Dasar Uang Tunai

24 Maret 2021 23:47

Spread the love

Apa Dasar Uang Tunai?

Basis kas mengacu pada metode akuntansi utama yang mengakui pendapatan dan beban pada saat kas diterima atau dibayarkan. Ini kontras dengan akuntansi akrual, yang mengakui pendapatan pada saat pendapatan diperoleh dan mencatat biaya saat kewajiban timbul terlepas dari kapan kas diterima atau dibayarkan.

Dasar Kas Dijelaskan

Ketika transaksi dicatat secara tunai, hal itu mempengaruhi pembukuan perusahaan pada saat pertukaran pertimbangan; Oleh karena itu, akuntansi basis kas kurang akurat dibandingkan akuntansi akrual dalam jangka pendek. The Reformasi Pajak Undang-Undang tahun 1986 melarang metode akuntansi dasar kas dari yang digunakan untuk perusahaan C , tempat penampungan pajak, beberapa jenis trust, dan kemitraan yang memiliki C Perusahaan mitra. 

Contoh Akuntansi Basis Kas

Perusahaan konstruksi mendapatkan kontrak besar tetapi hanya akan menerima kompensasi setelah proyek selesai. Dengan menggunakan akuntansi berbasis kas, perusahaan hanya dapat mengakui pendapatan setelah proyek selesai, yaitu pada saat kas diterima. Namun, selama proyek berlangsung, itu mencatat biaya proyek saat dibayarkan. Jika rentang waktu proyek lebih dari satu tahun, laporan laba rugi perusahaan akan tampak menyesatkan karena menunjukkan perusahaan mengalami kerugian besar satu tahun diikuti dengan keuntungan besar di tahun berikutnya.

Manfaat Akuntansi Basis Kas

Akuntansi berbasis kas menguntungkan karena lebih sederhana dan lebih murah daripada akuntansi akrual. Untuk beberapa pemilik usaha kecil dan kontraktor independen yang tidak memiliki inventaris, ini adalah praktik akuntansi yang sesuai. Banyak bisnis kecil menghindari mempekerjakan akuntan dan menggunakan sistem akuntansi yang kompleks saat menggunakan metode ini karena kemudahan penggunaannya. Ini juga memberikan gambaran akurat tentang berapa banyak uang tunai yang ada.

Kekurangan Akuntansi Basis Kas

Metode cash-basis bukannya tanpa kerugian. Ini dapat memberikan gambaran yang tidak akurat tentang kesehatan dan pertumbuhan bisnis. Misalnya, sebuah bisnis dapat mengalami penurunan penjualan dalam satu bulan tetapi jika banyak klien membayar faktur mereka dengan periode yang sama, akuntansi berbasis kas dapat menyesatkan dengan menunjukkan masuknya uang tunai. Untuk pemilik bisnis, analisis komparatif (untuk memproyeksikan pendapatan di masa depan dan mengidentifikasi tren) dapat menjadi sulit dengan akuntansi berbasis kas karena skenario seperti ini. 

Sebaliknya, dengan metode akrual, pembayaran dicatat saat diperoleh, memberikan bisnis pemahaman yang lebih baik tentang penjualan dan keuntungan aktual perusahaan. Selain itu, akuntansi berbasis kas dapat mempersulit perolehan pembiayaan karena kemungkinan ketidakakuratannya yang tinggi.

Memilih Antara Akuntansi Cash-Basis dan Accrual-Method

The Internal Revenue Service (IRS) memungkinkan kebanyakan usaha kecil untuk memilih antara kas dan metode akrual akuntansi, tetapi IRS mengharuskan bisnis dengan lebih dari $ 25 juta rata-rata penerimaan kotor tahunan dari penjualan selama 3 tahun-tahun sebelumnya pajak menggunakan metode akrual.  Bisnis harus menggunakan metode yang sama untuk pelaporan pajak seperti yang mereka lakukan untuk catatan akuntansi mereka sendiri. (Untuk bacaan terkait, lihat ” Bagaimana Akuntansi Akrual Berbeda dari Akuntansi Dasar Kas? “)