Cash on Delivery (COD)

24 Maret 2021 23:49

Spread the love

Apa Cash on Delivery (COD)?

perjanjian pembelian. Cash on delivery juga disebut mengumpulkan saat pengiriman karena pengiriman memungkinkan pembayaran tunai, cek, atau elektronik.

Poin Penting

  • Cash on delivery (COD) adalah ketika penerima membayar barang atau jasa pada saat pengiriman.
  • Transaksi COD dapat memiliki beberapa bentuk berbeda dan masing-masing dapat mempengaruhi akuntansi perusahaan.
  • Pengiriman COD menawarkan keuntungan kepada pelanggan karena mereka memiliki waktu untuk menabung dan melakukan pembayaran penuh.
  • Penjual menerima pembayaran lebih cepat untuk penjualan selama barang diterima oleh pembeli.

Memahami Cash on Delivery (COD)

Transaksi cash-on-delivery dapat memiliki bentuk yang berbeda dan dapat mempengaruhi akuntansi perusahaan dengan cara yang berbeda. Perusahaan publik diharuskan untuk menggunakan metode akuntansi akrual berdasarkan piutang jika pembayaran ditangguhkan. Perusahaan swasta dapat menggunakan akuntansi akrual atau kas. Dalam akuntansi kas, perusahaan harus menunggu untuk mencatat transaksi sebagai pendapatan hingga pembayaran diterima.

Jika pelanggan berurusan dengan pedagang secara langsung, dan pelanggan melakukan pembelian dari inventaris yang tersedia, pembayaran dikumpulkan pada saat penjualan sebagai bentuk pembayaran tunai saat pengiriman. Di bawah metode akuntansi akrual, ini mengarah pada periode piutang yang lebih pendek dan efisiensi yang lebih tinggi.

Untuk perjanjian piutang jangka panjang, perusahaan dapat mengatur pengiriman COD yang memungkinkan pelanggan untuk menunda pembayaran hingga waktu pengiriman. Pada platform mail order tertentu, seperti penipuan antara pembeli dan penjual. Secara keseluruhan, COD tidak memerlukan pembayaran dari pembeli sampai mereka menerima pembeliannya.

Manfaat Cash on Delivery

Untuk banyak bisnis, COD secara langsung memfasilitasi pembayaran langsung barang dan jasa. Ini adalah keuntungan akuntansi yang signifikan karena dapat memperpendek harihari piutang untuk bisnis.

Referensi cepat

Jika sebuah perusahaan mengizinkan pengiriman COD, ia dengan rela memberi pelanggan lebih banyak waktu untuk melakukan pembayaran dengan risiko yang agak lebih kecil daripada pembelian kredit.

COD biasanya memiliki jangka faktur standar. Ini menguntungkan karena pelanggan diminta oleh perantara untuk membayar saat pengiriman. Dengan pengiriman COD, pelanggan memiliki waktu untuk mengumpulkan uang untuk melakukan pembayaran penuh. Namun, pengiriman COD meningkatkan risiko bahwa pelanggan tidak akan merencanakan pembayaran dengan tepat, dan pembelian harus dikembalikan. Pembelian yang dikembalikan tidak berkontribusi pada keuntungan dan mungkin memerlukan biaya pengiriman kembali, yang keduanya merugikan pedagang.

Untuk pedagang, menawarkan opsi pembayaran COD dapat meningkatkan kepercayaan konsumen pada perusahaan baru yang belum mendapatkan pengakuan merek yang kuat . Umumnya, perusahaan mapan tidak mau menanggung risiko pengiriman COD, memilih paket pembayaran kredit yang membebankan bunga dan biaya keterlambatan pembayaran.

Namun, dalam beberapa kasus, COD memiliki keunggulan dibandingkan kredit karena penjual menerima pembayaran penuh pada saat pengiriman. COD juga dapat membantu pedagang menghindari beberapa risiko penipuan identitas pembeli, pembayaran yang dihentikan, atau sengketa kartu elektronik. Di beberapa negara, seperti India, transaksi cash-on-delivery meningkatkan perdagangan internet. Transaksi COD menarik bagi konsumen yang tidak memiliki kredit atau sarana alternatif untuk membayar barang.

Tunai saat Pengiriman vs. Uang Muka

Uang di muka berbeda dengan uang tunai saat pengiriman karena pembeli membayar barang atau jasa sebelum produk atau jasa dikirim atau dikirim. Metode pembayaran tunai di muka, seperti kredit, digunakan untuk menghilangkan  risiko kredit , atau risiko non-pembayaran, untuk penjual. Penjual mendapat keuntungan dari uang tunai di muka, dan pembeli berisiko menerima barang yang tertunda atau rusak atau barang yang tidak sesuai harapan. Cash on delivery, di sisi lain, memiliki keuntungan baik bagi pembeli maupun penjual.

