Potongan harga

24 Maret 2021 23:44

Spread the love

Apa Potongan harga?

Diskon tunai mengacu pada insentif yang ditawarkan penjual kepada pembeli sebagai imbalan membayar tagihan sebelum tanggal jatuh tempo yang dijadwalkan. Dalam potongan tunai, penjual biasanya akan mengurangi jumlah yang harus dibayar pembeli dengan persentase kecil atau jumlah dolar yang ditetapkan.

Memahami Diskon Tunai

Potongan tunai adalah potongan yang diperbolehkan oleh beberapa penjual barang, atau oleh beberapa penyedia jasa, untuk memotivasi pelanggan agar membayar tagihan mereka dalam waktu tertentu. Diskon tunai juga disebut diskon pembayaran awal. Penjual dan penyedia yang menawarkan diskon tunai akan menyebutnya sebagai  diskon penjualan, dan pembeli akan mengacu pada diskon yang sama sebagai diskon pembelian.

Referensi cepat

Diskon tunai dapat menguntungkan penyedia barang atau jasa dengan memberinya uang tunai lebih cepat daripada biasanya. Pada gilirannya, uang tunai ini dapat membantunya mengembangkan bisnis dengan lebih cepat sambil menghemat biaya administrasi, misalnya.

Contoh Diskon Tunai

Contoh diskon tunai biasa adalah penjual yang menawarkan diskon 2% pada faktur yang jatuh tempo dalam 30 hari jika pembeli membayar dalam 10 hari pertama sejak menerima faktur. Memberi pembeli sedikit diskon tunai akan menguntungkan penjual karena akan memungkinkannya mengakses uang tunai lebih cepat. Semakin cepat penjual menerima uang tunai, semakin cepat dia dapat mengembalikan uang itu ke bisnisnya untuk membeli lebih banyak persediaan dan / atau mengembangkan perusahaan dengan cara lain. Jumlah potongan tunai biasanya merupakan persentase dari jumlah total faktur, tetapi terkadang dinyatakan sebagai jumlah tetap.

Format umum di mana persyaratan diskon tunai dapat dicatat di faktur adalah Diskon persentase [jika dibayar dalam xx hari] ÷ Neto [jumlah hari pembayaran normal].

Jadi, jika penjual menawarkan pengurangan 2% dari jumlah faktur jika dibayar dalam 10 hari, atau persyaratan normal jika dibayar dalam 30 hari, informasi ini akan muncul di faktur sebagai “2% 10 / Net 30. ”

Ada banyak variasi dalam istilah diskon tunai, yang cenderung distandarisasi dalam industri tertentu .

Mengapa Penjual Dapat Memberikan Diskon Tunai?

Penjual mungkin menawarkan kepada pembeli diskon tunai untuk 1) menggunakan uang tunai lebih awal, jika penjual mengalami kekurangan arus kas ; 2) menghindari biaya dan upaya penagihan pelanggan; atau 3) menginvestasikan kembali uang tunai ke dalam bisnis untuk membantunya tumbuh lebih cepat.

Pertama-tama, kita semua pernah mengalami kekurangan uang; penjual mungkin membutuhkan uang tunai untuk membayar salah satu tagihannya tepat waktu, misalnya. Dalam alasan kedua yang dikutip di atas, penagihan tidak hanya dapat menjadi fungsi administratif yang memakan waktu, tetapi juga dapat menjadi mahal. Kebanyakan bisnis yang besar dan sukses bahkan tidak memikirkan hal ini. Namun, perusahaan pemula atau profesional muda mungkin mencoba mengendalikan biaya tenaga kerja dan persediaan mereka.

Pertimbangkan seorang dokter muda yang meluncurkan praktik pribadi. Dokter menawarkan diskon tunai 5% kepada pasien jika mereka membayar layanannya pada hari janji temu. Meskipun tampaknya dokter dapat kehilangan uang dengan membiarkan pasiennya membayar lebih sedikit, dia sebenarnya menuai penghematan besar dengan menghindari biaya administrasi penagihan, mengirimkan laporan untuk jumlah yang belum dibayar, memproses pembayaran sebagian, tidak mengumpulkan jumlah yang terhutang, dan sebagainya.

Demikian pula, dalam contoh ketiga, para pemula dan profesional muda seringkali dapat menggunakan suntikan uang tunai untuk membantu mengembangkan bisnis mereka lebih cepat.

Poin Penting

  • Potongan tunai adalah potongan yang bertujuan untuk memotivasi pelanggan agar membayar tagihan mereka dalam jangka waktu tertentu.
  • Diskon tunai memberi penjual akses ke uang tunai lebih cepat daripada jika dia tidak menawarkan diskon.
  • Contoh diskon tunai adalah penjual yang menawarkan diskon 2% pada faktur yang jatuh tempo dalam 30 hari jika pembeli membayar dalam 10 hari pertama sejak menerima faktur.

Diskon Tunai dan Siklus Konversi Tunai

Jika digunakan dengan benar, diskon tunai dapat meningkatkan siklus konversi tunai bisnis (CCC). Siklus konversi kas adalah metrik yang menyatakan waktu (diukur dalam hari) yang diperlukan perusahaan untuk mengubah investasinya dalam persediaan dan sumber daya lainnya menjadi arus kas dari penjualan. CCC mencoba mengukur berapa lama setiap dolar masukan bersih diikat dalam proses produksi dan penjualan sebelum diubah menjadi uang tunai. Metrik tersebut mencakup jumlah waktu yang dibutuhkan untuk menjual inventaris, menagih piutang, dan lamanya jendela pembayaran tagihan perusahaan sebelum perusahaan mulai dikenakan denda.

Menerima diskon tunai pada setiap tahap CCC dapat membantu membuat perusahaan lebih efektif dan mempersingkat jumlah hari yang diperlukan untuk mengubah sumber dayanya menjadi arus kas.

Siklus konversi tunai dapat sangat membantu para analis dan investor yang ingin membuat perbandingan nilai relatif antara pesaing terdekat. Dikombinasikan dengan rasio fundamental lainnya, seperti laba atas ekuitas (ROE) dan laba atas aset (ROA), CCC membantu menentukan kelangsungan hidup perusahaan secara keseluruhan. Misalnya, CCC dapat meramalkan efektivitas tim manajemennya. CCC juga dapat menyoroti risiko likuiditas perusahaan dengan mengukur berapa lama perusahaan akan kehilangan kas jika meningkatkan investasinya dalam sumber daya.