Mengukir

24 Maret 2021 23:44

Spread the love

Apa Mengukir?

Ukiran adalah divestasi sebagian dari unit bisnis di mana perusahaan induk menjual hak minoritas anak perusahaan kepada investor luar. Sebuah perusahaan yang melakukan carve-out tidak menjual unit bisnis secara langsung tetapi, sebaliknya, menjual saham ekuitas dalam bisnis itu atau melepaskan kendali bisnis dari miliknya sambil mempertahankan saham ekuitas. Ukiran memungkinkan perusahaan memanfaatkan segmen bisnis yang mungkin bukan bagian dari operasi intinya .

Poin Penting

  • Dalam carve-out, perusahaan induk menjual sebagian sahamnya di anak perusahaannya kepada publik melalui penawaran umum perdana (IPO), yang secara efektif membentuk anak perusahaan tersebut sebagai perusahaan yang berdiri sendiri.
  • Karena saham dijual ke publik, pemisahan juga membentuk sekumpulan pemegang saham baru di anak perusahaan.
  • Carve-out memungkinkan perusahaan untuk memanfaatkan segmen bisnis yang mungkin bukan bagian dari operasi intinya karena masih memiliki saham ekuitas di anak perusahaan.
  • Carve-out mirip dengan spin-off, namun spin-off adalah ketika perusahaan induk mentransfer saham ke pemegang saham yang ada dan bukan yang baru.

Bagaimana Carve-Out Bekerja

Secara carve-out, induk perusahaan menjual sebagian sahamnya di anak perusahaannya kepada publik melalui  penawaran umum perdana  (IPO).Karena saham dijual ke publik, pemisahan juga membentuk sekumpulan pemegang saham baru di anak perusahaan.Pemotongan sering mendahului spin-off penuh anak perusahaan kepada pemegang saham perusahaan induk.Agar spin-off masa depan seperti itu bebas pajak, ia harus memenuhi persyaratan kontrol 80%, yang berarti tidak lebih dari 20% saham anak perusahaan dapat ditawarkan dalam IPO.1

Ukiran secara efektif memisahkan anak perusahaan atau unit bisnis dari induknya sebagai perusahaan yang berdiri sendiri. Organisasi baru memiliki dewan direksi dan laporan keuangannya sendiri. Namun, perusahaan induk biasanya mempertahankan kepentingan pengendali di perusahaan baru dan menawarkan dukungan dan sumber daya strategis untuk membantu bisnis berhasil. Tidak seperti spin-off, perusahaan induk umumnya menerima arus kas masuk melalui pemotongan.

Korporasi mungkin menggunakan strategi yang dibuat-buat daripada divestasi total karena beberapa alasan, dan regulator mempertimbangkan hal ini ketika menyetujui atau menolak restrukturisasi semacam itu. Kadang-kadang unit bisnis sangat terintegrasi, sehingga sulit bagi perusahaan untuk menjual unit sepenuhnya sambil mempertahankan solventnya. Mereka yang mempertimbangkan investasi dalam pembuatan ukiran harus mempertimbangkan apa yang mungkin terjadi jika perusahaan asli benar-benar memutuskan hubungan dengan ukiran tersebut dan apa yang mendorong pemotongan tersebut pada awalnya.

Mengukir vs. Spin-Off

Dalam pembagian ekuitas, bisnis menjual saham dalam unit bisnis. Tujuan akhir perusahaan mungkin untuk sepenuhnya mendivestasikan kepentingannya, tetapi ini mungkin tidak berlangsung selama beberapa tahun. Pengukiran ekuitas memungkinkan perusahaan menerima uang tunai untuk saham yang dijualnya sekarang. Jenis ukiran ini dapat digunakan jika perusahaan tidak percaya bahwa ada satu pembeli untuk seluruh bisnis tersedia, atau jika perusahaan ingin mempertahankan kendali atas unit bisnis.

Opsi divestasi lainnya adalah spin-off .Dalam strategi ini, perusahaan mendivestasikan sebuah unit bisnis dengan menjadikan unit tersebut sebagai perusahaan yang berdiri sendiri.Daripada menjual saham di unit bisnis secara publik, investor saat ini diberikan saham di perusahaan baru.Unit bisnis yang dipisahkan sekarang menjadi perusahaan independen dengan pemegang sahamnya sendiri, dan pemegang saham sekarang memiliki saham di dua perusahaan.Perusahaan induk biasanya tidak menerima keuntungan tunai apa pun, dan mungkin masih memiliki saham ekuitas di perusahaan baru.Agar bebas pajak untuk struktur kepemilikan akhir, perusahaan induk harus melepaskan 80% kendali atau lebih.1