Akumulasi saham

Apa Akumulasi saham?

Akumulasi saham adalah klasifikasi saham biasa yang diberikan kepada pemegang saham perusahaan sebagai pengganti, atau sebagai tambahan, dividen. Dengan mengambil akumulasi saham dan bukan dividen tunai, pemegang saham tidak perlu membayar pajak penghasilan atas distribusi di tahun berjalan; Namun, tetap wajib membayar pajak capital gain, jika ada, pada tahun saham tersebut dijual.

Terkadang perusahaan membagikan jenis saham ini selain dividen tunai dalam bentuk dividen saham .

Poin Penting

  • Akumulasi saham adalah kompensasi yang diberikan kepada karyawan atau pemegang saham dalam bentuk saham daripada uang tunai, seringkali untuk tujuan pajak yang menguntungkan.
  • Bonus karyawan yang dibayarkan dalam persediaan terkadang lebih disukai karena mereka menangguhkan kewajiban pajak hingga saat penjualan.
  • Dividen saham juga merupakan bentuk akumulasi saham yang memberikan keuntungan pajak tangguhan yang sama kepada pemegang saham.

Memahami Akumulasi Saham

Sebuah perusahaan Direksi  memutuskan apakah akan membayar dividen, berapa banyak dan dalam bentuk apa. Di hampir semua kasus, dividen dibayarkan tunai terutama karena investor mengharapkannya.


Ini terutama berlaku untuk saham yang diandalkan oleh investor untuk penghasilan reguler. Dalam beberapa kasus — misalnya, ketika perusahaan ingin menyimpan kas di neracanya — akumulasi saham diberikan kepada pemegang saham yang ada.

Alasan lain pendistribusian saham ini adalah untuk menambah jumlah saham beredar sehingga meningkatkan likuiditas di pasar publik. Penting untuk dicatat bahwa pemegang saham yang ada tidak akan menderita dilusi kepemilikannya karena sahamnya akan menjadi milik mereka, bukan investor lain. Mereka mempertahankan kepemilikan proporsional di perusahaan.

Mengumpulkan saham juga merupakan fitur reksa dana. Seorang investor reksa dana biasanya diberikan pilihan antara menerima distribusi pendapatan secara tunai dari dana tersebut atau menginvestasikan kembali pendapatannya ke dalam dana tersebut. Jika investor memilih untuk diinvestasikan kembali, pendapatan tersebut digunakan untuk membeli saham tambahan dalam dana tersebut.


Secara umum, karena harga ekuitas cenderung naik dari waktu ke waktu, kebijaksanaan uang umum adalah menerima akumulasi saham daripada dividen tunai jika Anda memiliki jangka waktu yang lama dan tidak bergantung pada pendapatan dividen untuk biaya hidup sehari-hari.

Dividen Saham

Juga dikenal sebagai “dividen warkat”, dividen saham adalah pembagian saham kepada pemegang saham yang ada sebagai pengganti  dividen tunai dan dengan demikian merupakan bentuk akumulasi saham. Jenis dividen ini muncul ketika perusahaan ingin memberi penghargaan kepada investornya tetapi tidak memiliki modal untuk didistribusikan atau ingin mempertahankan likuiditas yang ada untuk investasi lain. Dividen saham juga memiliki keuntungan pajak karena tidak dikenakan pajak sampai saham tersebut dijual oleh investor. Ini membuat mereka menguntungkan bagi pemegang saham yang tidak membutuhkan modal segera.

Referensi cepat

 Jika dividen saham memiliki opsi dividen tunai, bahkan jika sahamnya disimpan, bukan uang tunai, pajak tetap harus dibayar.

Dewan perusahaan publik, misalnya, dapat menyetujui dividen saham 5%, yang memberi investor yang ada saham tambahan perusahaan untuk setiap 20 saham yang sudah mereka miliki. Namun, ini berarti bahwa kumpulan ekuitas yang tersedia meningkat sebesar 5%, mengurangi nilai saham yang ada. Oleh karena itu, dalam contoh ini, meskipun seorang investor yang memiliki 100 saham di suatu perusahaan dapat menerima 5 saham tambahan, nilai pasar total   saham tersebut tetap sama. Dengan cara ini, dividen saham sangat mirip dengan  pemecahan saham .