Penipuan Kartu Tidak Hadir

24 Maret 2021 23:39

Spread the love

Apa Penipuan Kartu Tidak Hadir?

Penipuan kartu tidak hadir adalah jenis penipuan kartu kredit di mana pelanggan tidak menunjukkan kartu secara fisik kepada pedagang selama transaksi penipuan. Penipuan kartu tidak hadir dapat terjadi dengan transaksi yang dilakukan secara online atau melalui telepon. Hal ini secara teoritis lebih sulit untuk dicegah daripada penipuan kartu-sekarang karena pedagang tidak dapat secara pribadi memeriksa kartu kredit untuk tanda-tanda kemungkinan penipuan, seperti hologram hilang atau nomor rekening yang diubah.

Poin Penting

  • Penipuan kartu tidak hadir adalah penipuan di mana penipu mencoba melakukan transaksi kartu kredit palsu tanpa memiliki kartu fisik.
  • Pembelian online dan yang dilakukan melalui telepon adalah contoh utama yang hanya memerlukan nomor kartu kredit. Belanja online di mana-mana telah berkontribusi pada peningkatan penipuan kartu-tidak-sekarang.
  • Untuk mengatasi penipuan jenis ini, banyak pedagang online sekarang memerlukan nomor CVV, yang terdapat di bagian belakang kartu fisik untuk memvalidasi Anda memiliki kartu tersebut.

Memahami Penipuan Kartu-Tidak-Sekarang

Pemroses pembayaran kartu kredit mengambil sejumlah langkah untuk meminimalkan penipuan kartu-tidak-hadir. Ini termasuk memverifikasi bahwa alamat yang diberikan oleh pelanggan pada saat pembelian cocok dengan alamat penagihan yang tercatat dengan perusahaan kartu kredit, memeriksa validitas kode keamanan CVV tiga digit, dan melarang pedagang menyimpan kode-kode ini. Namun, jika penjahat telah mencuri detail ini, transaksi penipuan mungkin tampak sah.

Bagaimana Penipuan Kartu-Tidak-Hadir Dilakukan

Penipuan kartu tidak hadir dapat terjadi ketika penjahat mendapatkan nama pemegang kartu, alamat penagihan, nomor rekening, kode keamanan tiga digit, dan tanggal kedaluwarsa kartu. Detail ini dapat dicuri secara elektronik, tanpa mendapatkan kartu fisik. Pencurian data kartu kredit untuk digunakan dalam penipuan kartu-tidak-sekarang paling sering terjadi melalui phishing online atau melalui pencurian informasi kartu kredit pelanggan bisnis oleh karyawan yang tidak jujur. Ini juga lebih jarang terjadi melalui peretasan basis data pedagang.

Referensi cepat

Pencurian data kartu kredit untuk digunakan dalam penipuan kartu-tidak-sekarang paling sering terjadi melalui phishing online atau melalui pencurian informasi kartu kredit pelanggan bisnis oleh karyawan yang tidak jujur.

Ketika terjadi penipuan kartu-tidak-hadir, pedagang menanggung kerugian. Jenis penipuan dapat memiliki dampak yang signifikan terhadap pedagang Intinya, terutama untuk perusahaan ritel, yang cenderung memiliki margin keuntungan yang kecil. Sebaliknya, dalam penipuan kartu-sekarang, penerbit kartu kredit biasanya menanggung kerugian, bukan pedagang. Berdasarkan syarat dan ketentuan kartu kredit, penerbit kartu kredit tidak akan meminta pertanggungjawaban pemegang kartu atas biaya penipuan apa pun, baik melalui penipuan kartu-sekarang atau kartu-tidak-hadir.

Teknologi canggih dapat mendeteksi banyak contoh percobaan penipuan kartu-tidak-ada. Misalnya, perusahaan kartu kredit memiliki metode untuk mendeteksi pembelian kartu kredit yang kemungkinan merupakan penipuan mengingat penggunaan kartu yang khas dari pemegang rekening. Namun, mereka tidak dapat dengan mudah mendeteksi jenis penipuan kartu-tidak-hadir yang disebut pengutilan online atau penipuan ramah. Dalam skenario ini, penjahat akan melakukan pembelian secara online atau melalui telepon, menerima barang dagangan, kemudian mengajukan perselisihan dengan penerbit kartu kredit dengan mengatakan bahwa barang dagangan itu lebih rendah atau tidak pernah sampai. Penerbit memulai tagihan balik, dan pedagang harus mengembalikan dana kepada pelanggan yang tidak jujur.

Peningkatan dan penyebaran belanja online yang terus menerus telah disebut-sebut sebagai faktor yang berkontribusi dalam peningkatan penipuan kartu-tidak-sekarang.