• Tak Berkategori

Apple Pay vs Google Wallet: Bagaimana mereka bekerja

Merek Apple ( Apple Pay  tampaknya lebih mudah digunakan, sementara Google Wallet memiliki beberapa fitur lainnya. Penggalian lebih lanjut mengungkapkan bahwa ini secara harfiah adalah perbandingan apel vs. robot-hijau!

Apa Apple Pay vs Google Wallet: Bagaimana mereka bekerja?

  • Apple Pay dan Google Wallet adalah Sistem Pembayaran Seluler .
  • Wallet diluncurkan tiga tahun lalu, namun mungkin mengalami peningkatan penggunaan dan adopsi terbesar dalam beberapa minggu setelah peluncuran Apple.
  • Kedua sistem memungkinkan pembayaran nirsentuh menggunakan teknologi NFC (Near Field Communication), meskipun implementasinya sedikit berbeda. Apple, dengan kendali penuh atas perangkat kerasnya, telah merilis Pay hanya di iPhone 6 dan iPhone 6 Plus (serta beberapa iPad dan segera di Apple Watch), dan menggunakan teknologi Touch ID mereka untuk otentikasi.
  • Google, di sisi lain, memilih sistem otentikasi berbasis PIN yang lebih tradisional. Ini membuat sistem Apple sedikit lebih mudah digunakan dan secara signifikan lebih keren untuk dilihat tetapi memungkinkan solusi Google untuk bekerja pada perangkat keras yang lebih lama, termasuk iPhone 5 milik Apple!
  • Baik Wallet dan Pay dapat digunakan untuk pembelian online langsung dari aplikasi atau situs web, secara otomatis menangani seluruh proses checkout dengan default yang telah diisi sebelumnya dan hanya memerlukan verifikasi PIN atau Touch ID untuk menyelesaikan transaksi.



  • Dari sudut pandang industri, terobosan paling signifikan yang dibuat oleh sistem pembayaran seluler semacam itu adalah dalam keamanan, dan di sini Apple dan Google menggabungkan beberapa trik yang cukup bagus.

Keamanan

Penipuan Kartu Kredit telah menjadi masalah utama di AS Saat bank dan pengecer bekerja untuk meningkatkan platform mereka, sistem pembayaran seluler seperti Pay dan Wallet sebenarnya memungkinkan AS untuk melompat ke garis depan keamanan pembayaran.

Meskipun kedua sistem tampak sama kuatnya, kedua perusahaan tersebut mengambil pendekatan berbeda yang membentuk apa yang dapat dan tidak dapat dilakukan oleh produk mereka. Bagi konsumen, penggunaan Touch ID vs. PIN Authentication adalah perbedaan yang paling terlihat, tetapi di balik layar, ada lebih banyak hal yang terjadi. Yang paling penting adalah kenyataan bahwa tidak ada sistem yang mengungkapkan detail kartu pengguna kepada vendor .

Dengan kedua sistem, detail kartu pengguna hanya diberikan satu kali, selama penyiapan awal. Google mengadopsi peran perantara dan menyimpan detail kartu Anda di server mereka. Mereka kemudian mengeluarkan kartu virtual ke perangkat Anda, Kartu Virtual Google Wallet. Saat membayar, perangkat hanya mengirimkan kartu virtual ini. Vendor tidak pernah melihat kartu asli Anda, yang dilindungi dengan aman oleh server aman milik Google. Saat kartu virtual ditagih oleh penjual, Google akan menagih kartu debit atau kredit Anda yang tersimpan , menjadi satu-satunya entitas yang pernah melihat kartu asli Anda melalui transaksi ini.


Apple menggunakan sistem berbeda yang dikenal sebagai Tokenisasi. Di sini, ketika detail kartu Anda diberikan ke perangkat, itu menghubungi bank penerbit secara langsung dan setelah konfirmasi menerima perangkat dan token khusus kartu yang disebut Nomor Akun Perangkat (DAN) yang disimpan pada chip aman di perangkat. DAN secara struktural menyerupai nomor kartu kredit dan merupakan hal yang diteruskan ke pedagang ketika pembayaran dilakukan, dan diotorisasi dengan cara yang biasa di bank.

Perbedaan

Perbedaan yang tampaknya kecil ini membuat semua perbedaan. Karena Google bertindak sebagai perantara dan menyimpan detail kartu Anda di servernya sendiri, tidak perlu khawatir tentang membuat kesepakatan dengan bank dan hampir semua kartu dapat ditambahkan ke Google Wallet Anda. Bahkan, Anda bahkan dapat menambahkan kartu loyalitas dan kartu hadiah ke dompet Anda, serta mengirim dan menerima uang yang dapat disimpan di Dompet dan digunakan secara langsung tanpa melibatkan bank Anda.

