Otoritas Aktual

Apa Otoritas Aktual?

Kewenangan sebenarnya mengacu pada kekuasaan tertentu, yang secara tegas diberikan oleh prinsipal (seringkali perusahaan asuransi) kepada agen untuk bertindak atas nama prinsipal. Kekuasaan ini mungkin luas, kekuasaan umum atau mungkin kekuasaan khusus terbatas.

Kekuasaan khusus juga dikenal sebagai “otoritas ekspres”.

Bagaimana Otoritas Aktual Bekerja

Otoritas aktual muncul ketika perkataan atau perilaku kepala sekolah secara rasional menyebabkan pelaku percaya bahwa mereka telah diberi wewenang untuk bertindak. Seorang agen menerima otoritas aktual baik secara lisan maupun tertulis.

Poin Penting

  • Wewenang aktual berarti kekuasaan khusus yang diberikan oleh prinsipal kepada agen untuk bertindak atas nama prinsipal.
  • Kepala sekolah memberikan otoritas yang sebenarnya kepada agen baik secara tertulis atau lisan, seperti melalui telepon
  • Kekuasaan otoritas yang sebenarnya mungkin bersifat umum, terbatas, atau luas, tergantung pada situasinya.




Otoritas tertulis lebih disukai, karena otoritas verbal agak sulit untuk diverifikasi. Dalam sebuah korporasi, kewenangan tegas tertulis mencakup peraturan dan keputusan dari rapat direksi yang memberikan izin kepada orang yang berwenang untuk melakukan tindakan tertentu atas nama korporasi .

 Jika agen, yang beroperasi di bawah otoritas aktual, membuat kontrak dengan pihak ketiga, kontrak tersebut akan menciptakan hak dan kewajiban kontraktual antara prinsipal dan pihak ketiga.

Sebaliknya, otoritas tersirat (sering disebut sebagai otoritas biasa) adalah otoritas yang diberikan kepada agen untuk melakukan tindakan yang secara wajar bersifat insidental dan diperlukan untuk pelaksanaan tugas yang efektif. Kekuatan sebenarnya dari otoritas tersirat bergantung pada situasi dan terkadang ditentukan oleh penggunaan dan kebiasaan perdagangan, bisnis atau profesi.

Referensi cepat

Otoritas aktual terjadi dalam situasi di mana perilaku seorang pelaku atau apa yang mereka katakan menyebabkan agen percaya bahwa prinsipal memiliki kekuatan untuk bertindak, tetapi agen harus menerima informasi secara tertulis atau lisan kepada otoritas yang diberikan.


Otoritas Aktual vs. Otoritas yang Terlihat atau Terlihat

Agen akan memiliki otoritas yang terlihat atau seolah-olah (bukan aktual) jika prinsipal telah menunjukkan kepada pihak ketiga bahwa agen memiliki kewenangan untuk bertindak atas namanya, meskipun agen tidak memiliki kewenangan yang sebenarnya untuk melakukannya. Kewenangan yang nyata juga berlaku untuk situasi di mana pihak ketiga telah mengembangkan ketergantungan pada agen, yang menghasilkan hasil bisnis yang nyata.

Dalam konteks otoritas yang tampak, “otoritas” agen hanya dalam penampilan, tetapi tidak ada otoritas aktual yang diberikan oleh prinsipal. Namun demikian, jika pihak ketiga membuat kontrak dengan agen tersebut yang beroperasi di bawah otoritas yang jelas, kontrak tersebut akan tetap mengikat prinsipal secara hukum.

Otoritas yang tampak atau nyata memunculkan hak pilihan oleh estoppel. Representasi prinsipal kepada pihak ketiga bahwa agen memiliki kewenangan untuk bertindak atas nama mereka ketika ditindaklanjuti oleh pihak ketiga tersebut dengan menandatangani kontrak dengan agen yang beroperasi sebagai estoppel, yang menghentikan prinsipal dari menyangkal kontrak yang mengikat. 

Jika prinsipal menciptakan kesan bahwa agen berwenang tetapi tidak ada otoritas yang sebenarnya, pihak ketiga dilindungi dari kewajiban selama mereka bertindak wajar.