Perhiasan

Apa Perhiasan?

Attornment terjadi ketika penyewa mengakui pemilik baru properti sebagai tuan tanah baru mereka. Dalam kasus properti komersial berpindah tangan, klausul attornment dalam perjanjian subordinasi, non-gangguan, dan attornment (SNDA) mengharuskan penyewa untuk mengakui pemilik baru sebagai pemiliknya dan untuk terus membayar sewa terlepas dari apakah properti tersebut berpindah tangan. penjualan normal atau penyitaan.

Bagaimana Attornment Bekerja

Attornment paling sering dikaitkan dengan undang-undang properti nyata dan dirancang untuk mengakui hubungan antara para pihak dalam transaksi. Misalnya, attornment dapat terjadi ketika penyewa menyewa apartemen hanya agar pemiliknya berubah selama masa sewa. Perjanjian attornment tidak menciptakan serangkaian hak baru bagi pemilik kecuali penyewa menandatanganinya. Tuan tanah mungkin dapat menggunakan penolakan penyewa untuk menandatangani sebagai dasar penggusuran.

Poin Penting

  • Attornment paling sering diterapkan pada transaksi real estat.
  • Attornment mengakui adanya hubungan antara para pihak dalam suatu transaksi.
  • Kerusakan dapat terjadi ketika penyewa menyewa apartemen, bangunan tersebut berpindah tangan ke pemilik baru selama masa sewa¬†
  • Perjanjian attornment hanya mengubah hak pemilik baru jika ditandatangani oleh penyewa.

Klausul dalam SNDA menyatakan bahwa jika kepemilikan berubah, pemilik baru menggantikan pemilik sebelumnya dalam sewa dan mengambil semua hak dan tanggung jawab pemilik sebelumnya. Klausul tersebut juga menetapkan bahwa penyewa harus terus membayar sewa terlepas dari siapa yang memiliki properti tersebut.

Lampiran dalam sewa komersial

Sewa komersial sering kali mengandung SNDA. Ini adalah kesepakatan antara penyewa dan tuan tanah yang menjelaskan hak-hak khusus penyewa dan tuan tanah. SNDA juga dapat memberikan informasi tentang pihak ketiga lainnya seperti pemberi pinjaman pemilik atau pembeli properti. Ada tiga bagian: klausa subordinasi, klausa non-gangguan, dan klausa attornment. Lampiran dalam sewa komersial serupa. Klausul attornment dalam SNDA mewajibkan penyewa untuk mengakui pemilik baru properti sebagai tuan tanah terlepas dari apakah pemilik baru memperoleh properti melalui penjualan normal atau penyitaan. Klausul tersebut juga mengharuskan penyewa untuk terus membayar sewa kepada pemilik baru selama sisa masa sewa.

Dalam klausul subordinasi dalam SNDA, penyewa setuju untuk membiarkan kepentingan mereka atas properti menjadi di bawah kepentingan pemberi pinjaman pihak ketiga. Tuan tanah mungkin ingin menggunakan properti komersial untuk mendapatkan pembiayaan setelah menyewakan dengan penyewa. Oleh karena itu, sebagian besar pemberi pinjaman akan meminta penyewa untuk menyubordinasikan kepentingan sewa mereka dengan bunga hipotek pemberi pinjaman. Klausul subordinasi memberi pemberi pinjaman pihak ketiga opsi untuk menghentikan sewa jika terjadi penyitaan komersial. Klausul atau perjanjian non-gangguan memberi penyewa hak untuk terus menempati tempat yang disewa selama mereka tidak melakukan wanprestasi. Penyewa dapat menyewa tempat bahkan setelah properti tersebut dijual atau disita. Klausul non-gangguan mendukung hak penyewa atas tempat tersebut bahkan jika pemilik tidak memenuhi kewajiban hipotek dan properti tersebut diambil alih.