Pernyataan Arus Kas: Meninjau Arus Kas dari Operasi

24 Maret 2021 23:45

Spread the love

Arus kas operasi adalah kas yang dihasilkan dari proses operasi normal suatu bisnis. Kemampuan perusahaan untuk secara konsisten menghasilkan arus kas positif dari operasi bisnis hariannya sangat dihargai oleh investor. Secara khusus, arus kas operasi dapat mengungkap profitabilitas perusahaan yang sebenarnya. Ini adalah salah satu ukuran sumber dan penggunaan uang paling murni.

Tujuan penyusunan laporan arus kas adalah untuk melihat sumber kas perusahaan dan penggunaan kas selama periode waktu tertentu. Laporan arus kas secara tradisional dianggap kurang penting daripada laporan laba rugi dan neraca, tetapi dapat digunakan untuk memahami tren kinerja perusahaan yang tidak dapat dipahami melalui dua laporan keuangan lainnya .

Sementara laporan arus kas dianggap paling tidak penting dari tiga laporan keuangan, investor menemukan laporan arus kas menjadi yang paling transparan ; jadi, mereka lebih mengandalkannya daripada laporan keuangan lainnya saat membuat keputusan investasi.

Apa Pernyataan Arus Kas: Meninjau Arus Kas dari Operasi?

Arus kas operasi, atau arus kas dari operasi (CFO ), dapat ditemukan dalam laporan arus kas, yang melaporkan perubahan kas versus rekan statisnya: laporan laba rugi, neraca, dan laporan ekuitas pemegang saham. Secara khusus, laporan arus kas melaporkan di mana kas digunakan dan dihasilkan selama periode waktu tertentu dan mengikat laporan statis bersama-sama.

Dengan mengambil laba bersih pada laporan laba rugi dan membuat penyesuaian untuk mencerminkan perubahan akun modal kerja di neraca ( piutang , hutang , persediaan ), bagian arus kas operasi menunjukkan bagaimana kas dihasilkan selama periode tersebut. Proses penerjemahan dari akuntansi akrual ke akuntansi kas inilah yang membuat laporan arus kas operasi menjadi sangat penting.

Laporan arus kas dibagi menjadi tiga kategori: arus kas dari aktivitas operasi, arus kas dari aktivitas investasi dan arus kas dari aktivitas pendanaan.  Dalam beberapa kasus, ada juga kategori aktivitas tambahan. Ini dipisahkan sehingga analis mengembangkan gagasan yang jelas tentang semua arus kas yang dihasilkan oleh berbagai aktivitas perusahaan.

  1. Aktivitas operasi : mencatat pergerakan kas operasi perusahaan, yang bersihnya dari situlah arus kas operasi (OCF) diperoleh.
  2. Aktivitas investasi: mencatat perubahan kas dari pembelian atau penjualan properti, pabrik, peralatan, atau umumnya investasi jangka panjang .
  3. Aktivitas pendanaan: melaporkan perubahan tingkat kas dari pembelian saham perusahaan sendiri atau dividen kepada pemegang saham.
  4. Informasi tambahan: pada dasarnya segala sesuatu yang tidak berhubungan dengan kategori utama.

Rincian Aktivitas

Aktivitas operasi adalah aktivitas normal dan inti dalam bisnis yang menghasilkan arus masuk dan arus kas keluar. Mereka termasuk:

  • Total penjualan barang dan jasa yang dikumpulkan selama suatu periode
  • Pembayaran yang dilakukan kepada pemasok barang dan jasa yang digunakan dalam produksi diselesaikan selama suatu periode
  • Pembayaran kepada karyawan atau pengeluaran lain yang dilakukan selama suatu periode

Arus kas dari aktivitas operasi tidak termasuk uang yang digunakan untuk pengeluaran barang modal , kas yang ditujukan untuk investasi jangka panjang dan kas yang diterima dari penjualan aset jangka panjang. Juga dikecualikan adalah jumlah yang dibayarkan sebagai dividen kepada pemegang saham, jumlah yang diterima melalui penerbitan obligasi dan saham dan uang yang digunakan untuk menebus obligasi.

Aktivitas investasi terdiri dari pembayaran yang dilakukan untuk membeli aset jangka panjang, serta kas yang diterima dari penjualan aset jangka panjang. Contoh aktivitas investasi adalah pembelian atau penjualan aset tetap atau properti, pabrik, dan peralatan dan pembelian atau penjualan sekuritas yang diterbitkan oleh entitas lain.

Aktivitas pendanaan terdiri dari aktivitas yang akan mengubah ekuitas atau pinjaman perusahaan.Contoh aktivitas pendanaan termasuk penjualan saham perusahaan atau pembelian kembali sahamnya.

Menghitung Arus Kas

Untuk melihat pentingnya perubahan arus kas operasi, penting untuk memahami bagaimana arus kas dihitung. Dua metode digunakan untuk menghitung arus kas dari aktivitas operasi: tidak langsung dan langsung , yang keduanya menghasilkan hasil yang sama.

