Jaminan tambahan

Apa Jaminan tambahan?

Agunan tambahan mengacu pada aset tambahan yang disiapkan sebagai jaminan oleh peminjam terhadap kewajiban hutang .

Poin Penting

  • Ketika kreditur membutuhkan tambahan aset sebagai jaminan terhadap kewajiban hutang disebut jaminan tambahan.
  • Pemberi pinjaman dapat meminta jaminan tambahan untuk menenangkan investor atau komite kredit.

Memahami Tambahan Agunan

Agunan tambahan digunakan untuk mengurangi risiko yang diambil pemberi pinjaman saat mengeluarkan pinjaman. Ada beberapa alasan kreditor membutuhkan agunan ekstra. Pemberi pinjaman dapat meminta jaminan tambahan untuk menenangkan investor atau komite kredit. Terkadang kreditor membutuhkan agunan tambahan untuk menjaga pinjaman yang diberikan pada tingkat bunga yang konstan.

Saat mendapatkan pinjaman, penerbit menggunakan agunan untuk meningkatkan kemungkinan pembayaran kembali. Jika peminjam gagal membayar pinjaman, pemberi pinjaman akan memiliki hak untuk memperoleh agunan dalam upaya untuk melunasi sisa hutang. Jika pemberi pinjaman meminjamkan dana tambahan di atas pinjaman yang sudah ada, maka lebih banyak jaminan mungkin juga diperlukan. Jaminan tambahan dapat berupa uang tunai, sertifikat deposito, peralatan, saham, atau surat kredit.


Agunan itu sendiri adalah properti atau aset lain yang ditawarkan peminjam sebagai cara bagi pemberi pinjaman untuk mengamankan pinjaman. Karena agunan menawarkan beberapa keamanan kepada pemberi pinjaman jika peminjam gagal membayar kembali pinjamannya, pinjaman yang dijamin dengan agunan biasanya memiliki tingkat bunga yang lebih rendah daripada pinjaman tanpa jaminan. Agar pinjaman dianggap aman, nilai agunan harus memenuhi atau melebihi jumlah sisa pinjaman. Menawarkan jaminan tambahan dapat membantu peminjam memenuhi syarat untuk mendapatkan suku bunga yang lebih menguntungkan.

Jenis Umum Agunan

Bentuk agunan yang paling terkenal adalah agunan hipotek. Untuk hipotek , agunannya adalah rumah yang dibeli dengan dana dari hipotek. Jika pembayaran hutang berhenti, pemberi pinjaman dapat mengambil alih kepemilikan rumah melalui proses yang disebut penyitaan. Setelah properti dimiliki pemberi pinjaman, pemberi pinjaman dapat menjual properti untuk mendapatkan kembali sisa pokok pinjaman sebelumnya. Klaim pemberi pinjaman atas agunan peminjam, dalam hal ini, rumah, disebut hak gadai .


Agunan Tambahan dan Agunan Setelah Akuisisi

Kadang-kadang lembaga pemberi pinjaman membutuhkan lebih banyak agunan daripada yang dapat disiapkan oleh peminjam untuk memiliki keamanan lebih untuk pinjaman tersebut. Dalam hal ini, peminjam setuju untuk menjaminkan semua properti masa depan hingga jumlah tertentu sebagai jaminan tambahan untuk pinjaman tersebut. Pemberi pinjaman dapat mengambil agunan tambahan untuk pinjaman setelah peminjam dan pemberi pinjaman telah menandatangani perjanjian pinjaman. Ketika peminjam memiliki agunan yang tidak mencukupi untuk pinjaman tetapi akan memperoleh aset tambahan seperti properti dalam waktu dekat, pemberi pinjaman dapat memilih untuk menerbitkan pinjaman tersebut. Kemudian ketika peminjam menerima aset tersebut, aset tersebut secara otomatis akan dijaminkan.