Pasar tunai didefinisikan

24 Maret 2021 23:49

Spread the love

Apa Pasar tunai didefinisikan?

Pasar tunai adalah pasar tempat komoditas atau sekuritas yang dibeli dibayar dan diterima di tempat penjualan. Misalnya, bursa saham adalah pasar tunai karena investor segera menerima saham dengan imbalan uang tunai.

Pasar tunai juga dikenal sebagai pasar spot, karena transaksinya diselesaikan “di tempat”. Kebalikan dari pasar tunai adalah pasar berjangka, di mana pembeli membayar hak untuk menerima barang, seperti satu barel minyak, pada tanggal tertentu di masa depan.

Poin Penting

  • Di pasar tunai, investor memiliki barang di tempat penjualan.
  • Mereka adalah kebalikan dari pasar berjangka, di mana investor membeli hak untuk mengambil kepemilikan di masa mendatang.
  • Bursa saham pada dasarnya adalah pasar tunai, karena saham ditukar dengan uang tunai pada titik penjualan.

Memahami Pasar Tunai

Pasar tunai dapat terjadi di bursa yang diatur, seperti pasar saham, atau dalam transaksi over-the-counter (OTC) yang relatif tidak diatur. Sementara pertukaran yang diatur menawarkan perlindungan institusional yang dapat melindungi dari risiko rekanan, pasar OTC memungkinkan pihak yang terlibat untuk menyesuaikan kontrak mereka. Pasar berjangka dilakukan secara eksklusif di bursa, sementara kontrak berjangka — biasanya digunakan dalam transaksi valuta asing — diperdagangkan di pasar OTC.

Terkadang, garis antara pasar tunai dan pasar berjangka bisa kabur. Misalnya, bursa saham seperti New York Stock Exchange (NYSE) sebagian besar merupakan pasar tunai, tetapi juga memfasilitasi perdagangan produk turunan yang tidak diselesaikan saat itu juga. Oleh karena itu, bergantung pada aset dasar yang diperdagangkan, NYSE dan bursa lainnya juga dapat beroperasi sebagai pasar berjangka.

Apakah seorang investor memilih untuk bertransaksi di pasar tunai atau pasar berjangka akan bergantung pada kebutuhan unik mereka. Misalnya, perusahaan industri yang membutuhkan minyak untuk bahan bakar proses produksinya mungkin membeli barel minyak di pasar tunai dan melakukan pengiriman fisik di tempat penjualan. Sebaliknya, perusahaan yang sama mungkin ingin melakukan lindung nilai terhadap risiko kenaikan harga minyak di tahun-tahun berikutnya. Untuk melakukannya, ia mungkin membeli kontrak berjangka untuk minyak, dalam hal ini tidak ada barel minyak fisik yang akan bertukar tangan pada saat penjualan.

Dalam memutuskan antara pasar tunai dan pasar berjangka, investor juga akan mempertimbangkan biaya bertransaksi di setiap pasar. Untuk sebagian besar komoditas, biaya pembelian komoditas tersebut di pasar spot lebih rendah daripada biaya di pasar berjangka. Ini karena ada biaya yang terkait dengan penguasaan fisik komoditas, seperti biaya penyimpanan dan asuransi.

Ukuran Pasar

Meskipun sejumlah besar transaksi terjadi di pasar tunai di seluruh dunia, jumlah transaksi yang jauh lebih besar terjadi di pasar berjangka. Hal ini terutama disebabkan oleh berbagai pasar derivatif yang semakin besar dan likuid dalam beberapa tahun terakhir.

Contoh Dunia Nyata dari Pasar Tunai

ABC Foods merupakan perusahaan manufaktur yang menggunakan gandum dalam beberapa produk makanannya. Alih-alih membudidayakan gandum secara langsung, ABC mengandalkan pasar tunai untuk menyediakan pasokan gandumnya. Untuk melakukannya, ia membeli gandum dalam jumlah besar setiap bulan dari petani, membayar barang-barang itu secara tunai dan menyimpannya di gudang.

Selain pembelian pasar tunai, ABC juga menggunakan kontrak berjangka untuk mengamankan hak membeli gandum dengan harga yang telah ditentukan di masa depan. Dalam situasi ini, ABC tidak mengambil alih kepemilikan gandum di tempat penjualan. Transaksi ini terjadi secara OTC antara ABC dan rekanan tertentu, seperti pialang makanan atau produsen gandum tertentu.