Penyesuaian Bunga yang Masih Harus Dibayar

Apa Penyesuaian Bunga yang Masih Harus Dibayar?

Penyesuaian bunga yang masih harus dibayar menurunkan pendapatan bunga kena pajak pembeli sekuritas pendapatan tetap dengan mengurangi jumlah bunga ekstra yang dibayarkan kepada mereka.

Poin Penting

  • Penyesuaian bunga yang masih harus dibayar menurunkan pendapatan bunga kena pajak pembeli sekuritas pendapatan tetap dengan mengurangi jumlah bunga ekstra yang dibayarkan kepada mereka.
  • Penyesuaian bunga yang masih harus dibayar tunduk pada hukum perpajakan yang sama seperti bunga biasa.
  • Jumlah penyesuaian bunga yang masih harus dibayar akan bervariasi berdasarkan jumlah hari yang berlalu antara tanggal pembayaran terakhir tercatat dan tanggal konversi.

Memahami Penyesuaian Bunga yang Masih Harus Dibayar

Sebuah obligasi konversi memiliki pilihan tertanam yang memberikan pemegang obligasi hak untuk mengkonversi obligasi mereka ke dalam ekuitas perusahaan penerbitan atau anak perusahaan. Obligasi konversi yang membayar bunga akan melakukan pembayaran kupon kepada pemegang obligasi selama obligasi tersebut dipegang. Bunga akrual adalah total bunga yang telah dikumpulkan sejak tanggal pembayaran kupon terakhir dan merupakan jumlah yang terhutang kepada pemilik obligasi konversi atau jaminan pendapatan tetap lainnya.


Setelah obligasi dikonversi menjadi saham penerbit, pemegang obligasi berhenti menerima pembayaran bunga. Pada saat investor mengonversi obligasi konversi, biasanya akan ada satu pembayaran parsial terakhir yang dilakukan kepada pemegang obligasi untuk menutupi jumlah yang telah terakumulasi sejak tanggal pembayaran terakhir yang tercatat. Misalnya, anggaplah bunga obligasi dijadwalkan akan dibayarkan pada 1 Maret dan 1 September setiap tahun. Jika investor mengubah kepemilikan obligasi mereka menjadi ekuitas pada 1 Juli, mereka akan dibayar bunga yang telah terakumulasi dari 1 Maret hingga 1 Juli.

Saat membeli obligasi di pasar sekunder, pembeli biasanya harus membayar bunga yang masih harus dibayar kepada penjual sebagai bagian dari harga pembelian total. Seorang investor yang membeli obligasi antara pembayaran kupon terakhir dan pembayaran kupon berikutnya akan menerima bunga penuh pada tanggal pembayaran kupon yang dijadwalkan, mengingat mereka akan menjadi pemegang obligasi tercatat. Pembayaran bunga terakhir ini adalah bunga yang masih harus dibayar.

Namun, karena pembeli tidak memperoleh semua bunga yang diperoleh selama periode ini, mereka harus membayar penjual obligasi sebagian dari bunga yang diperoleh penjual sebelum menjual obligasi. Misalnya, anggaplah sebuah obligasi memiliki kupon tetap yang harus dibayarkan setiap enam bulan pada tanggal 1 Juni dan 1 Desember setiap tahun. Jika pemegang obligasi menjual obligasi ini pada 1 Oktober, pembeli menerima pembayaran kupon penuh pada tanggal kupon berikutnya, yaitu 1 Desember. Dalam hal ini, pembeli harus membayar bunga yang diperoleh dari 1 Juni hingga 1 Oktober kepada penjual. , harga obligasi termasuk bunga yang masih harus dibayar dan harga ini disebut harga penuh atau kotor .


Penyesuaian bunga yang masih harus dibayar mengurangi pendapatan bunga kena pajak dengan mengurangi jumlah bunga ekstra yang dibayarkan kepada pemilik baru dari jaminan pendapatan tetap. Penyesuaian bunga yang masih harus dibayar tunduk pada hukum perpajakan yang sama seperti bunga biasa. Jumlah penyesuaian bunga yang masih harus dibayar akan selalu bervariasi, sesuai dengan jumlah hari yang berlalu antara tanggal pembayaran terakhir tercatat dan tanggal konversi.