Ikatan akrual.

Apa Ikatan akrual?

Obligasi akrual menolak pembayaran bunga berkala biasanya sampai jatuh tempo, seperti obligasi tanpa kupon, kecuali tingkat kupon ditetapkan ke nilai pokok .

Poin Penting

  • Obligasi akrual menangguhkan pembayaran bunga berkala biasanya sampai jatuh tempo, seperti obligasi tanpa kupon, kecuali tingkat kupon ditetapkan ke nilai pokok.
  • Bunga obligasi akrual ditambahkan ke pokok dan perhitungan bunga selanjutnya didasarkan pada pokok yang tumbuh.
  • Obligasi akrual dijual dengan diskon besar, terbatas pada risiko investasi ulang nol, dan memiliki risiko suku bunga yang lebih besar daripada obligasi biasa.

Memahami Obligasi Akrual

Bunga obligasi akrual ditambahkan ke saldo pokok obligasi dan dibayar pada saat jatuh tempo atau, di kemudian hari, ketika obligasi mulai membayar pokok dan bunga berdasarkan pokok dan bunga yang masih harus dibayar pada saat itu.


Obligasi tradisional melibatkan pembayaran bunga berkala kepada pemegang obligasi dalam bentuk kupon. Bunga dibayarkan pada tanggal yang dijadwalkan sampai obligasi kedaluwarsa, di mana pada saat itu, investasi pokok dibayarkan kembali kepada pemegang obligasi. Namun, tidak semua obligasi melakukan pembayaran kupon yang dijadwalkan. Salah satu ikatan tersebut adalah ikatan akrual.

Obligasi akrual menangguhkan bunga, biasanya sampai obligasi tersebut jatuh tempo. Ini berarti bunga ditambahkan ke pokok dan perhitungan bunga selanjutnya ada pada pokok yang tumbuh. Dengan kata lain, bunga obligasi akrual di setiap periode bertambah dan ditambahkan ke saldo pokok obligasi yang ada yang jatuh tempo untuk pembayaran di kemudian hari.

Obligasi akrual biasanya diterbitkan dengan jatuh tempo jangka panjang (20 hingga 25 tahun) oleh entitas perusahaan dan dijual dengan diskon besar , yang mewakili bunga yang diperoleh dari obligasi, sesuai nilai nominalnya .Meskipun bunga tidak dibayarkan sepanjang umur obligasi, Internal Revenue Service (IRS) masih mewajibkan pemegang obligasi akrual untuk melaporkan bunga yang diperhitungkan pada obligasi sebagai pendapatan bunga untuk keperluan pajak.


Bunga tidak harus dibayarkan pada saat jatuh tempo. Itu juga bisa dibayar di beberapa titik setelah bunga telah bertambah hingga tingkat tertentu. Ketika obligasi mulai membayar pokok dan bunga berdasarkan pokok dan bunga yang masih harus dibayar pada saat itu, ini dikenal sebagai Z tranche dan biasa terjadi pada kewajiban hipotek yang dijaminkan (CMO).

Dalam CMO yang menyertakan Z tranche, pembayaran bunga yang seharusnya dibayarkan kepada pemegang Z-tranche digunakan untuk membayar pokok dari tranche lainnya. Setelah tranche itu lunas, Z tranche mulai membayar berdasarkan pokok awal tranche ditambah bunga yang masih harus dibayar.

Berbeda dengan obligasi tanpa kupon , obligasi akrual memiliki tingkat kupon yang dinyatakan dengan jelas. Mirip dengan obligasi tanpa kupon, obligasi akrual, atau Z tranche, tidak memiliki risiko investasi ulang. Pasalnya, pembayaran bunga kepada pemegang obligasi tertunda. Namun, obligasi akrual, menurut definisi, memiliki durasi yang lebih lama daripada obligasi dengan jatuh tempo yang sama yang melakukan pembayaran bunga atau pokok dan bunga biasa. Dengan demikian, obligasi akrual memiliki risiko suku bunga yang lebih besar daripada obligasi yang melakukan pembayaran berkala selama seluruh jangka waktunya.