Upah Uang Tunai

24 Maret 2021 23:47

Spread the love

Apa ?

Upah tunai adalah kompensasi bagi karyawan yang datang dalam bentuk uang yang dapat dihabiskan. Upah tunai dapat mencakup mata uang tunai aktual, cek, dan wesel. Jenis kompensasi ini tidak termasuk manfaat seperti asuransi kesehatan, kontribusi 401 (k), dan kompensasi saham.

Poin Penting

  • Upah tunai adalah setiap pembayaran atau kompensasi yang datang dalam bentuk mata uang yang dapat dibelanjakan atau uang lainnya. 
  • Upah tunai biasanya merupakan bagian terbesar dari kompensasi kerja bagi sebagian besar pekerja, dan umumnya dikenakan pajak. 
  • Kompensasi non-tunai terkadang juga ditawarkan atau bahkan disukai oleh pemberi kerja, karyawan, atau keduanya, karena berbagai alasan ekonomi atau bisnis.

Memahami Upah Tunai

Untuk pekerja rata-rata, upah tunai mewakili sebagian besar kompensasi. Jumlah kompensasi tunai untuk pekerjaan tertentu umumnya ditentukan berdasarkan persaingan, terutama di pasar tenaga kerja yang ketat. Jika sebuah perusahaan membayar pekerja $ 75.000 sebagai gaji untuk peran tertentu, perusahaan lain harus menawarkan jumlah yang kurang lebih sama untuk merekrut pekerja untuk peran serupa yang kosong. Untuk pekerjaan dengan tingkat keterampilan yang lebih rendah, gaji tunai dapat mencakup keseluruhan kompensasi. Dalam hal ini, perusahaan tidak menawarkan manfaat tambahan seperti asuransi kesehatan, pembayaran uang sekolah, atau penggantian biaya transit.

Di eselon atas struktur perusahaan, upah tunai turun sebagai proporsi dari total kompensasi. Misalnya, beberapa perusahaan memiliki rencana kompensasi ekuitas untuk menawarkan insentif saham bagi para eksekutif untuk memenuhi target kinerja yang ditentukan atau untuk tujuan retensi jangka panjang. Tidak jarang perusahaan publik besar membayar kurang dari seperempat atau sepertiga dari kompensasi dalam bentuk gaji tunai kepada manajer puncak, dengan sisanya dalam bentuk ekuitas. Serangkaian keuntungan tambahan, seperti keanggotaan country club, layanan penasihat keuangan, tunjangan pengeluaran, hak istimewa perjalanan kelas satu, dll., Sering ditawarkan kepada para eksekutif sebagai kompensasi non-tunai.

Kompensasi tunai mungkin lebih disukai oleh karyawan karena pada dasarnya uang itu fleksibel dan sepadan. Seorang karyawan yang menerima uang tunai dapat menukar uang tunai yang mereka terima dengan barang dan jasa non-tunai apa pun yang mereka inginkan, asalkan tersedia di pasar. Namun, dalam beberapa kasus, baik karyawan, pemberi kerja, atau keduanya mungkin lebih menyukai beberapa bentuk kompensasi non-tunai karena berbagai alasan ekonomi. Ini mungkin memberikan keuntungan pajak atas uang tunai atau bantuan untuk mengatasi masalah agen utama. Imbalan dan insentif tunai atau non-tunai dapat digunakan untuk memotivasi perilaku karyawan dengan cara tertentu berdasarkan teori dari ekonomi perilaku , atau sebagai bagian dari strategi gamifikasi di tempat kerja. Kompensasi non-tunai mungkin memberikan beberapa manfaat tambahan bagi pemberi kerja, seperti mempromosikan pengenalan merek dan loyalitas dengan menawarkan produk gratis atau berdiskon kepada karyawan.

Melaporkan Upah Tunai

Penerima selalu melaporkan gaji tunai sebagai pendapatan biasa kepada otoritas pajak. Para penerima upah harus membayar pajak dari upah ini, terlepas dari bagaimana cara pembayarannya. Majikan harus menahan pajak gaji dan melaporkan gaji karyawan. Dalam jenis perdagangan tertentu seperti layanan makanan dan minuman, konstruksi, penitipan anak, dan layanan pribadi lainnya, beberapa pekerja dan majikan membayar upah tunai “di bawah meja” untuk menghindari pembayaran pajak penghasilan dan gaji, tetapi hal itu ilegal.

Namun, beberapa jenis kompensasi non tunai tidak dikenakan pajak. Tunjangan komuter dan transportasi seperti tiket transit massal, makan sesekali, kontribusi pemberi kerja untuk premi asuransi, dan tunjangan bantuan pendidikan atau uang sekolah semuanya dapat dikecualikan dari pengenaan pajak.