Rata-rata harian (ADR)

Apa ?

Tarif harian rata-rata (ADR) adalah metrik yang banyak digunakan di industri perhotelan untuk menunjukkan pendapatan rata-rata yang diperoleh untuk kamar yang ditempati pada hari tertentu. Tarif harian rata-rata adalah salah satu indikator kinerja utama (KPI) industri.

Metrik KPI lainnya adalah tingkat hunian, yang bila digabungkan dengan ADR, terdiri dari pendapatan per kamar yang tersedia (RevPAR), yang semuanya digunakan untuk mengukur kinerja operasi unit penginapan seperti hotel atau motel.

Poin Penting

  • Tarif harian rata-rata (ADR) mengukur pendapatan sewa rata-rata yang diperoleh untuk kamar yang ditempati per hari.
  • Kinerja operasi bisnis hotel atau penginapan lainnya dapat ditentukan dengan menggunakan ADR.
  • Mengalikan ADR dengan tingkat hunian sama dengan pendapatan per kamar yang tersedia.
  • Hotel atau motel dapat meningkatkan ADR melalui manajemen harga dan promosi.




Memahami Tarif Harian Rata-Rata (ADR)

Tarif harian rata-rata (ADR) menunjukkan berapa banyak pendapatan yang dihasilkan per kamar secara rata-rata. Semakin tinggi ADR, semakin baik. ADR yang meningkat menunjukkan bahwa hotel meningkatkan penghasilannya dari menyewakan kamar. Untuk menaikkan ADR, hotel harus mencari cara untuk menaikkan harga per kamar.

Operator hotel berupaya meningkatkan ADR dengan berfokus pada strategi penetapan harga. Ini termasuk penjualan yang lebih tinggi , promosi lintas penjualan , dan penawaran gratis seperti layanan antar-jemput gratis ke bandara setempat. Perekonomian secara keseluruhan merupakan faktor besar dalam menetapkan harga, dengan hotel dan motel berusaha menyesuaikan tarif kamar agar sesuai dengan permintaan saat ini.

Untuk menentukan kinerja operasi penginapan, ADR dapat diukur terhadap ADR historis hotel untuk mencari tren, seperti dampak musiman atau bagaimana promosi tertentu dilakukan. Ini juga dapat digunakan sebagai ukuran performa relatif karena metrik tersebut dapat dibandingkan dengan hotel lain yang memiliki karakteristik serupa, seperti ukuran, pelanggan, dan lokasi. Ini membantu menentukan harga sewa kamar secara akurat.


Menghitung Tarif Harian Rata-Rata (ADR)

Tarif harian rata-rata dihitung dengan mengambil pendapatan rata-rata yang diperoleh dari kamar dan membaginya dengan jumlah kamar yang terjual. Ini tidak termasuk kamar gratis dan kamar yang ditempati oleh staf.

Average Daily Rate=Rooms Revenue EarnedNumber of Rooms Sold\ text {Tarif Harian Rata-Rata} = \ frac {\ text {Pendapatan Kamar yang Diperoleh}} {\ text {Jumlah Kamar Terjual}}Tarif Harian Rata-rata=Jumlah Kamar Terjual

Contoh Tarif Harian Rata-Rata (ADR)

Jika sebuah hotel memiliki pendapatan kamar $ 50.000 dan kamar terjual 500, ADR akan menjadi $ 100 ($ 50.000 / $ 100). Kamar yang digunakan untuk penggunaan di rumah, seperti yang dikhususkan untuk karyawan hotel dan kamar gratis, tidak termasuk dalam penghitungan.

Contoh Dunia Nyata

Pertimbangkan Marriott International ( MAR ), seorang pelaku bisnis perhotelan terkemuka yang melaporkan ADR bersama dengan tingkat hunian dan RevPAR. Untuk 2019, ADR Marriott meningkat 2,1% dari 2018 menjadi $ 202,75 di Amerika Utara. Tingkat hunian cukup statis yaitu 75,8%. Mengambil ADR dan mengalikannya dengan tingkat hunian menghasilkan RevPAR. Dalam kasus Marriott, $ 202,75 kali 75,8% setara dengan RevPAR sebesar $ 153,68, yang naik 2,19% dari 2018.

Perbedaan Antara Tarif Harian Rata-Rata (ADR) dan Pendapatan Per Kamar yang Tersedia (RevPAR)

Tarif harian rata-rata (ADR) diperlukan untuk menghitung pendapatan per kamar yang tersedia (RevPAR). Tarif harian rata-rata memberi tahu perusahaan penginapan berapa rata-rata penghasilan mereka per kamar pada hari tertentu. Sementara itu, RevPAR mengukur kemampuan penginapan untuk mengisi kamar yang tersedia dengan tarif rata-rata. Jika tingkat hunian tidak 100% dan RevPAR di bawah ADR, operator hotel tahu bahwa mungkin dapat menurunkan harga rata-rata per kamar untuk membantu meningkatkan hunian.

Batasan Penggunaan Tarif Harian Rata-Rata (ADR)

ADR tidak menceritakan kisah lengkap tentang pendapatan hotel. Misalnya, ini tidak termasuk biaya yang mungkin dikenakan oleh perusahaan penginapan jika seorang tamu tidak muncul. Angka tersebut juga tidak mengurangi item seperti komisi dan potongan harga yang ditawarkan kepada pelanggan jika ada masalah. ADR properti dapat meningkat sebagai akibat dari kenaikan harga, namun hal ini memberikan informasi terbatas secara terpisah. Hunian bisa turun, menyebabkan pendapatan keseluruhan lebih rendah.