Dengan segala cara, Google Wallet mencoba meniru dompet nyata di dunia maya. Sedemikian rupa sehingga Google bahkan melacak transaksi Anda, menyimpan detail pesanan, hampir seolah-olah Anda memasukkan tanda terima ke dompet Anda. Data ini akan digunakan, seperti semua data di Google, untuk menayangkan iklan yang penting bagi Anda, yang langsung dimasukkan ke dalam Perlindungan Penipuan Google Wallet .

Apple, di sisi lain, secara eksplisit menyatakan bahwa itu tidak akan pernah melacak transaksi Anda. Faktanya, Apple bahkan tidak akan menyimpan detail kartu Anda di server atau di perangkat mereka. Semua yang dilakukan Apple adalah mengirimkan kartu Anda ke bank, melakukan otentikasi dengan bank dan menerima serta menyimpan DAN yang dikirimkan kembali oleh bank.

Apple bukanlah perantara pembayaran, dan sebaliknya memposisikan dirinya sebagai, sesuai dengan namanya, sebagai media pembayaran saja. Intinya, telepon yang mendukung Apple Pay adalah kartu kredit yang mahal dan dibuat dengan indah; salah satu yang bisa hilang atau menjadi tidak berguna jika baterai ponsel mati.

Meskipun keamanan pemindaian sidik jari dan kemampuan untuk menonaktifkan telepon dari jarak jauh menawarkan perlindungan yang cukup, jika seseorang mendapatkan akses ke telepon Terapkan Pembayaran Anda, Anda harus menangani masalah ini dengan bank Anda dan bukan Apple.

Pendekatan ini juga berarti Apple harus menegosiasikan kesepakatan dengan bank dan meminta mereka mendaftar untuk revolusi pembayaran, tugas yang membatasi jumlah kartu yang dapat digunakan dengan Apple Pay pada saat peluncuran. Tidak melacak transaksi juga berarti Apple tidak memiliki cara untuk memonetisasi pengguna, dan oleh karena itu Apple mengenakan biaya per transaksi ke bank yang menjadi mitra, meskipun detail struktur biaya ini tetap agak suram.

Pertanyaan Belum Terjawab

Hal-hal menjadi lebih membingungkan ketika orang bertanya-tanya mengapa bank akan membayar biaya per transaksi ke Apple ketika pendekatan Google tidak membebani mereka. Mungkin Apple telah berhasil meyakinkan mereka bahwa penggunanya akan berbelanja lebih banyak dengan Apple Pay, atau mungkin bank percaya bahwa mereka mendapatkan keunggulan eksklusivitas dibandingkan bank yang tidak bermitra dengan Apple. Atau mungkin Apple hanya melakukan pekerjaan yang jauh lebih baik daripada Google dalam mengoordinasikan berbagai pemangku kepentingan yang terlibat dalam jaringan yang begitu rumit dan rumit.

Namun terlepas dari pengaruh Apple yang cukup besar, semua belum baik dengan Merchant Customer Exchange (MCX) yang mencakup, antara lain, Rite Aid ( tidak akan mengadopsi Apple Pay atau Google Wallet. Sebaliknya, mereka mengerjakan alternatif mereka sendiri, CurrentC , yang akan menghemat banyak uang dengan menagih rekening bank pelanggan secara langsung daripada membayar biaya transaksi ke pemroses pembayaran seperti VISA ( V ) dan MasterCard ( MA ).

Baik Google maupun Apple tidak menawarkan banyak hal kepada vendor untuk mengadopsi sistem mereka; meskipun saat ini sistem CurrentC sangat kikuk, mengharuskan pengguna untuk mengambil gambar QR Code untuk membayar, membuat kesuksesannya memenangkan konsumen tampaknya tidak mungkin.

Garis bawah

Apple Pay mengklaim sebagai “dompet Anda tanpa dompet”, sebuah deskripsi yang sebenarnya lebih cocok dengan Google Wallet. Dan Google Wallet menyebut dirinya “cara pembayaran yang lebih mudah,” yang dalam semua keadilan adalah apa yang seharusnya dikatakan Apple. Bagi konsumen, kedua sistem melakukan perbaikan kecil dalam kenyamanan dan peningkatan keamanan yang dramatis. Namun untuk industri, pengorbanannya masih sangat tidak jelas.