Untuk persyaratan cash-on-delivery, barang dikirim sebelum pembayaran dilakukan. Untuk persyaratan uang tunai di muka, penjual mewajibkan pembeli untuk melakukan seluruh pembayaran di muka untuk memulai proses pengiriman. Ini melindungi penjual dari kehilangan uang untuk barang yang dikirim tanpa pembayaran.

Uang muka adalah bentuk pembayaran paling umum untuk pasar online, e-niaga, dan  perdagangan bisnis internasional. Apakah sebuah bisnis memilih untuk menggunakan uang tunai saat pengiriman atau uang tunai di muka bergantung pada kemampuannya untuk menanggung risiko. Bisnis yang lebih besar mungkin menawarkan uang tunai di muka untuk pembeli karena proses penagihan dan piutang mereka lebih maju.

FAQ Cash on Delivery (COD)

Apa Arti Cash on Delivery?

Cash on delivery adalah ketika pembeli membayar barang atau jasa setelah barang atau jasa diterima. Sebaliknya, uang di muka adalah saat pembayaran dilakukan sebelum barang atau jasa dikirim — misalnya, transaksi kredit e-niaga.

Bagaimana Cara Kerja Cash on Delivery?

Pembeli melakukan pemesanan, misalnya, di situs web, dan meminta pengiriman. Pelanggan tidak melakukan pembayaran saat memesan barang dan memilih cash on delivery sebagai metode pembayaran. Setelah pesanan dilakukan, faktur disiapkan oleh penjual, yang dilampirkan pada parsel. Paket dikirim dari penjual ke alamat yang diberikan oleh pelanggan. Pelanggan membayar pengirim atau pengirim menggunakan uang tunai atau kartu. Jumlah COD kemudian disetorkan ke akun mitra logistik atau pengirim. Perusahaan logistik mengirimkan jumlah tersebut ke akun penjual setelah dikurangi biaya penanganan.

Apa Contoh Cash on Delivery?

Contoh cash on delivery adalah ketika pelanggan membayar pizza yang dikirim ke rumah mereka, ketika kurir mengirimkan sesuatu yang telah disetujui untuk dibayar oleh pelanggan saat dikirim, atau ketika pelanggan mengambil pakaian dari toko dry cleaning. Beberapa toko online mengizinkan pembayaran tunai saat pengiriman.

Apa Pro dan Kontra Cash on Delivery?

Bagi bisnis, manfaat utama COD adalah jangka waktu pembayaran lebih pendek, dan tidak ada penundaan penerimaan uang tunai. Ini melindungi bisnis dari risiko bahwa pelanggan tidak akan membayar atau terlambat membayar barang dan memastikan arus kas yang dapat diandalkan. Bagi konsumen, COD memberi mereka waktu tambahan untuk mendanai pembayaran penuh. Untuk pembeli yang tidak memiliki akses kredit, COD memungkinkan mereka untuk melakukan pembelian yang mungkin tidak dapat mereka lakukan.

Kekurangan COD untuk bisnis adalah bahwa ada risiko lebih besar bahwa barang akan ditolak saat pengiriman, dan ada biaya yang harus dikeluarkan untuk mengembalikan barang. Bagi pembeli, mungkin lebih sulit untuk mengembalikan barang jika mereka telah membayarnya pada saat pengiriman. Penjual mungkin enggan atau tidak berkewajiban untuk menerima pengembalian, bahkan jika konsumen tidak senang dengan barang tersebut.

Kelebihan Cash on Delivery

  • Jangka waktu pembayaran lebih pendek dibandingkan dengan metode pembayaran lainnya.

  • Metode ini memberikan perlindungan dari pelanggan yang mungkin gagal membayar atau terlambat membayar.

  • Cash on delivery meningkatkan arus kas dan penganggaran.

  • Konsumen yang tidak memiliki kredit dapat membeli produk.

Kontra Cash on Delivery

  • Resiko lebih besar dari penolakan persalinan.

  • Mengembalikan barang bisa mahal bagi penjual yang kekurangan infrastruktur dan dukungan pengembalian.

  • Pembeli mungkin akan kesulitan mengembalikan barang yang tidak sesuai harapan.

Garis bawah

COD adalah opsi pembayaran yang menguntungkan bagi pembeli dan penjual. Bagi pembeli tanpa kredit, COD adalah cara mudah untuk membeli barang yang mereka butuhkan. Untuk penjual, selama barang diterima saat pengiriman, pembayaran lebih cepat. Pada akhirnya, opsi pembayaran yang diberikan penjual bergantung pada seberapa besar risiko yang bersedia ditanggung penjual dan kapasitas mereka untuk menangani komplikasi seperti pengembalian dan keterlambatan pembayaran.