asuransi regional menanggung 60% properti di sepanjang garis pantai yang terkena gelombang badai, perusahaan tersebut dapat tiba-tiba terkena banyak klaim yang harus dibayar bersamaan, yang jika tidak dapat membuat perusahaan asuransi bangkrut.

Poin Penting

  • Reasuransi kelebihan bencana adalah jenis reasuransi di mana perusahaan reasuransi memberikan ganti rugi – atau mengkompensasi – perusahaan yang menyerahkan atas kerugian yang berasal dari beberapa klaim yang terjadi secara bersamaan.
  • Bencana alam, misalnya, dapat menyebabkan kerusakan pada sejumlah besar properti yang diasuransikan dalam portofolio polis perusahaan asuransi sekaligus.
  • Penanggung membeli reasuransi kelebihan bencana untuk memungkinkan mereka membayar semua klaim yang terhutang dan untuk melanjutkan operasi dalam peristiwa semacam itu.

Memahami Reasuransi Kelebihan Bencana

Reasuransi kelebihan bencana melindungi perusahaan asuransi dari risiko keuangan yang terlibat dalam peristiwa bencana skala besar. Ukuran dan ketidakpastian bencana memaksa perusahaan asuransi untuk mengambil risiko yang sangat besar. Meskipun peristiwa bencana jarang terjadi, namun jika terjadi, peristiwa tersebut cenderung mencakup wilayah geografis yang luas dan menyebabkan kerusakan yang besar. Ketika perusahaan asuransi menghadapi sejumlah besar klaim sekaligus, kerugian berpotensi menyebabkannya membatasi bisnis baru atau menyebabkannya menolak untuk memperbarui polis yang ada, membatasi kemampuannya untuk memulihkan. 

Perusahaan asuransi menggunakan reasuransi untuk mentransfer sebagian risikonya kepada pihak ketiga dengan imbalan sebagian dari premi yang diterima perusahaan asuransi. Polis reasuransi memiliki beberapa bentuk. Reasuransi kelebihan kerugian, misalnya, menetapkan batas jumlah yang akan dibayar perusahaan asuransi setelah terjadinya bencana, agak mirip dengan pengurangan dalam polis asuransi reguler. Asalkan tidak terjadi bencana yang menyebabkan perusahaan asuransi melebihi batas mereka selama durasi kontrak, reasuransi hanya mengantongi premi.

Sejauh reasuransi memberikan dukungan finansial untuk potensi kerugian perusahaan asuransi, kehadirannya memungkinkan perusahaan asuransi sendiri untuk menanggung lebih banyak polis, membuat cakupan lebih luas dan tersedia dengan harga terjangkau.

Contoh Reasuransi Kelebihan Bencana

Perusahaan yang membeli polis reasuransi  menyerahkan preminya kepada reasuransi. Dalam kasus reasuransi berlebih bencana, perusahaan asuransi menukar premi untuk pertanggungan beberapa persentase klaim di atas ambang batas yang ditentukan. Misalnya, perusahaan asuransi mungkin menetapkan ambang batas $ 1 juta untuk bencana alam seperti badai atau gempa bumi. Misalkan suatu bencana menyebabkan klaim $ 2 juta. Kontrak reasuransi yang mencakup semua klaim di atas ambang batas akan membayar $ 1 juta. Kontrak reasuransi untuk 50 persen klaim di atas ambang batas akan membayar $ 1,5 juta. Meskipun reasuransi dapat mencakup persentase klaim di atas ambang batas, ini bukan merupakan cakupan proporsional, yang mengharuskan perusahaan reasuransi membayar persentase klaim sebagai ganti proporsi premi yang diberikan kepada mereka. Kembali ke contoh kita, bencana yang mengakibatkan klaim senilai $ 800.000 tidak akan membebani perusahaan reasuransi.

Perhatikan bahwa, tidak seperti jenis reasuransi lainnya, polis reasuransi yang mengalami bencana mungkin tidak memiliki batasan tegas pada jumlah yang harus dibayarkan oleh perusahaan reasuransi dalam kelebihan klaim, dan oleh karena itu dapat menawarkan lebih banyak risiko kerugian kepada perusahaan reasuransi daripada jenis pengaturan lainnya.