Retensi aktif

Apa Retensi aktif?

Retensi aktif adalah tindakan melindungi dari kerugian dengan menetapkan dana tertentu untuk membayarnya. Retensi aktif adalah kebalikan dari praktik retensi pasif, di mana tidak ada dana yang disisihkan untuk menutupi kerugian yang akan datang atau perkiraan kerugian.

Poin Penting

  • Retensi aktif adalah bentuk asuransi diri di mana dana disisihkan untuk memperhitungkan kerugian yang akan datang atau diperkirakan.
  • Ini digunakan oleh mereka yang ingin menghindari biaya dan biaya tambahan yang terkait dengan berurusan dengan agen atau untuk kegiatan atau aset yang tidak tercakup oleh asuransi tradisional.
  • Individu dan bisnis dapat menerapkan retensi aktif dengan menyisihkan dana untuk operasi atau aset bisnis penting.

Memahami Retensi Aktif

Retensi aktif, juga kadang-kadang dikenal sebagai retensi terencana, digunakan untuk memastikan kemampuan menutupi kerugian yang lebih kecil atau diperkirakan. Ini dipandang sebagai bentuk asuransi diri, di mana entitas yang diperkirakan akan mengalami kerugian bergantung pada dananya sendiri untuk menutupi setiap kejadian. Praktik ini dapat digunakan oleh mereka yang ingin menghindari biaya tambahan dan biaya yang terkait dengan berurusan dengan agen asuransi, atau untuk aktivitas yang mungkin tidak memenuhi syarat untuk asuransi tradisional.


Dalam lingkungan perusahaan, retensi aktif dapat berbentuk mitigasi risiko. Bisnis harus membuat daftar risiko dan merencanakan eksposur mereka sesuai dengan itu. Misalnya, bisnis e-niaga yang menggunakan layanan vendor luar untuk memfasilitasi pengiriman produknya perlu merencanakan risiko vendor tersebut bangkrut atau menghentikan operasinya. Untuk merencanakan kemungkinan seperti itu, bisnis e-commerce mungkin menyisihkan dana untuk metode pengiriman alternatif yang lebih mahal, atau mencoba pengiriman dari gudangnya sendiri. Perusahaan juga dapat mengambil rencana asuransi, tetapi jeda waktu dan dokumen yang terkait dengan pembayaran mungkin sangat mempengaruhi operasi bisnisnya.

Contoh Retensi Aktif

Misalnya, seorang anak laki-laki mewarisi rumah perahu dari orang tuanya. Tidak ada hak gadai di rumah perahu, dan orang tua telah memasukkan polis asuransi jiwa yang besar dan kuat bersama dengan harta warisan. Saat menentukan harga polis asuransi, putranya menemukan bahwa mengasuransikan rumah perahu cukup mahal dan memiliki premi bulanan yang jauh lebih tinggi daripada yang dia rasa mampu untuk hidup dari penghasilannya yang ada. Dia memutuskan untuk menyisihkan sejumlah nilai rumah perahu, serta jumlah tambahan yang akan menutupi inflasi pada nilai, kerusakan lain-lain, dan biaya suku cadang dan tenaga kerja. Praktik ini dapat disebut sebagai retensi aktif.


Berbeda dengan polis asuransi, dia tidak perlu terus melakukan pembayaran bulanan menjadi uang yang disisihkan untuk menutupi potensi kerugian. Dia juga tidak akan diharuskan untuk memenuhi persyaratan khusus untuk mengajukan klaim atau diberi tahu bahwa klaim yang dia buat tidak sah atau tidak tercakup.

Ada manfaat retensi aktif jika dana tetap tidak tersentuh dan tersedia jika diperlukan. Asumsikan putranya memutuskan untuk mempraktikkan retensi pasif. Alih-alih menyisihkan sebagian dari warisan untuk menutupi kerugian atau kewajiban apa pun, ia malah memutuskan untuk membelanjakan uang itu untuk mobil baru. Meskipun dia membawa polis asuransi mobil di mobilnya, dia lalai untuk menutupi rumah perahunya. Badai besar datang dan membawa perahu ke laut. Tanpa perlindungan asuransi atas aset tersebut, nilai perahunya habis.

Jika dia membawa asuransi di atas kapal, dia bisa mengajukan klaim atas kerugian tersebut. Jika dia mempraktikkan retensi aktif, dia akan bisa menabung ke dalam tabungan dari perkebunan untuk menutupi kerugian atau kerusakan akibat badai.