Mobil yang paling tidak terdepresiasi

24 Maret 2021 23:43

Spread the love

Penyusutan adalah saat Anda mengendarai mobil baru keluar dari tempat parkir, dan mobil langsung kehilangan 20% nilainya. Tetapi beberapa model memiliki nilai lebih baik daripada yang lain.

Mobil-mobil yang paling terdepresiasi dalam daftar otomotif cenderung merupakan mobil mewah kelas atas atau mobil sub-kompak murah. Namun, banyak model mempertahankan nilainya dan secara konsisten dianggap dapat diandalkan dan aman.

Apa Mobil yang paling tidak terdepresiasi?

  • Mobil bisa kehilangan 20% nilainya saat Anda mengusirnya.
  • Mobil mewah kelas atas atau mobil sub-kompak murah cenderung paling terdepresiasi.
  • Faktor-faktor yang menentukan tingkat depresiasi meliputi jarak tempuh, kualitas, desain, dan keinginan konsumen.
  • Jika Anda berniat untuk menukar mobil Anda dalam waktu lima tahun, pertahankan dengan warna-warna yang teruji dan asli seperti hitam, perak, atau biru, cobalah untuk menjaga jarak tempuh Anda tetap rendah, dan ikuti pemeliharaan.

Memahami Mengapa Mobil Mendepresiasi

Banyak hal yang menjadi faktor biaya sebenarnya untuk memiliki sebuah mobil. Depresiasi adalah salah satunya. Sumber otomotif menggunakan rumus dasar yang mencakup rata-rata kepemilikan kendaraan selama lima tahun untuk menentukan nilai penyusutannya.

Menurut survei terbaru oleh CarMax, jarak tempuh yang tinggi pada sebuah mobil adalah faktor nomor satu dalam penyusutannya.  Sumber lain, seperti Popular Mechanics, menyebutkan kualitas yang buruk, desain yang buruk, biaya perbaikan dan terkadang hanya selera publik untuk jenis mobil tertentu. Ford Edsel tampaknya ditakdirkan untuk sukses ketika diluncurkan dengan kilat pemasaran, tetapi gagal. Tidak ada yang salah dengan mobil itu. Faktanya, ia memiliki teknologi mutakhir untuk zaman tersebut, tetapi konsumen membencinya.

Ford bukan satu-satunya produsen mobil yang melihat nilai salah satu modelnya tenggelam seperti jangkar saat mencapai titik tertinggi. Mazda RX tidak memenuhi hype-nya, dan penjualan mobil turun. Nissan Leaf yang sangat dipuji, salah satu mobil listrik pertama, membuat banyak pengemudi terdampar karena pengukur tenaganya salah. Depresiasi juga merupakan akibat dari persaingan yang ketat di industri otomotif saat ini.

“Industri otomotif sangat kompetitif akhir-akhir ini sehingga Anda melihat kendaraan didesain ulang setiap empat atau lima tahun,” kata Eric Ibara dari Kelley Blue Book. “Jika Anda melihat sebuah kendaraan yang berada di tahun keempat atau kelima dan tidak melakukan penjualan eceran [baru] dengan baik, itu akan cenderung tidak memiliki nilai sebagaimana para pesaingnya.”

Plus, insentif untuk membeli yang disukai dealer mobil itu akan membuat harga kendaraan turun dengan sangat cepat juga.

Di bawah ini adalah beberapa model yang paling terdepresiasi.

Model Mewah

Range Rover

Ini adalah SUV yang tenang dan abadi yang sayangnya menggunakan beberapa elektronik yang sangat di bawah standar dalam beberapa tahun model. Kabar menyebar dengan cepat, dan Range Rover baru yang dibeli seharga $ 60.000 sekarang dapat memiliki $ 5.500.

Cadillac Escalade

Ketika pembuat mobil mewah itu berusaha dengan sungguh-sungguh untuk membuat SUV mewah, harga bahan bakar melonjak, dan minat pada penghemat bahan bakar ini mati. Dengan harga stiker baru lebih dari $ 80.000, Anda dapat mengambil Escalade dengan jarak tempuh rendah dengan harga kurang dari $ 30.000 hari ini.

Jaguar Tipe S.

Meskipun tidak ada yang salah dengan Jag S, desainnya terlihat kuno. Awalnya dijual seharga $ 60.000, model dapat ditemukan dengan harga sekitar $ 10.000.

Mercedes-Benz S-Class

Anehnya, model ini telah mengalami salah satu pukulan terburuk di departemen depresiasi, dengan kemampuan kehilangan lebih dari 80% nilainya dalam lima tahun. Sekali lagi, ini adalah merek lama yang dihormati, dan bahkan para ahli tidak dapat memahami mengapa nilainya turun begitu signifikan.

Mobil Ukuran Sedang dan Kompak

Para ahli memperingatkan Anda untuk menjauh dari produsen mobil yang memiliki masalah keuangan, seperti Chrysler dan Saab. Nilai model dari kedua pabrikan ini telah anjlok, terutama Chrysler Sebring dan Saab 9-3.

Nilai Chevrolet Cobalt dan Mercury Grand Marquis turun secara mengejutkan 80% setelah pembelian. Salah satu alasannya adalah desain model ini belum diperbarui selama empat tahun.

Subkompak dari Kia dan Hyundai sekarang dijual ke armada — kendaraan yang digunakan oleh bisnis, lembaga pemerintah, atau organisasi lain — dan ini langsung menurunkan nilainya. Lainnya yang harus dihindari adalah Ford Taurus dan Chevrolet Malibu. Meskipun para ahli menganggap Malibu sebagai salah satu model yang paling baik, tampaknya tidak ada yang menginginkannya, dan nilai jualnya menurun.

Membatasi Depresiasi

Para ahli mengingatkan bahwa jika Anda yakin akan menukar mobil Anda dalam waktu lima tahun atau kurang, Anda tidak boleh membeli kendaraan yang dibuat untuk layanan armada. Contoh yang bagus adalah Ford Taurus. Aftermarket dipenuhi dengan mereka, yang menurunkan nilai jual kembali mereka.

Selain itu, bagi pengemudi yang menukar mobilnya setiap lima tahun, jangan membeli warna yang aneh. Tetap dengan warna hitam, perak, putih atau biru tua. Tetap di atas pemeliharaan dan batasi jarak tempuh Anda. Jika Anda berniat untuk menyimpan kendaraan Anda selama lima tahun, maka depresiasi sebenarnya bukan faktor dalam keputusan pembelian Anda. Penurunan nilai terbesar terjadi dalam lima tahun pertama. Dalam kurun waktu sepuluh tahun, mobil tersebut tidak memiliki nilai yang signifikan. Pastikan untuk mempertimbangkan semua hal ini saat memutuskan untuk membeli kendaraan baru atau bekas .

Garis bawah

Tidak ada cara untuk memprediksi depresiasi pada kendaraan. Nilai mereka turun begitu mereka diusir dari tempat penjualan. Namun, Anda dapat meneliti untuk melihat model mana yang paling andal.

Pada akhirnya, kepedulian Anda terhadap mobil, jarak tempuh, dan keinginan konsumen, semuanya akan menentukan seberapa besar nilai yang dipertahankan mobil Anda. Pertama, temukan mobil yang sesuai dengan selera, kebutuhan, dan budget Anda. Buat keputusan yang tepat sebelum Anda pergi ke dealer, dan bukan saat Anda berdiri di ruang pamer.