Brazil, Rusia, India dan Cina (BRIC)

Apa Brazil, Rusia, India dan Cina (BRIC)?

BRIC adalah akronim untuk negara berkembang seperti Brasil, Rusia, India, dan China – negara yang diyakini akan menjadi pemasok dominan masa depan barang, jasa, dan bahan mentah pada tahun 2050. China dan India akan menjadi pemasok barang manufaktur yang dominan di dunia. dan jasa, masing-masing, sementara Brasil dan Rusia akan menjadi sama dominannya sebagai pemasok bahan mentah. Pada 2010, Afrika Selatan bergabung dengan grup, yang sekarang disebut BRICS.

Poin Penting

  • BRIC adalah singkatan dari blok ekonomi negara-negara yang terdiri dari Brazil, Rusia, India, dan China.
  • Pada 2010, Afrika Selatan bergabung dengan grup BRIC.
  • Para ekonom yakin keempat negara ini akan menjadi pemasok dominan barang, jasa, dan bahan mentah pada tahun 2050 karena rendahnya biaya tenaga kerja dan produksi.
  • Kritikus berpendapat bahwa bahan mentah negara tidak terbatas dan model pertumbuhan mengabaikan sifat terbatas dari bahan bakar fosil, uranium, dan sumber daya kritis dan banyak digunakan lainnya.




Pertumbuhan BRIC dalam Dominasi Global

Pada tahun 1990, negara-negara BRIC menyumbang 11% dari produk domestik bruto (PDB) global. Pada 2014, angka ini naik hampir 30%. Angka-angka ini termasuk tertinggi pada tahun 2010, menyusul penurunan nilai, sekitar krisis keuangan 2008.

Negara-negara BRIC pada awalnya diproyeksikan menjadi ekonomi pasar dengan pertumbuhan tercepat oleh Jim O’Neill dari Goldman Sachs pada tahun 2001. Tesis Goldman Sachs tidak menyatakan bahwa negara-negara ini adalah aliansi politik, seperti Uni Eropa (UE), atau formal asosiasi perdagangan. Sebaliknya, ia menegaskan bahwa mereka memiliki kekuatan sebagai blok ekonomi. Negara-negara BRIC belum mengumumkan perjanjian perdagangan formal, tetapi para pemimpin secara teratur menghadiri pertemuan puncak bersama dan sering bertindak sesuai dengan kepentingan satu sama lain. Telah didalilkan bahwa pada tahun 2050 ekonomi-ekonomi ini akan menjadi lebih kaya daripada sebagian besar kekuatan ekonomi utama saat ini.

Pertumbuhan ini disebabkan oleh biaya tenaga kerja dan produksi yang lebih rendah di negara-negara tersebut. Inisialisasi BRIC diperluas untuk memasukkan Afrika Selatan sebagai negara kelima pada tahun 2010. Banyak perusahaan juga mengutip negara-negara BRIC sebagai sumber ekspansi asing atau peluang investasi langsung asing (FDI). Ekspansi bisnis asing terjadi di negara-negara dengan ekonomi yang menjanjikan untuk berinvestasi.


Goldman Sachs, yang menciptakan istilah tersebut, juga menciptakan dana investasi yang secara khusus ditargetkan pada peluang di ekonomi BRIC. Namun, ia menggabungkan dana tersebut dengan dana pasar berkembang yang lebih luas pada tahun 2015 menyusul perlambatan dalam prospek pertumbuhan ekonomi.

Pendahuluan dan Penulisan Awal tentang BRIC

Dalam laporan O’Neill 2001, yang diterbitkan oleh Goldman Sachs, dia mencatat sementara PDB global ditetapkan untuk naik 1,7% pada tahun 2002, negara-negara BRIC diperkirakan akan tumbuh lebih cepat daripada G-7. G-7 adalah kelompok dari tujuh ekonomi global paling maju, yang meliputi Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, Inggris, dan Amerika Serikat.

Dalam makalah “Membangun BRIC Ekonomi yang Lebih Baik,” O’Neill membahas empat skenario untuk mengukur dan memproyeksikan PDB, yang disesuaikan dengan paritas daya beli (PPP). Dalam skenario ini, asumsi PDB nominal untuk BRIC meningkat dari pengukuran tahun 2001 sebesar 8% dalam dolar AS (USD) menjadi 14,2% —atau, jika dikonversikan pada tarif PPP, 23,3% menjadi 27,0%.

Pada tahun 2003, Dominic Wilson dan Roopa Purushothaman menulis sebuah laporan “Dreaming with BRICs: The Path to 2050,” lagi-lagi diterbitkan oleh Goldman Sachs, mengklaim bahwa pada tahun 2050 cluster BRIC dapat tumbuh ke ukuran yang lebih besar dari G7 jika diukur dalam USD. Dengan demikian, ekonomi paling signifikan di dunia akan terlihat sangat berbeda dalam empat dekade, dengan kekuatan ekonomi global terbesar, berdasarkan pendapatan per kapita, tidak lagi menjadi negara terkaya.

Pekerjaan tahun 2007, BRICs and Beyond berfokus pada potensi pertumbuhan BRIC, bersama dengan dampak lingkungan dari pertumbuhan ekonomi ini dan keberlanjutan kebangkitan mereka. Laporan tersebut mempertimbangkan Next 11, (N-11), istilah untuk 11 negara berkembang, dalam kaitannya dengan negara-negara BRIC. Studi ini juga melihat pengaruh keseluruhan pasar global baru.

Kritik terhadap BRIC

Tesis BRIC O’Neill telah mendapat tantangan selama bertahun-tahun karena iklim ekonomi dan geopolitik telah bergeser. Argumen termasuk gagasan bahwa bahan mentah di negara-negara BRIC China, Rusia, dan Afrika Selatan tidak terbatas. Mereka yang mengkritik model pertumbuhan mengatakan bahwa mereka mengabaikan sifat terbatas dari bahan bakar fosil, uranium, dan sumber daya kritis dan banyak digunakan lainnya. Juga telah diperdebatkan bahwa China melampaui ekonomi anggota BRIC lainnya dalam pertumbuhan PDB dan kekuatan politik, menempatkannya ke dalam kategori yang berbeda.