Pengantar Analisis Investasi Modal

24 Maret 2021 23:32

Spread the love

Apa Pengantar Analisis Investasi Modal?

Analisis investasi modal adalah prosedur penganggaran yang digunakan perusahaan dan lembaga pemerintah untuk menilai potensi keuntungan dari investasi jangka panjang. Analisis investasi modal menilai investasi jangka panjang, yang mungkin termasuk aset tetap seperti peralatan, mesin, atau real estat. Tujuan dari proses ini adalah untuk mengidentifikasi opsi yang dapat menghasilkan laba tertinggi atas modal yang diinvestasikan. Bisnis dapat menggunakan berbagai teknik untuk melakukan analisis investasi modal, yang melibatkan penghitungan nilai yang diharapkan dari arus kas masa depan dari proyek, biaya pendanaan, dan pengembalian risiko proyek.

Poin Penting

  • Analisis investasi modal adalah alat penganggaran yang digunakan perusahaan dan pemerintah untuk memperkirakan laba atas investasi jangka panjang.
  • Analisis investasi modal menilai investasi jangka panjang, termasuk aset tetap seperti peralatan, mesin, atau real estat.
  • Analisis investasi modal digunakan untuk mengidentifikasi opsi yang dapat menghasilkan pengembalian tertinggi atas modal yang diinvestasikan.
  • Bisnis dapat menggunakan berbagai model dalam analisis investasi modal, termasuk nilai sekarang bersih dan arus kas yang didiskontokan.

Memahami Analisis Investasi Modal

Investasi modal berisiko karena melibatkan pengeluaran yang signifikan dan di muka atas aset yang dimaksudkan untuk masa kerja bertahun-tahun, dan akan membutuhkan waktu lama untuk membayarnya sendiri. Salah satu persyaratan dasar perusahaan yang mengevaluasi proyek modal adalah pengembalian investasi yang lebih besar dari tingkat rintangan, atau tingkat pengembalian yang disyaratkan, bagi pemegang saham perusahaan.

Nilai bersih sekarang

Salah satu metrik yang paling umum untuk analisis investasi modal adalah model nilai sekarang bersih (NPV), yang menentukan seberapa besar pendapatan yang diharapkan dari proyek – disebut arus kas masa depan – bernilai dalam dolar hari ini. Nilai bersih saat ini menunjukkan apakah arus kas atau pendapatan masa depan cukup untuk menutupi investasi awal proyek dan arus kas keluar lainnya.

Perhitungan NPV mendiskon – atau mengurangi – arus kas masa depan yang diharapkan dengan kurs tertentu untuk mencapai nilainya dalam istilah saat ini. Setelah mengurangkan biaya investasi awal dari nilai sekarang dari arus kas yang diharapkan, seorang manajer proyek dapat menentukan apakah proyek tersebut layak untuk dilaksanakan. Jika NPV adalah angka positif, itu berarti layak untuk dikejar sementara NPV negatif berarti arus kas masa depan tidak menghasilkan pengembalian yang cukup untuk layak dan menutupi investasi awal.

Pada dasarnya, nilai sekarang bersih (NPV) mengukur perbedaan antara nilai sekarang dari arus kas masuk proyek dan nilai sekarang dari setiap biaya atau arus kas keluar. Misalnya, perusahaan mungkin membandingkan pengembalian dari sebuah proyek dengan biaya pembiayaan proyek itu. Biaya pendanaan akan menjadi tingkat rintangan yang digunakan untuk menghitung nilai sekarang dari arus kas. Sebuah proyek tidak akan bernilai jika arus kas yang diharapkan tidak cukup untuk menutupi tingkat rintangan dan biaya investasi awal.

Arus Kas Diskon (DCF)

Arus kas diskonto (DCF) mirip dengan nilai sekarang bersih tetapi juga sedikit berbeda. NPV menghitung nilai sekarang dari arus kas dan mengurangkan investasi awal. Analisis DCF pada dasarnya adalah sebuah komponen perhitungan NPV karena itu proses menggunakan tingkat diskonto atau alternatif tingkat pengembalian untuk mengukur apakah arus kas masa depan membuat bernilai investasi atau tidak.

DCF populer dengan investasi yang diharapkan menghasilkan tingkat pengembalian yang ditetapkan setiap tahun di masa depan. Ini tidak memperhitungkan biaya awal tetapi hanya mengukur apakah tingkat pengembalian arus kas masa depan yang diharapkan layak diinvestasikan berdasarkan tingkat diskonto yang digunakan dalam rumus.

Dengan analisis DCF, tingkat diskonto biasanya merupakan tingkat pengembalian yang dianggap bebas risiko dan mewakili investasi alternatif proyek. Misalnya, obligasi Treasury AS biasanya dianggap bebas risiko karena Treasury didukung oleh pemerintah AS. Jika Departemen Keuangan membayar bunga 2%, proyek tersebut perlu menghasilkan lebih dari 2% —atau tingkat diskonto — agar sepadan dengan risikonya.

Nilai sekarang adalah nilai arus kas yang diharapkan dalam dolar hari ini dengan mendiskontokan atau mengurangkan tingkat diskonto. Jika hasil atau nilai sekarang arus kas lebih besar daripada tingkat pengembalian dari tingkat diskonto, maka investasi tersebut layak untuk dilakukan.

Pertimbangan Khusus

Keputusan investasi modal tidak dibuat dengan mudah. Model analitik mudah disiapkan. Masukan, bagaimanapun, hasil model penggerak; oleh karena itu, asumsi yang masuk akal sangat penting untuk menentukan apakah investasi yang direncanakan akan maju. Arus kas setelah, katakanlah, tiga atau lima tahun bisa sulit untuk diproyeksikan. Tingkat diskonto, jika diterapkan untuk tahun-tahun yang akan datang, memiliki pengaruh yang besar terhadap penghitungan nilai sekarang.

Analisis sensitivitas , di mana berbagai input dicolokkan ke dalam model untuk mengukur perubahan nilai, harus dilakukan. Namun demikian, kejadian tak terduga dapat mengganggu model yang dirancang terbaik dengan asumsi yang paling masuk akal, dalam hal ini pemodel dapat memutuskan untuk mengintegrasikan faktor kontingensi ke dalam analisis.