Penganggaran Modal

24 Maret 2021 23:34

Spread the love

Apa Penganggaran Modal?

Penganggaran modal adalah proses yang dilakukan bisnis untuk mengevaluasi proyek atau investasi besar yang potensial. Pembangunan pabrik baru atau investasi besar dalam usaha luar adalah contoh proyek yang memerlukan penganggaran modal sebelum disetujui atau ditolak.

Sebagai bagian dari penganggaran modal, sebuah perusahaan dapat menilai arus masuk dan arus kas keluar seumur hidup proyek prospektif untuk menentukan apakah potensi pengembalian yang akan dihasilkan memenuhi tolok ukur target yang memadai. Proses penganggaran modal juga dikenal sebagai penilaian investasi.

Poin Penting

  • Penganggaran modal digunakan oleh perusahaan untuk mengevaluasi proyek dan investasi besar, seperti pabrik atau peralatan baru. 
  • Proses ini melibatkan analisis arus masuk dan arus kas keluar proyek untuk menentukan apakah pengembalian yang diharapkan memenuhi tolok ukur yang ditetapkan.  
  • Metode utama penganggaran modal termasuk arus kas yang didiskontokan, pengembalian modal, dan analisis hasil.

Memahami Capital Budgeting

Idealnya, bisnis akan mengejar setiap dan semua proyek dan peluang yang meningkatkan nilai dan keuntungan pemegang saham. Namun, karena jumlah modal atau uang yang dimiliki setiap bisnis untuk proyek baru terbatas, manajemen menggunakan teknik penganggaran modal untuk menentukan proyek mana yang akan menghasilkan pengembalian terbaik selama periode yang berlaku.

Meskipun ada banyak metode penganggaran modal, di bawah ini adalah beberapa yang dapat digunakan perusahaan untuk menentukan proyek mana yang akan dikejar.

Analisis Arus Kas Diskonto

Analisis arus kas diskonto (DCF) melihat arus kas keluar awal yang diperlukan untuk mendanai proyek, campuran arus kas masuk dalam bentuk pendapatan , dan arus keluar masa depan lainnya dalam bentuk pemeliharaan dan biaya lainnya.

Nilai saat ini

Arus kas ini, kecuali arus keluar awal, didiskontokan kembali ke tanggal sekarang. Angka yang dihasilkan dari analisis DCF adalah net present value (NPV). Arus kas didiskontokan karena nilai sekarang menyatakan bahwa sejumlah uang saat ini bernilai lebih dari jumlah yang sama di masa depan. Dengan keputusan proyek apa pun, ada biaya peluang , yang berarti pengembalian yang hilang sebagai akibat dari mengejar proyek tersebut. Dengan kata lain, arus kas masuk atau pendapatan dari proyek harus cukup untuk memperhitungkan biaya, baik awal maupun berkelanjutan, tetapi juga harus melebihi biaya peluang.

Dengan nilai sekarang , arus kas masa depan didiskontokan dengan suku bunga bebas risiko seperti suku bunga pada obligasi tingkat diskonto ) karena proyek perlu setidaknya mendapatkan jumlah tersebut; jika tidak, tidak ada gunanya dikejar.

Biaya Modal

Selain itu, perusahaan mungkin meminjam uang untuk membiayai proyek dan sebagai hasilnya, setidaknya harus memperoleh pendapatan yang cukup untuk menutupi biaya pembiayaan atau biaya modal. Perusahaan publik mungkin menggunakan kombinasi hutang – seperti obligasi atau fasilitas kredit bank – dan ekuitas – atau saham. Biaya modal biasanya merupakan rata-rata tertimbang dari ekuitas dan hutang. Tujuannya adalah untuk menghitung tingkat rintangan atau jumlah minimum yang dibutuhkan proyek dari arus kas masuk untuk menutupi biaya. Tingkat pengembalian di atas tingkat rintangan menciptakan nilai bagi perusahaan sementara proyek yang memiliki pengembalian kurang dari tingkat rintangan tidak akan dipilih.

Manajer proyek dapat menggunakan model DCF untuk membantu memilih proyek mana yang lebih menguntungkan atau layak dikejar. Proyek dengan NPV tertinggi harus memiliki peringkat di atas yang lain kecuali satu atau lebih bersifat eksklusif. Namun, manajer proyek juga harus mempertimbangkan risiko apa pun dalam mengejar proyek.

Analisis Payback

Analisis pembayaran kembali adalah bentuk paling sederhana dari analisis penganggaran modal, tetapi juga yang paling tidak akurat. Ini masih banyak digunakan karena cepat dan dapat memberi manajer pemahaman “di balik amplop” tentang nilai sebenarnya dari proyek yang diusulkan.

Analisis pembayaran kembali menghitung berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menutup biaya investasi. Waktu pengembalian modal diidentifikasi dengan membagi investasi awal dalam proyek dengan arus kas masuk tahunan rata-rata yang akan dihasilkan proyek. Misalnya, jika biayanya $ 400.000 untuk pengeluaran tunai awal, dan proyek menghasilkan pendapatan $ 100.000 per tahun, dibutuhkan waktu empat tahun untuk mendapatkan kembali investasi tersebut.

Analisis pembayaran kembali biasanya digunakan ketika perusahaan hanya memiliki sejumlah dana (atau likuiditas ) terbatas untuk diinvestasikan dalam sebuah proyek dan oleh karena itu, perlu mengetahui seberapa cepat mereka dapat memperoleh kembali investasi mereka. Proyek dengan waktu pengembalian modal terpendek kemungkinan besar akan dipilih. Namun, ada beberapa batasan pada metode pengembalian karena tidak memperhitungkan biaya peluang atau tingkat pengembalian yang dapat diperoleh jika mereka tidak memilih untuk melanjutkan proyek.

Selain itu, analisis pengembalian dana biasanya tidak mencakup arus kas mendekati akhir umur proyek. Misalnya, jika suatu proyek dianggap melibatkan pembelian peralatan, arus kas atau pendapatan yang dihasilkan dari peralatan pabrik akan dipertimbangkan tetapi bukan nilai sisa peralatan pada akhir proyek. Nilai sisa adalah nilai peralatan di akhir masa manfaatnya. Akibatnya, analisis pengembalian modal tidak dianggap sebagai ukuran sebenarnya tentang seberapa menguntungkan suatu proyek tetapi sebaliknya, memberikan perkiraan kasar tentang seberapa cepat investasi awal dapat diperoleh kembali.

Analisis Throughput 

Analisis throughput adalah bentuk analisis penganggaran modal yang paling rumit, tetapi juga yang paling akurat dalam membantu manajer memutuskan proyek mana yang akan dikejar. Di bawah metode ini, seluruh perusahaan dianggap sebagai sistem penghasil laba tunggal. Throughput diukur sebagai jumlah material yang melewati sistem itu.

Analisis mengasumsikan bahwa hampir semua biaya adalah biaya operasi , bahwa perusahaan perlu memaksimalkan throughput dari seluruh sistem untuk membayar biaya, dan cara untuk memaksimalkan keuntungan adalah dengan memaksimalkan throughput yang melewati operasi bottleneck. Hambatan adalah sumber daya dalam sistem yang membutuhkan waktu paling lama dalam pengoperasian. Ini berarti bahwa manajer harus selalu menempatkan prioritas yang lebih tinggi pada proyek penganggaran modal yang akan meningkatkan throughput atau aliran yang melewati kemacetan.