Ad infinitum.

Apa Ad infinitum?

Ad infinitum adalah frasa Latin yang berarti “hingga tak terbatas” —dengan kata lain, selamanya. Di bidang keuangan, istilah ini dikaitkan dengan  kekekalan, di mana pembayaran yang berasal dari aset pada interval tetap diasumsikan berlangsung selamanya, atau ad infinitum. Bertentangan dengan kebijaksanaan konvensional, beberapa produk keuangan tidak memiliki tanggal jatuh tempo atau kedaluwarsa. Jadi, mereka disebut kekekalan, dan rangkaian arus kas tertentu dikatakan terus berlanjut tanpa batas.

Poin Penting

  • Beberapa jenis produk keuangan tidak jatuh tempo atau kedaluwarsa.
  • Ad infinitum adalah frasa Latin yang berarti “hingga tak terbatas”, yang membantu untuk mencirikan produk yang tidak jatuh tempo atau arus kas tak terbatas.
  • Ad infinitum bisa menjadi frase lain yang digunakan dalam bisnis untuk merujuk pada keabadian.

Memahami Ad Infinitum

Pembayaran yang diterima ad infinitum dapat berlangsung seumur hidup dan seterusnya. Meskipun demikian, penting untuk disadari bahwa, karena nilai waktu uang, nilai saat ini (yaitu, nilai hari ini) dari pembayaran yang sangat jauh di masa depan (katakanlah, 50 tahun dari sekarang) dapat diabaikan. Dengan demikian,  nilai sekarang  dari anuitas biasa (yaitu, yang memiliki akhir tetap) selama 50 tahun tidak jauh lebih kecil dari nilai abadi yang pembayarannya dilakukan secara ad infinitum.


Referensi cepat

Ada sedikit perbedaan perhitungan keuangan yang digunakan untuk menghitung nilai sekarang dari anuitas biasa dan nilai sekarang dari anuitas abadi.

Secara umum, ekspresi ad infinitum berarti “berlanjut selamanya, tanpa batas”. Jadi definisi ini dapat disesuaikan dengan sejumlah konteks keuangan yang dicirikan oleh proses yang tidak dapat dihentikan, proses berulang yang tidak dapat dihentikan, atau serangkaian instruksi untuk diulangi “selamanya”. Dalam matematika, urutan seperti ini tidak jarang. Dengan demikian, ini merupakan perpanjangan alami untuk keuangan karena pasar semakin tumbuh lebih berat secara komputasi, terutama di bidang ekonomi. Strategi investasi yang menggunakan algoritme, pembelajaran mesin, dan data besar secara teratur beralih ke loop tak terbatas yang terus berlanjut hingga tak terbatas.

Di bidang keuangan, dan terutama dalam penjualan dan pemasaran produk investasi, ad infinitum dapat muncul lagi tetapi dalam konteks yang sarkastik atau sinis. Misalnya, banyak ahli strategi yang mendambakan informasi tetapi hanya mendapatkan lebih banyak informasi yang sama sering mengeluhkan analisis hiper-tren pasar tertentu ‘ad infinitum’. Misalnya, tidak jarang mendengar seseorang berkomentar bagaimana outlet berita kabel tertentu “berbicara tentang  ETF  ad infinitum.”


Contoh Ad Infinitum

Bidang matematika dan keuangan mengandung banyak contoh urutan yang berlangsung tanpa batas. Misalnya, angka yang membentuk pi melanjutkan ad infinitum. Deret numerik umum yang dimulai dari “1, 2, 3, 4 …” berlangsung ad infinitum. Garis keliling fraktal dapat diiterasi ad infinitum. Perusahaan asuransi menjual produk anuitas yang menawarkan arus kas tanpa batas bagi investor.

Konsep ad infinitum juga muncul dalam disiplin ilmu lain, seperti pada pembahasan masalah infinite regress dalam epistemologi. Secara klasik, masalah ini diilustrasikan dengan ungkapan “Penyu itu turun sepenuhnya,” yang menyinggung kepercayaan mitologis tentang Penyu Dunia yang membawa dunia di punggungnya, dan pada gilirannya berdiri di punggung penyu lain yang lebih besar, yang pada gilirannya berdiri di punggung kura-kura lain, yang bahkan lebih besar, dan sebagainya.

Lagu anak-anak, “The Song That Never Ends,” dari program televisi  Lamb-Chop’s Play Along,  adalah contoh lain dari fenomena berulang yang tak terhingga. Banyak orang tua yang kecewa di seluruh dunia berbahasa Inggris, “The Song That Never Ends” terdiri dari satu ayat berulang ad infinitum.