Bisnis-ke-bisnis (B2B)

Apa Bisnis-ke-bisnis (B2B)?

Business-to-business (B2B), juga disebut B-to-B, adalah bentuk transaksi antara bisnis, seperti yang melibatkan produsen dan grosir, atau grosir dan pengecer. Bisnis-ke-bisnis mengacu pada bisnis yang dilakukan antar perusahaan, bukan antara perusahaan dan konsumen individu. Bisnis-ke-bisnis berbeda dengan transaksi bisnis-ke-konsumen (B2C) dan bisnis-ke-pemerintah (B2G).

Poin Penting

  • Business-to-business (B2B) adalah transaksi atau bisnis yang dilakukan antara satu bisnis dengan bisnis lainnya, seperti grosir dan pengecer.
  • Transaksi B2B cenderung terjadi pada supply chain, dimana satu perusahaan akan membeli bahan baku dari perusahaan lain untuk digunakan dalam proses manufaktur.
  • Transaksi B2B juga lumrah untuk perusahaan industri otomotif, serta perusahaan manajemen properti, rumah tangga, dan pembersihan industri.
  • Sedangkan transaksi business-to-consumer (B2C) adalah yang dilakukan antara perusahaan dan konsumen individu.




Memahami Business-to-Business (B2B)

Transaksi bisnis-ke-bisnis biasa terjadi dalam rantai pasokan yang khas, karena perusahaan membeli komponen dan produk seperti bahan mentah lainnya untuk digunakan dalam proses manufaktur. Produk jadi kemudian dapat dijual ke individu melalui transaksi bisnis-ke-konsumen.

Dalam konteks komunikasi, business-to-business mengacu pada metode di mana karyawan dari perusahaan yang berbeda dapat terhubung satu sama lain, seperti melalui media sosial. Jenis komunikasi antara karyawan dua atau lebih perusahaan disebut komunikasi B2B.

B2B E-Commerce

Pada akhir 2018, Forrester mengatakan pasar persentase ini akan naik menjadi 17% pada tahun 2023. Internet menyediakan lingkungan yang kuat di mana bisnis dapat mengetahui tentang produk dan layanan dan meletakkan dasar untuk transaksi bisnis-ke-bisnis di masa depan.

Situs web perusahaan memungkinkan pihak yang tertarik untuk mempelajari tentang produk dan layanan bisnis dan memulai kontak. Situs web pertukaran produk dan pasokan online memungkinkan bisnis untuk mencari produk dan layanan dan memulai pengadaan melalui antarmuka e-procurement. Direktori online khusus yang menyediakan informasi tentang industri, perusahaan, dan produk serta layanan tertentu yang mereka sediakan juga memfasilitasi transaksi B2B. 


Pertimbangan Khusus

Transaksi bisnis-ke-bisnis membutuhkan perencanaan agar berhasil. Transaksi semacam itu bergantung pada personel manajemen akun perusahaan untuk menjalin hubungan bisnis dengan klien. Hubungan bisnis-ke-bisnis juga harus dipupuk, biasanya melalui interaksi profesional sebelum penjualan, agar transaksi yang berhasil terjadi.

Praktik pemasaran tradisional juga membantu bisnis terhubung dengan klien bisnis. Publikasi perdagangan membantu upaya ini, menawarkan peluang bisnis untuk beriklan di media cetak dan online. Kehadiran bisnis di konferensi dan pameran dagang juga membangun kesadaran akan produk dan layanan yang diberikannya kepada bisnis lain.

Contoh Business-to-Business (B2B)

Transaksi bisnis-ke-bisnis dan rekening perusahaan besar adalah hal yang lumrah bagi perusahaan di bidang manufaktur. Samsung, misalnya, adalah salah satu pemasok terbesar Apple dalam produksi iPhone. Apple juga memiliki hubungan B2B dengan perusahaan seperti Intel, Panasonic, dan produsen semikonduktor Micron Technology.

Transaksi B2B juga merupakan tulang punggung industri otomotif. Banyak komponen kendaraan diproduksi secara mandiri, dan produsen mobil membeli suku cadang ini untuk merakit mobil. Ban, baterai, elektronik, selang, dan kunci pintu, misalnya, biasanya diproduksi oleh berbagai perusahaan dan dijual langsung ke produsen mobil.

Penyedia layanan juga terlibat dalam transaksi B2B. Perusahaan yang berspesialisasi dalam manajemen properti, rumah tangga, dan pembersihan industri, misalnya, sering kali menjual layanan ini secara eksklusif ke bisnis lain, bukan konsumen individu.