Basis modal.

24 Maret 2021 23:34

Spread the love

Apa Basis modal?

Modal dasar, juga dikenal sebagai basis biaya atau modal bank, umumnya digunakan untuk merujuk pada beberapa jenis pendanaan tingkat dasar. Konsep dasar modal memiliki banyak penerapan di bidang keuangan dan sering kali mengacu pada sejumlah uang tertentu. Investor perorangan dapat menggunakan istilah tersebut untuk merujuk pada jumlah awal uang yang mereka investasikan dalam saham atau portofolio saham.

Bank dan perusahaan publik juga menggunakan istilah tersebut, tetapi dengan cara yang berbeda dari cara investor individu menggunakannya. Kesamaan dari semua penggunaan istilah ini adalah bahwa istilah tersebut merujuk pada titik awal pendanaan yang diperlukan untuk mengukur untung dan rugi atau untuk memenuhi persyaratan keseimbangan peraturan.

Poin Penting

  • Basis modal adalah istilah yang digunakan oleh investor individu, perusahaan publik, dan bank untuk merujuk pada tingkat dasar pendanaan.
  • Untuk investor individu, basis modal mengacu pada uang yang digunakan untuk membeli investasi awal dan pembelian selanjutnya dari investasi tersebut.
  • Bagi bank, basis modal identik dengan modal bank dan mewakili nilai yang dihasilkan ketika kewajiban bank dikurangkan dari asetnya.
  • Untuk perusahaan publik, modal dasar adalah modal yang diperoleh selama penawaran umum perdana (IPO), atau penawaran tambahan perusahaan, ditambah laba ditahan (RE).

Memahami Capital Base

Investor Perorangan

Ketika mengacu pada uang yang digunakan investor untuk membeli sekuritas, basis modal mengacu pada investasi awal ditambah investasi selanjutnya yang dilakukan oleh investor ke dalam portofolionya. Istilah tersebut pada dasarnya identik dengan basis biaya.

Untuk menentukan apakah upaya investasi mereka menguntungkan, investor perlu mengetahui basis modal investasi mereka untuk menghitung laba atas investasi (ROI). ROI adalah perhitungan sederhana yang dapat digunakan investor untuk menentukan dengan cepat apakah investasi mereka positif bersih atau negatif bersih.

Industri Bank

Saat berhadapan dengan bank, basis modal dapat digunakan secara sinonim dengan istilah modal bank. Modal bank adalah nilai yang dihasilkan ketika kewajiban bank dikurangi dari asetnya. Ada persyaratan regulasi mengenai berapa banyak modal bank yang harus dipelihara oleh bank.

The Komite Basel (BCBS) merupakan komite internasional yang terdiri dari 45 negara anggota yang mengembangkan standar bagi perbankan regulasi dan modal persyaratan. Persyaratan ini menentukan berapa banyak modal yang tersedia yang harus dimiliki oleh bank modal dan lembaga penyimpanan lainnya, persyaratan yang diperkuat setelah krisis keuangan global tahun 2008.

Perusahaan yang Diperdagangkan Publik

Untuk tujuan perusahaan yang go public atau perusahaan yang sudah diperdagangkan secara publik, basis modal dapat mengacu pada modal yang diperoleh selama penawaran umum perdana (IPO), atau penawaran tambahan perusahaan, ditambah laba ditahan (RE).

Ini pada dasarnya adalah uang yang dikontribusikan oleh pemegang saham yang membeli saham dalam penawaran perusahaan ditambah jumlah laba bersih yang tersisa untuk perusahaan setelah membagikan dividen kepada pemegang sahamnya. Karena tujuan perusahaan adalah mengumpulkan uang yang memungkinkannya tumbuh dan berkembang, perusahaan harus menggunakan basis modal dengan bijak untuk mendapatkan keuntungan dari IPO-nya.

Garis bawah

Modal dasar penting karena memberikan patokan saat mengukur imbal hasil. Tanpanya, investor dan perusahaan tidak akan menyadari bagaimana kinerja investasi mereka karena mereka tidak akan memiliki titik awal untuk digunakan dalam pengukuran mereka.

Bank akan mengawasi basis modalnya, atau modal bank, karena itu adalah persyaratan peraturan untuk mempertahankan tingkat pendanaan tertentu. Ketika bank mulai kekurangan dana, ia dapat meningkatkan modal dengan menjual obligasi atau mengambil langkah lain untuk mengurangi kewajibannya atau meningkatkan asetnya.