Diskriminasi Usia dalam Undang-Undang Ketenagakerjaan 1967

Apa Diskriminasi Usia dalam Undang-Undang Ketenagakerjaan 1967?

Diskriminasi Usia dalam Undang-Undang Ketenagakerjaan tahun 1967 adalah undang-undang AS yang melindungi pekerja tertentu yang berusia 40 tahun ke atas dari diskriminasi di tempat kerja. Diskriminasi Usia dalam Undang-Undang Ketenagakerjaan (ADEA) secara khusus melarang penggunaan usia karyawan atau pelamar pekerjaan sebagai faktor dalam “perekrutan, promosi, pemberhentian, kompensasi, atau syarat, ketentuan, atau hak istimewa kerja.” 

Poin Penting

  • Diskriminasi Usia dalam Undang-undang Ketenagakerjaan tahun 1967 melindungi mereka yang berusia 40 tahun ke atas dari diskriminasi di tempat kerja.
  • Undang-undang mengatakan mereka yang berusia 40 tahun ke atas tidak dapat didiskriminasi selama perekrutan atau pemecatan, serta kasus lainnya.
  • Undang-undang tersebut berlaku untuk perusahaan dengan 20 pekerja atau lebih.
  • Undang-undang ini dimaksudkan untuk meminimalkan efek merusak dari pengangguran jangka panjang terhadap pekerja yang lebih tua.

Memahami Diskriminasi Usia dalam Undang-Undang Ketenagakerjaan tahun 1967

Diskriminasi Usia dalam Undang-Undang Ketenagakerjaan, yang disahkan pada tahun 1967, mengutip praktik sering menggunakan “batas usia sewenang-wenang” untuk membuat keputusan kepegawaian. Ia mencatat bahwa hilangnya keterampilan kerja karena pengangguran jangka panjang secara tidak proporsional mempengaruhi pekerja yang lebih tua. Tujuan undang-undang tersebut adalah untuk meminimalkan efek merusak ini. UU yang diberlakukan oleh Equal Employment Opportunity Commission, berlaku untuk pengusaha swasta dan publik dengan setidaknya 20 pekerja (secara teratur dalam tahun kalender saat ini atau sebelumnya), serta serikat praktek mempengaruhi anggota serikat.


Aturan yang membentuk dasar Diskriminasi Usia dalam Undang-Undang Ketenagakerjaan dapat ditemukan di Judul 29, Bab 14 Kode AS. Maksud dari tindakan tersebut, sesuai dengan pernyataan temuan dan tujuan Kongres, adalah “untuk mempromosikan pekerjaan bagi lansia berdasarkan kemampuan mereka daripada usia; untuk melarang diskriminasi usia sewenang-wenang dalam pekerjaan; untuk membantu pengusaha dan pekerja menemukan cara mengatasi masalah yang timbul dari dampak usia pada pekerjaan. “

ADEA pertama kali diubah pada 1986 dan sekali lagi pada 1991 dengan Undang-Undang Perlindungan Tunjangan Pekerja yang Lebih Tua. Untuk lebih lanjut, lihat halaman informasi Diskriminasi Usia EEOC .

Pertimbangan Khusus

Diskriminasi Usia dalam Undang-Undang Ketenagakerjaan menguraikan larangan komprehensif atas praktik diskriminasi berdasarkan usia. Secara khusus, ini melarang hal-hal berikut:

  • Diskriminasi dalam praktik perekrutan, pemberian atau penangguhan promosi, gaji, pemutusan hubungan kerja , dan  PHK .
  • Penggunaan atau membuat pernyataan tentang preferensi atau batasan usia tertentu.
  • Menyangkal tunjangan bagi karyawan yang lebih tua. Catatan: Pemberi kerja hanya diperbolehkan untuk memotong tunjangan berdasarkan usia jika biaya untuk memberikan tunjangan yang dikurangi untuk pekerja yang lebih tua sama dengan biaya untuk memberikan tunjangan penuh kepada pekerja yang lebih muda.
  • Pensiun wajib pada usia tertentu. Catatan: pensiun wajib bagi pekerja berdasarkan usia diperbolehkan dengan eksekutif yang berhak atas pensiun yang membayar lebih dari jumlah minimum tahunan.




Korban diskriminasi usia sebagaimana diuraikan dalam Diskriminasi Usia dalam Undang-Undang Ketenagakerjaan berhak untuk menerima kompensasi dan ganti rugi jika pemulihan tidak memungkinkan dan / atau jika pemberi kerja dengan sengaja melanggar hukum.