Perubahan kapitalisasi

24 Maret 2021 23:35

Spread the love

Apa Perubahan kapitalisasi?

Perubahan kapitalisasi mengacu pada modifikasi struktur modal perusahaan – persentase hutang  dan  ekuitas yang  digunakan untuk membiayai operasi dan pertumbuhan. Hutang termasuk masalah obligasi atau pinjaman, sedangkan ekuitas terutama terdiri dari saham biasa, saham preferen, dan laba ditahan.

Poin Penting

  • Perubahan kapitalisasi mengacu pada modifikasi struktur modal perusahaan – persentase hutang dan ekuitas yang digunakan untuk membiayai operasi dan pertumbuhan. 
  • Biasanya, sebuah perusahaan memulai dengan ekuitas dan kemudian, ketika prospeknya menguat dan jatuh tempo, secara bertahap mulai menambahkan hutang ke neracanya.
  • Setiap jenis modal memiliki kelebihan dan kekurangan dan penting bagi manajemen perusahaan untuk menemukan keseimbangan yang sesuai.
  • Investor dapat menggunakan rasio kapitalisasi untuk mengukur dan mengawasi risiko yang terkait dengan perubahan struktur modal perusahaan.

Cara Kerja Perubahan Kapitalisasi

Perusahaan memiliki dua cara utama untuk mengumpulkan uang: hutang dan ekuitas. Umumnya sebuah perusahaan memulai hidupnya dengan modal yang disumbangkan oleh pendiri, keluarga, dan teman. Seiring pertumbuhan perusahaan, perusahaan mungkin mencari dana dari investor modal ventura. Setiap modal baru yang disuntikkan ke dalam bisnis akan menyebabkan perubahan kapitalisasi – sederhananya, jumlah ekuitas yang lebih besar pada saat ini. 

Jika perusahaan ini maju ke jalur yang menguntungkan di mana arus kas dan aset terbangun, maka akan berada dalam posisi untuk mencari pinjaman bank atau bahkan menerbitkan hutang. Penambahan hutang ke neraca akan mewakili perubahan kapitalisasi lainnya.

Seiring dengan perkembangan perusahaan yang semakin matang, kebutuhan pembiayaan menjadi semakin canggih, memerlukan berbagai penyesuaian, bahkan transformasi tergantung dari pertumbuhan perusahaan dan dinamika industri, hingga struktur permodalan. Penerbitan saham baru dan asumsi hutang untuk akuisisi besar, misalnya, secara fundamental dapat mengubah kapitalisasi perusahaan.

Penting

Perubahan kapitalisasi dapat memengaruhi pengembalian yang dihasilkan perusahaan bagi pemegang saham, serta prospek kelangsungan hidup mereka selama resesi.

Ekuitas vs. Hutang

Setiap jenis modal memiliki kelebihan dan kekurangan. Penerbitan ekuitas itu mahal, terutama ketika suku bunga rendah, dan dilutif , menurunkan persentase kepemilikan pemegang saham yang ada. Namun, tidak perlu dibayarkan kembali dan memberikan tambahan modal kerja yang dapat digunakan untuk mengembangkan bisnis.

Pembiayaan hutang, sementara itu, menawarkan cara yang lebih murah untuk mengumpulkan uang, menciptakan perisai pajak , dan memungkinkan bisnis untuk mempertahankan kepemilikan dan tidak menyerahkan kendali. Ini juga datang dengan kewajiban pembayaran kembali, yang jika curam dapat melumpuhkan perusahaan jika pernah mengalami masalah.

Pertimbangan Khusus 

Keseimbangan yang Tepat

Perusahaan yang bertanggung jawab berusaha untuk menyeimbangkan jumlah ekuitas dan hutang dalam struktur modalnya sesuai dengan kebutuhannya. Tujuannya adalah untuk memperoleh struktur modal yang optimal untuk membiayai operasi, memaksimalkan nilai pasar perusahaan sambil meminimalkan biaya modalnya .

Perusahaan yang mengubah struktur modalnya, secara teoritis harus selalu memperhatikan kepentingan pemegang sahamnya , dan berhati-hati agar tidak mengambil terlalu banyak risiko keuangan. Investor dapat mengawasi risiko ini dengan menggunakan rasio kapitalisasi : indikator yang mengukur proporsi hutang dalam struktur modal. 

Rasio Kapitalisasi

Tiga varian rasio kapitalisasi adalah  hutang terhadap ekuitas  (total hutang dibagi dengan ekuitas pemegang saham),  hutang jangka panjang terhadap kapitalisasi  (hutang jangka panjang dibagi hutang jangka panjang ditambah ekuitas pemegang saham) dan  total hutang. -to-kapitalisasi  (total hutang dibagi dengan ekuitas pemegang saham).

Apa yang masuk akal dalam hal rasio kapitalisasi tergantung pada industri dan prospek perusahaan di masa depan. Sebuah perusahaan, misalnya, dapat memiliki rasio yang relatif tinggi dibandingkan dengan perusahaan sejenis, tetapi kemampuan profitabilitas jangka pendek yang lebih kuat untuk membayar hutang dan mengurangi rasio tersebut ke tingkat yang nyaman.

Tinggi rasio leverage yang berisiko. Namun, benar juga bahwa struktur permodalan yang agresif dapat menyebabkan tingkat pertumbuhan yang lebih tinggi.