Risiko dan Hadiah Berkshire Hathaway (BRK.B)

Warren Buffett membangun Berkshire Hathaway, Inc. (NYSE: BRK.B) menjadi salah satu perusahaan paling terkenal di dunia. Terlepas dari kesuksesan fenomenal Berkshire, perusahaan memiliki risiko bagi investor. Risiko ini termasuk pilihan penerus yang akan menjalankan perusahaan setelah Buffett tidak lagi menjabat sebagai ketua dan kepala eksekutif.

Ada juga bahaya penurunan peringkat kredit dan kemungkinan bahwa regulator pemerintah akan menunjuk raksasa ini sebagai perusahaan yang secara sistemik penting bagi perekonomian AS.

Apa Risiko dan Hadiah Berkshire Hathaway (BRK.B)?

  • Berkshire Hathaway adalah perusahaan induk besar, yang masih dijalankan oleh investor terkenal Warren Buffett.
  • Itu memiliki berbagai bisnis swasta terkenal, seperti GEICO, dan juga memiliki kepentingan minoritas di perusahaan publik, seperti Apple.
  • Risiko menjadi investor BRK.B mencakup masalah tantangan regulasi dan menjadi konglomerat, serta pertanyaan suksesi ketika Warren Buffet pensiun atau meninggal dunia.

Awal Berkshire

Berkshire Hathaway adalah perusahaan tekstil yang gagal ketika Buffett membelinya pada tahun 1964 dan mulai mengubahnya menjadi monster penghasil uang seperti sekarang, dengan kapitalisasi pasar sekitar $ 490 miliar pada akhir Oktober 2018. Konglomerat besarini terlibat dalam banyak hal bisnis.Anak perusahaannya beragam seperti Dairy Queen, BNSF Railway, dan Helzberg Diamonds. 


Tetap saja, inti dari kerajaan Berkshire adalah asuransi.Perusahaan memiliki lini properti, korban, dan reasuransi .Nama mereknya termasuk Geico, National Indemnity, dan Applied Underwriters.

Dari basis asuransi ini, Buffett membangun Berkshire selama bertahun-tahun dengan akuisisi kecil dan besar. Perusahaan sekarang memiliki minat dalam segala hal mulai dari rel kereta api hingga energi hingga sepatu bot koboi dan furnitur.

Berkshire masih terus berkembang.Pendapatan bersih meningkat sebesar 8,3% pada tahun 2015 selama 2014. Pendapatan bersih meningkat 6% pada tahun 2016 dari 2015 dan bertambah 8,4% pada tahun 2017 dari 2016. Pendapatan bersihnya pada tahun itu sekitar $ 242 miliar.

Mereka yang mengambil risiko berinvestasi di Berkshire sejak awal mendapat untung besar. Saham Berkshire Class A dijual dengan harga $ 7.100 pada bulan Juni 1990. Pada akhir tahun 2017, diperdagangkan dengan harga sekitar $ 289.200. Buffett tidak percaya pada spekulan jangka pendek melompat untuk mendapatkan keuntungan dari saham. Namun, investor yang lebih kecil dapat membeli saham Kelas B yang diperdagangkan di bawah $ 200 per saham pada akhir Oktober 2018.


Pertanyaan Suksesi

Salah satu risiko utama Berkshire adalah ketidakmungkinan siapa pun dapat menyamai kesuksesan Buffett.Buffett masih kuat di 89 pada tulisan ini, telah menjalankan perusahaan selama lebih dari 50 tahun.Tetap saja, dia dan letnannya yang berusia 96 tahun Charlie Munger, wakil ketua Berkshire, tidak abadi.Buffett dan Munger telah membahas rencana suksesi dalam surat mereka yang terkenal kepada pemegang saham .3 

Sejumlah nama telah disebutkan, tetapi hingga akhir 2018, ada empat pesaing utama.

Surat Munger tahun 2015 menunjukkan bahwa Greg Abel dan Ajit Jain adalah material CEO kelas dunia.  Abel menjalankan operasi utilitas dan energi Berkshire.Jain adalah kepala divisi asuransi besar Berkshire.  Jain dikenal sebagai penjamin emisi yang telah mendapatkan operasi asuransi miliaran selama bertahun-tahun. Abel lebih muda dan mungkin lebih terbiasa menjadi pusat perhatian. 

Buffett membawa dua manajer portofolio untuk membantunya dalam kepemilikan saham perusahaan. Ted Weschler dan Todd Combs berbagi tanggung jawab atas portofolio Berkshire yang luas. Weschler bertemu Buffett dengan memenangkan lelang amal untuk makan siang bersama Oracle of Omaha seharga $ 5 juta. Dia sebelumnya menjalankan hedge fund Peninsula Capital Advisors. Buffett dan Weschler menjadi teman selama beberapa tahun berikutnya, dan Buffett akhirnya membawa Weschler ke Berkshire. Combs juga merupakan manajer hedge fund ketika dia bergabung dengan Berkshire pada tahun 2010.

Weschler dan Combs telah mengubah perspektif Buffett sampai batas tertentu. Buffett tidak pernah berinvestasi dalam saham teknologi hingga 2011, ketika dia menghabiskan sekitar $ 10 miliar untuk saham IBM.

Untuk apa nilainya, ini adalah empat orang yang menurut Buffett benar-benar menjalankan Berkshire Hathaway sekarang dari hari ke hari.

Berkshire jelas mempertimbangkan masalah suksesi, yang seharusnya menghilangkan ketakutan investor. Pertanyaan yang lebih besar adalah apakah manajer portofolio dan CEO akan mampu menyamai kinerja Buffett.

