Area akumulasi

Apa Area akumulasi?

Area akumulasi pada grafik harga dan volume dicirikan oleh sebagian besar pergerakan harga saham yang menyamping dan dilihat oleh banyak investor atau analis teknikal sebagai indikasi potensi kesempatan membeli. Ini mungkin menandakan bahwa investor institusional besar membeli, atau mengakumulasi, sejumlah besar saham dari waktu ke waktu.

Ini bisa kontras dengan zona distribusi, di mana investor institusional mulai menjual sahamnya. Mampu mengenali apakah suatu saham berada di zona akumulasi atau zona distribusi sangat penting untuk kesuksesan investasi. Tujuannya adalah untuk membeli di area akumulasi dan menjual di area distribusi.

Poin Penting

  • Area akumulasi merupakan periode pembelian saham implisit, biasanya oleh pembeli institusional, sementara harganya tetap cukup stabil.
  • Pada grafik harga, area akumulasi ditandai dengan pergerakan harga sideways pada volume di atas rata-rata.
  • Mengidentifikasi area ini dapat membantu investor menemukan titik masuk yang baik ke dalam investasi sebelum harganya mulai naik.

Memahami Area Akumulasi

Area akumulasi penting untuk dikenali oleh investor saat membuat keputusan beli dan jual. Investor berpengalaman mencari pola yang menunjukkan bahwa saham berada pada titik tertinggi, titik terendah, atau di antara keduanya. Tujuannya adalah untuk menentukan apakah ada momentum dalam harga saham dan ke arah mana. Stok di area akumulasi mungkin akan segera keluar. Ketika harga saham tidak jatuh di bawah level harga tertentu, dan bergerak dalam kisaran sideways untuk jangka waktu yang lama, ini dapat menjadi indikasi bagi investor bahwa saham tersebut sedang diakumulasikan oleh investor dan akibatnya akan segera naik.


Area akumulasi hanyalah salah satu bentuk grafik. Charting juga digunakan untuk mengidentifikasi apa yang dikenal sebagai zona distribusi, yang mungkin menunjukkan bahwa saham mendekati aksi jual. Investor mencari divergensi antara fluktuasi harga saham dan volume perdagangan sebagai kunci untuk analisis grafik mereka.

Ketersediaan luas alat pembuatan bagan online melalui banyak perusahaan investasi memungkinkan semakin banyak investor akses ke teknik pembuatan bagan yang pernah terbatas pada pialang profesional. Akses ke alat baru ini memungkinkan investor untuk melihat ke belakang selama bertahun-tahun untuk melihat saat-saat ketika saham naik. Investor ingin memahami apa yang terjadi secara konsisten di masa lalu segera sebelum harga saham naik. Pedagang mencari untuk mengidentifikasi kisaran pergerakan harga dan volume. Kisaran grafik sideways yang berkepanjangan tanpa naik atau turun yang besar menunjukkan bahwa saham berada di area akumulasi dan mungkin akan naik harganya.

Indikator Akumulasi / Distribusi (A / D)

Akumulasi / Distribusi ( A / D ) adalah indikator kumulatif yang menggunakan  volume  dan harga untuk menilai apakah suatu saham sedang diakumulasikan atau didistribusikan. Pengukuran akumulasi / distribusi berusaha untuk mengidentifikasi  divergensi  antara harga saham dan aliran volume. Ini memberikan wawasan tentang seberapa kuat tren itu. Jika harga naik tetapi indikatornya turun, ini menunjukkan bahwa volume pembelian atau akumulasi mungkin tidak cukup untuk mendukung kenaikan harga dan penurunan harga mungkin akan terjadi.


Indikator A / D bersifat kumulatif, artinya nilai satu periode ditambah atau dikurangi dari yang terakhir. Garis A / D yang naik membantu mengkonfirmasi tren harga naik, sementara garis A / D yang turun membantu mengkonfirmasi tren turun harga. Jika harga naik tetapi A / D turun, ini menandakan kelemahan yang mendasari dan potensi penurunan harga, dan sebaliknya.

Menggunakan Area Akumulasi: Pro dan Kontra

Memahami pergerakan grafik seperti yang terlihat di area akumulasi dapat bekerja dengan sangat baik selama waktu relatif stabil, tetapi investor yang berhati-hati tahu untuk memperhatikan peristiwa ekonomi yang lebih besar yang dapat dengan cepat mengkonfigurasi ulang grafik.

Dua dari peristiwa ekonomi seismik yang paling terkenal adalah  Depresi Hebat  dan Resesi Hebat. Selama Depresi Hebat, pasar telah kehilangan 10% selama lima minggu sebelumnya hingga 29 Oktober 1929, ketika turun 11,5% dalam satu hari. Dalam satu hari itu lebih dari $ 40 miliar dihapus dari pembukuan.

Baru-baru ini, rata-rata Dow Jones Industrial mencapai 14.164,43 pada 9 Oktober 2007, hanya kehilangan setengah nilainya hanya dalam 18 bulan, ditutup pada 6.594,44 pada 5 Maret 2009.