  • Metode Langsung: Metode ini mengambil penerimaan kas dan pengeluaran kas dari aktivitas operasi. Nilai bersih dari kedua nilai tersebut adalah arus kas operasi (OCF).
  • Metode Tidak Langsung: Metode ini dimulai dengan laba bersih dan mengubahnya menjadi OCF dengan menyesuaikan item yang digunakan untuk menghitung laba bersih tetapi tidak mempengaruhi kas.

Metode Langsung versus Tidak Langsung

The metode langsung menambahkan sampai semua berbagai jenis pembayaran tunai dan penerimaan, termasuk kas yang dibayarkan kepada pemasok, penerimaan kas dari pelanggan dan uang tunai dibayarkan gaji. Angka-angka ini dihitung dengan menggunakan saldo awal dan akhir dari berbagai akun bisnis dan memeriksa penurunan atau kenaikan bersih akun.

Rumus persis yang digunakan untuk menghitung arus masuk dan arus keluar dari berbagai akun berbeda berdasarkan jenis akun. Dalam rumus yang paling umum digunakan, piutang hanya digunakan untuk penjualan kredit dan semua penjualan dilakukan secara kredit. Jika penjualan tunai juga telah terjadi, penerimaan dari penjualan tunai juga harus disertakan untuk menghasilkan angka arus kas yang akurat dari aktivitas operasi. Karena metode langsung tidak mencakup laba bersih, metode ini juga harus menyediakan rekonsiliasi laba bersih dengan kas bersih yang diperoleh dari operasi.

Sebaliknya, dengan metode tidak langsung , arus kas dari aktivitas operasi dihitung dengan terlebih dahulu mengambil laba bersih dari laporan laba rugi perusahaan. Karena laporan laba rugi perusahaan disusun dengan basis akrual , pendapatan hanya diakui saat diperoleh dan bukan saat diterima. Laba bersih bukanlah representasi akurat arus kas bersih dari aktivitas operasi; jadi, menjadi perlu untuk menyesuaikan laba sebelum bunga dan pajak (EBIT) untuk item yang memengaruhi laba bersih meskipun belum ada kas aktual yang diterima atau dibayarkan terhadapnya. Metode tidak langsung juga melakukan penyesuaian untuk menambah kembali aktivitas non operasi yang tidak mempengaruhi arus kas operasi perusahaan.

Metode langsung untuk menghitung arus kas perusahaan dari aktivitas operasi adalah pendekatan yang lebih lugas karena mengungkapkan penerimaan dan pembayaran kas operasi perusahaan, tetapi lebih sulit untuk mempersiapkannya karena informasinya sulit untuk dikumpulkan. Namun, apakah Anda menggunakan metode langsung atau tidak langsung untuk menghitung kas dari operasi, hasil yang sama akan dihasilkan.

Arus Kas Operasi (OCF)

OCF adalah alat pengukuran berharga karena membantu investor mengukur apa yang terjadi di balik layar. Bagi banyak investor dan analis, OCF dianggap sebagai versi kas dari pendapatan bersih, karena OCF membersihkan laporan laba rugi dari item non-tunai dan pengeluaran non-tunai ( depresiasi , amortisasi , modal kerja non-tunai dan perubahan aset dan kewajiban lancar) .

OCF adalah manipulasi laba kronis dapat dengan mudah terlihat, terutama dengan penggunaan OCF. Ini juga merupakan proksi yang baik dari laba bersih perusahaan; misalnya, OCF yang dilaporkan lebih tinggi dari NI dianggap positif karena pendapatan sebenarnya lebih rendah karena pengurangan item non-tunai.

Di atas adalah aktivitas arus kas yang dilaporkan untuk AT&T ( tahun fiskal 2012 (dalam jutaan).  Dengan menggunakan metode tidak langsung, setiap item non tunai ditambahkan kembali ke laba bersih untuk menghasilkan kas dari operasi. Dalam hal ini, kas dari operasi lebih dari lima kali lipat laba bersih yang dilaporkan, menjadikannya alat yang berharga bagi investor dalam mengevaluasi kekuatan keuangan AT&T.

Garis bawah

Arus kas operasi hanyalah salah satu komponen dari kisah arus kas perusahaan, tetapi juga merupakan salah satu ukuran kekuatan, profitabilitas, dan prospek masa depan yang paling berharga. Ini diturunkan baik secara langsung atau tidak langsung dan mengukur arus uang masuk dan keluar dari perusahaan selama periode tertentu.

Tidak seperti laba bersih, OCF mengecualikan item non-tunai seperti depresiasi dan amortisasi, yang dapat salah menggambarkan posisi keuangan perusahaan yang sebenarnya. Ini adalah pertanda baik ketika sebuah perusahaan memiliki arus kas operasi yang kuat dengan lebih banyak kas masuk daripada keluar. Perusahaan dengan pertumbuhan OCF yang kuat kemungkinan besar memiliki laba bersih yang lebih stabil, kemampuan yang lebih baik untuk membayar dan meningkatkan dividen, serta lebih banyak peluang untuk berkembang dan mengatasi penurunan dalam perekonomian umum atau industri mereka.

Jika menurut Anda “kas adalah raja”, arus kas yang kuat dari operasi adalah hal yang harus Anda perhatikan saat menganalisis perusahaan.