Buffett tidak diragukan lagi adalah seorang jenius dalam banyak hal. The “Buffett premium” adalah gagasan bahwa Buffett reputasi dan ketajaman bisnis menambah nilai Berkshire dan perusahaan di mana ia berinvestasi. Hanya waktu yang akan memberi tahu apa yang terjadi dengan kerajaan Berkshire setelah Buffett dan Munger tidak ada lagi.

Risiko Penurunan Peringkat Kredit

Masalah yang lebih mendesak adalah risiko penurunan peringkat utang Berkshire. Pada Agustus 2015, S&P, lembaga pemeringkat kredit utama, mengindikasikan menempatkan Berkshire dalam daftar Credit Negative Watch karena ketidakpastian tentang akuisisi Precision Castparts Corp. Pada bulan Desember 2016, Berkshire memegang peringkat kredit tingkat investasi AA setelah secara resmi mengakuisisi perusahaan di awal tahun. Pada akhir 2017, S&P mengumumkan bahwa Berkshire tidak lagi menghadapi risiko penurunan peringkat.

Namun, agensi tersebut sebelumnya telah dua kali menurunkan peringkat Berkshire. Itu menurunkan perusahaan pada 2010 ketika Berkshire membeli BNSF Railway, dan kemudian lagi pada 2013, karena mengubah standarnya untuk mengevaluasi perusahaan asuransi. 

Pertunjukan Terbaru Berkshire Hathaway

Berkshire membukukan total pendapatan $ 245,5 miliar pada tahun fiskal 2020 ( FY ), yang berakhir pada 31 Desember 2020.  Total pendapatan turun 3,6% sepanjang tahun di tengah dampak ekonomi yang merugikan dari pandemi COVID-19. Perusahaan mencatat bahwa krisis telah mempengaruhi hampir semua operasinya, tetapi pada tingkat yang berbeda-beda. Pendapatan dan pendapatan dari sebagian besar manufaktur perusahaan serta bisnis layanan dan ritelnya menurun drastis pada kuartal kedua tetapi beberapa dari bisnis ini meningkat secara signifikan pada kuartal ketiga dan keempat.

Laba bersih turun 47,1% dibandingkan tahun 2019, dengan total laba bersih $ 43,3 miliar pada tahun 2020.2 Penurunan yang signifikan sebagian besar didorong oleh penurunan pendapatan di sebagian besar segmen bisnis Berkshire, yang sebagian diimbangi oleh keuntungan $ 40,7 miliar sebelum pajak dan kepentingan non-pengendali. dalam portofolio ekuitas besar perusahaan. Sejak  perubahan yang dibuat pada  GAAP  pada tahun 2018, perusahaan diharuskan untuk memasukkan keuntungan dan kerugian yang belum direalisasi yang timbul dari perubahan portofolio investasinya dalam laba yang dilaporkan. Perubahan akuntansi ini berkontribusi pada pendapatan yang secara signifikan lebih tidak stabil daripada yang seharusnya.

Pentingnya Menjadi Berkshire

Tidak ada gunanya menjadi terlalu penting bagi ekonomi AS.Risiko lain adalah apakah regulator pemerintah akan mendefinisikan Berkshire sebagai penting secara sistemik.Penunjukan tersebut mengharuskan perusahaan untuk tunduk pada pengawasan oleh Federal Reserve.Itu datang dengan pembatasan modal yang ditingkatkan danpersyaratan likuiditas .

Persyaratan yang memberatkan ini dapat mempersulit pertumbuhan dan profitabilitas di masa depan serta dapat merusak prospek perusahaan. Itu tidak keluar dari pertanyaan dalam kasus ini. The Bank of England meminta regulator AS mengapa Berkshire tidak pada daftar ini pada tahun 2015.

Buffett berpendapat bahwa Berkshire tidak boleh ditampar dengan sebutan ini. Dia telah mengindikasikan bahwa dia berkomitmen untuk menyimpan uang tunai $ 20 miliar di Berkshire.

Secara signifikan, Berkshire mampu tetap kuat selama krisis keuangan 2008. Perusahaan bahkan memberikan bantuan dan likuiditas jangka pendek kepada perusahaan lain, termasuk Goldman Sachs , General Electric, dan Harley Davidson, selama krisis. Dengan demikian, sejarah telah membuktikan kemampuan Berkshire untuk mengatasi badai finansial.

Meskipun demikian, pemerintah telah menempatkan peruntukan penting secara sistemik pada perusahaan asuransi besar lainnya, termasuk AIG, Prudential, dan MetLife. Berkshire tidak diragukan lagi adalah salah satu perusahaan asuransi terbesar di dunia dan memiliki eksposur terhadap peristiwa bencana besar. Serangan teroris 11 September dan Badai Katrina merugikan Berkshire miliaran.

Garis bawah

Berkshire berbeda dari perusahaan lain yang beroperasi terutama di sektor asuransi.Ini jauh lebih beragam dalam bisnisnya.Standar resminya adalah perusahaan harus memiliki 85% atau lebih aset terkonsolidasi yang berasal dari aktivitas keuangan. Banyak akuisisi Berkshire baru-baru ini datang dari luar bidang keuangan. Dengan demikian, patut dipertanyakan apakah Berkshire memenuhi persyaratan ini.

Namun, ancaman penunjukan ini sangat nyata, karena dapat merugikan harga saham Berkshire di masa depan dan kemampuan untuk tumbuh.