Hitam

Apa hitam?

Ungkapan “dalam hitam” digunakan untuk merujuk pada profitabilitas perusahaan dan kesehatan keuangan saat ini. Sebuah perusahaan dikatakan berada dalam kegelapan jika menguntungkan atau, lebih khusus lagi, jika perusahaan menghasilkan laba positif setelah memperhitungkan semua biaya.

Istilah ini berakar pada sejarah akuntansi ketika akuntan memperbarui data keuangan di buku mereka dengan tangan sebelum komputer dan perangkat lunak mulai digunakan. Akuntan menggunakan tinta berwarna berbeda — hitam dan merah — untuk menunjukkan profitabilitas perusahaan. Tidak seperti perusahaan hitam, perusahaan dengan pendapatan negatif atau tidak menguntungkan dikatakan merah.

Istilah itu juga bisa berlaku untuk individu. Siapapun yang memiliki lebih banyak aset daripada kewajiban dan mampu melunasi utangnya tanpa masalah dikatakan berada dalam kegelapan.


Poin Penting

  • Ungkapan “dalam hitam” digunakan untuk merujuk pada profitabilitas perusahaan dan kesehatan keuangan saat ini.
  • Ekspresi tersebut berakar pada sejarah akuntansi ketika akuntan memperbarui data keuangan di buku mereka dengan tangan menggunakan tinta hitam.
  • Ketika sebuah perusahaan berada dalam kegelapan, ia memiliki pendapatan positif, mampu secara finansial, dan tidak dibebani oleh terlalu banyak hutang.
  • Perusahaan yang tidak menguntungkan dan menunjukkan kerugian dikatakan berada di jalur merah.
  • Kedua istilah tersebut, dalam warna hitam dan merah, juga dapat merujuk pada keuangan pribadi seseorang.
  • Pada laporan keuangan saat ini yang tidak menggunakan tinta, biasanya angka negatif dimasukkan dalam tanda kurung atau dengan tanda minus.

Memahami di Black

Ungkapan “in the black” umumnya terdengar di dunia keuangan dan mengacu pada status keuangan terbaru perusahaan, umumnya periode akuntansi terakhirnya. Ketika sebuah perusahaan berada dalam kegelapan, dikatakan menguntungkan, mampu secara finansial, dan tidak terbebani oleh hutang (hutang yang dapat dikelola tidak menjadi masalah). Dengan demikian, masa depan perusahaan sudah pasti, sehingga alih-alih kemungkinan bangkrut, perusahaan dapat melanjutkan operasi normalnya.


Frasa tersebut berasal dari warna tinta yang digunakan akuntan untuk memasukkan angka positif pada laporan keuangan perusahaan. Jelas, lebih baik selalu berada di hitam daripada di merah karena ini menunjukkan kinerja bisnis yang solid.

Meskipun komputer telah menggantikan sistem berbasis tinta lama, istilah hitam dan merah masih digunakan. Alih-alih tinta berwarna berbeda, pendapatan negatif dan angka terkait lainnya terkandung dalam tanda kurung pada laporan keuangan.

Apa Penyebab Perusahaan Berada di Black?

Perusahaan berusaha untuk tetap berada dalam kegelapan karena itu berarti mereka berada pada atau di atas break-even point. Dengan menjadi menguntungkan, mereka mampu membayar hutang dan dapat mempertahankan arus kas mereka selama masa-masa sulit. Mereka juga perlu menjawab direktur mereka dan, yang lebih penting, pemegang saham mereka .

Perusahaan yang menguntungkan meningkatkan kepercayaan pemegang saham dan juga memastikan pemegang saham akan terus menerima pendapatan melalui dividen jika dividen ditawarkan. Perusahaan yang berada dalam kegelapan juga memiliki waktu yang lebih mudah untuk meningkatkan modal untuk kebutuhan finansial apa pun, baik itu pembiayaan hutang atau pembiayaan ekuitas .

Siklus ekonomi juga menjadi faktor apakah sebuah perusahaan akan berada dalam kegelapan. Selama masa kepastian ekonomi, perusahaan sering kali mendapatkan keuntungan. Misalnya, ketika ekonomi berkembang, konsumen lebih cenderung meminjam dan membelanjakan lebih banyak. Pengecer, misalnya, lebih menguntungkan dan dapat melunasi lebih banyak utang karena suku bunga rendah.

Di sisi lain, ketika ekonomi berkontraksi dan tingkat suku bunga lebih tinggi, mereka mungkin berakhir di posisi merah, karena daya beli konsumen menjadi terbatas.

Berada di Merah vs. di Hitam

Ada kalanya perusahaan menemukan diri mereka dalam posisi merah, terlepas dari siklus ekonomi. Mereka mungkin tidak mendapat untung karena pengeluaran mereka untuk penelitian, teknologi baru, atau untuk melunasi hutang. Tetapi ini tidak selalu merupakan situasi yang buruk dan tidak memprihatinkan karena ini mungkin hanya kondisi sementara, dengan profitabilitas yang hampir tiba, terutama jika pengeluaran ini menyiapkan perusahaan untuk profitabilitas di masa depan.

Namun, jika sebuah perusahaan secara konsisten berada di posisi merah, itu mungkin akan mengibarkan bendera merah. Perusahaan yang terus-menerus melaporkan kerugian dapat kehilangan pemegang saham, gagal menarik pemegang saham baru, tidak dapat memperoleh pembiayaan apa pun, dan mungkin berakhir di jalan menuju kebangkrutan.